• July 17, 2024
Penunjukan Sereno CJ: ‘Tunggu dan Lihat’

Penunjukan Sereno CJ: ‘Tunggu dan Lihat’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah ‘pilihan yang sangat baik’ bagi sebagian orang, Sereno juga diperkirakan akan menghadapi penolakan dari dalam Mahkamah Agung

MANILA, Filipina – Penunjukan Ma Lourdes Sereno – Ketua Hakim perempuan pertama dan termuda di usia 52 tahun – mendapat reaksi beragam pada Jumat, 24 Agustus. Apakah dia akan mampu memajukan reformasi di Mahkamah Agung yang dipolitisasi masih harus dilihat, kata banyak orang.

Meskipun dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, Tony La Viña, mengatakan bahwa dia adalah “pilihan yang sangat baik”, ada pula yang memperingatkan bahwa dia akan menghadapi penolakan dari orang dalam Mahkamah Agung dan mungkin akan mengalami masa-masa sulit.

La Viña adalah salah satu mahasiswa Sereno di Fakultas Hukum Universitas Filipina. Ia menggambarkan Sereno sebagai sosok yang kuat dan mandiri.

Mudah-mudahan orang dalam, tapi jangan Sereno (Mudah-mudahan orang dalam, selain Sereno),” kata mantan hakim Mahkamah Agung dan saat ini kepada sumber informasi. Para juri menggambarkannya sebagai “tidak realistis” dan tidak terlalu komunikatif dengan mereka.

Sereno, yang “dapat diterima” oleh sebagian besar anggota Partai Liberal yang berkuasa, juga dipandang sebagai sekutu Hakim Antonio Carpio, hakim paling senior di antara para hakim.

Ketua Partai Liberal Feliciano Belmonte Jr mengatakan Sereno adalah “pilihan yang baik.” Wajah baru namun tetap menjadi orang dalam dengan reputasi kompetensi dan independensi. Dia akan menjadi pemimpin peradilan yang efektif.”

Senator Francis “Kiko” Pangilinan menyambut baik pengangkatannya sebagai Ketua Pengadilan Tinggi ke-24.

“Kami berharap usianya yang relatif muda serta semangat dan dinamismenya akan memperkuat sistem hukum yang sudah hampir mati dan ketinggalan jaman di negara ini. Tidak kurang dari reformasi besar-besaran yang akan dilakukan untuk memastikan bahwa krisis yang dihadapi peradilan dapat diatasi, dan kita memerlukan energi, kreativitas, dan stamina dari generasi pengacara baru untuk melakukan hal tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pengacara Mario Bautista, yang menjabat sebagai jaksa penuntut swasta utama dalam sidang pemakzulan mantan Ketua Hakim Renato Corona, mengatakan: “Ketua Hakim baru ditunjuk oleh Presiden dari antara calon-calon JBC sesuai dengan Konstitusi. Kita sekarang harus mendukung Ketua Mahkamah Agung yang baru dan memberinya dukungan penuh.”

Lorenzo Tañada III, mantan jaksa pemakzulan, berkata: “Saya percaya PNoy dengan pilihannya. Ini adalah pilihan yang bagus. Akan ada stabilitas di MA setidaknya selama 18 tahun dan reformasi nyata dapat dilaksanakan.”

Jaksa swasta lainnya, Jose Justiniano, mengatakan Sereno adalah “pilihan yang baik” dan “dia pantas mendapatkan posisi itu.” Dia menambahkan, “Integritasnya jauh lebih penting daripada usia dan pengalaman pengadilannya.”

Reformasi

Pengacara swasta lainnya mengakui bahwa dia “jujur ​​dan kompeten”, tetapi dia juga tampaknya berada di bawah pengaruh Carpio.

“Saya berharap dia akan berkembang dalam perannya dan menjadi hakim agung yang independen,” kata seorang pengacara swasta yang juga mengajar di UP College of Law.

Efektivitas Sereno dalam melakukan reformasi di sebuah lembaga yang dianggap sangat terpolitisasi akan diukur dari bagaimana mayoritas Mahkamah Agung yang didominasi laki-laki akan “menanggapinya”. Banyaknya hakim yang akan menghadiri pengambilan sumpahnya pada Sabtu pagi, 25 Agustus, akan menjadi salah satu indikasi bagaimana pengangkatannya diterima.

Ia akan menjabat sebagai Hakim Agung selama 18 tahun hingga pensiun pada usia 70 tahun.

Bautista mengatakan, “Ketua Mahkamah Agung tidak dapat mereformasi sistem peradilan sendirian. Kita semua, khususnya mereka yang terlibat dalam sistem peradilan, harus melakukan bagian kita. Kita harus mendukungnya sepenuhnya.”

Vincent Lazatin, direktur eksekutif Jaringan Transparansi dan Akuntabilitas, mengatakan dia “terkejut” dengan pilihan presiden tersebut. “Saya pikir dia akan pergi dengan lebih banyak pengalaman. Namun presiden ini telah menunjukkan kesediaannya untuk melawan kebijakan konvensional. Ada kekhawatiran mengenai hakim agung yang akan menjabat selama 18 tahun. Bagus jika dia memimpin reformasi dan mengembalikan kredibilitas. Sayang sekali jika dia tidak melakukannya. Sekarang, tunggu dan lihat.”

Presiden Benigno Aquino III mewawancarai enam calon terpilih yang diajukan oleh Dewan Yudisial dan Pengacara. Dia juga mewawancarai Jaksa Agung Francis Jardeleza dan memilih orang luar Cesar Villanueva, mantan dekan Sekolah Hukum Ateneo, dan mantan sekretaris eksekutif dan San Juan Rep. Tidak termasuk Ronaldo Zamora.

Wawancara berlangsung sekitar 30 menit dan fokus pada keputusan hakim sebelumnya dan pemungutan suara pada kasus-kasus penting. – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Sidney siang ini