• July 14, 2024
Warisan Robredo sulit untuk diabaikan

Warisan Robredo sulit untuk diabaikan

“Kami akan melanjutkan cita-citanya mengenai tata pemerintahan yang baik,” kata pejabat senior Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah.

Kamis lalu, 23 Agustus, Menteri Jesse Robredo seharusnya berbicara dalam seminar media tentang kesehatan dan pemerintahan lokal. Saat kami mengundangnya beberapa minggu lalu, dia langsung mengonfirmasinya.

Ini akan menjadi yang pertama dari serangkaian pertemuan dengan pers mengenai isu-isu kesehatan penting yang berkaitan dengan mengemudi. Penyelenggaranya, termasuk Yayasan Jurnalisme untuk Pembangunan Bangsa (JNBF) dan Asosiasi Farmasi dan Kesehatan Filipina, sangat antusias dengan hal ini. (Pengungkapan: Saya adalah kepala JNBF.)

Namun karena Sabtu sore yang menyedihkan itu perlahan-lahan berubah menjadi malam yang panjang dan gelap, serta Minggu dan Senin menjadi hari-hari berita buruk, tanpa menemui Sekretaris, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, mengetahui bahwa rekan-rekannya di Departemen Bisnis Dalam Negeri. dan Pemerintah Daerah akan dengan senang hati menggantikan posisinya dan melaksanakan tugas mereka. Kami tidak salah.

Wakil Menteri Austere Panadero, yang telah bergabung dengan DILG selama bertahun-tahun dan sangat memahami kebijakan dan program DILG, setuju untuk mendukung Robredo. Namun pada menit-menit terakhir, dia dipanggil ke pertemuan darurat oleh Sekretaris Eksekutif, yang merupakan penanggung jawab DILG. Panadero mengutus Manuel Gotis, direktur Biro Pembangunan Pemerintah Daerah, untuk turun tangan.

“Karena kami tahu bahwa dia (Robredo) adalah orang yang berprinsip,” kata Gotis sambil membacakan pidato Panadero yang telah disiapkan, kami menghormati komitmennya kepada kelompok Anda untuk menghadiri kegiatan ini. Ya, kami kehilangan Sec Jesse, tapi warisannya akan tetap hidup. Kami akan melanjutkan cita-citanya mengenai pemerintahan yang baik.”

Gotis menggigit bibirnya saat membaca ini, diam seolah ingin menahan air matanya.

Robredo hadir pada seminar tersebut. Apa yang dilakukannya untuk meningkatkan kualitas pemerintahan daerah selama 2 tahun menjabat sebagai Sekretaris DILG disebutkan berulang kali. Warisannya melayang di kamar hotel tempat para jurnalis, dokter, dan pejabat publik berkumpul.

Segel tata graha yang baik

Robredo, kata Gotis, selalu berbicara tentang perlunya indikator konkrit untuk menilai kualitas kerja satuan kerja pemerintah daerah atau LGU. Dia akan bertanya, “Bagaimana kita mengukur kinerja LGU?”

Oleh karena itu, di bawah pengawasan Robredo, DILG mendapat insentif bagi LGU untuk meningkatkan kinerjanya, terutama untuk memenuhi standar transparansi dan akuntabilitas yang tinggi: ciri tata kelola yang baik. Segel ini datang dengan imbalan.

Namun pertama-tama, LGU harus mematuhi dua hal: tidak boleh ada temuan yang merugikan dari Komisi Audit; dan bahwa mereka mengungkapkan sepenuhnya anggaran dan transaksi keuangan mereka baik di situs web mereka atau di publikasi lokal.

Setiap pemenang menerima hadiah besar sebesar P1 juta. “Ambil contoh kasus kotamadya Cervantes di Ilocos Sur,” kata Gotis. “Kota tidak mempunyai dana untuk menyelesaikan pembangunan gedung unit kesehatan pedesaan (RHU). Ketika kota tersebut ditandai dengan stempel tata graha yang baik… kota tersebut dianugerahi Dana Tantangan Prestasi sebesar P1 juta, yang mereka gunakan untuk menyelesaikan pembangunan tersebut.”

RHU tidak lagi berbagi ruang dengan dinas kesehatan kota. Itu bisa
mengakomodasi seluruh pelanggannya.

Tingkat selanjutnya

Mantan Walikota Sonia Lorenzo dari San Isidro, Nueva Ecija, yang juga berbicara dalam seminar tersebut, memberi tahu kami bahwa Robredo berencana untuk membawa Meterai Tata Rumah Tangga yang Baik ke langkah berikutnya: hal ini akan mencakup indikator-indikator kesehatan dan gizi seperti termasuk sistem air minum. , diantara yang lain.

Mata Lorenzo memerah ketika dia membicarakan rencana Robredo. Dia mengatakan dia menerima posisinya saat ini sebagai direktur eksekutif Persatuan Pemerintah Daerah Filipina atas desakan Robredo agar pemerintah mempunyai sekutu untuk mendorong reformasi.

Meskipun sumber dayanya terbatas, Lorenzo berhasil memberikan layanan kesehatan kepada kotamadya kelas 4. Dia adalah bagian dari Kaya Natin!, sebuah kelompok advokasi pendukung tata kelola yang baik yang didirikan oleh Robredo. San Isidro telah menjadi model bagi LGU lain, dan sering disebut sebagai praktik terbaik.

Kami mengakhiri seminar hari Kamis dengan kesadaran bahwa warisan Robredo akan sulit untuk dihapus. Banyak pihak di birokrasi yang melihat bagaimana reformasi ini berhasil. Banyak yang merasakan manfaatnya.

Hal yang paling logis untuk dilakukan adalah agar pemimpin DILG berikutnya melanjutkan pekerjaan jujur ​​dan baik yang dimulai oleh Robredo. – Rappler.com

Keluaran Sydney