• May 19, 2024
Penyanyi Ateneo top festival Irlandia

Penyanyi Ateneo top festival Irlandia

Seorang pemandu sorak Ateneo bahkan mengenang penonton yang menghentakkan kaki untuk bandnya, ‘suatu bentuk apresiasi yang sangat tinggi’ di Irlandia

MANILA, Filipina – Baru saja menyelesaikan Grand Prix Eropa untuk Paduan Suara Paduan Suara yang bergengsi, Ateneo de Manila College Glee Club (ACGC) memenangkan Piala Internasional Fleischmann yang bergengsi di Festival Paduan Suara Internasional Cork ke-58 awal bulan ini.

Festival ini merupakan acara musik yang sangat dinanti-nantikan dan diadakan setiap tahun di Cork, Irlandia, di mana paduan suara dan penggemar musik paduan suara lainnya datang dari seluruh Eropa, Amerika, Afrika, dan Asia.

Mereka berpartisipasi dalam berbagai kegiatan festival, yang mencakup konser, pertunjukan publik, klinik paduan suara, pembacaan musik, pesta dan bahkan bernyanyi bersama gratis yang terbuka untuk semua.

Acara dinamis selama seminggu ini adalah salah satu festival musik terkemuka di Eropa, yang dihadiri oleh hampir 5.000 peserta setiap tahunnya. ACGC menerima Piala Internasional Fleischmann pada 5 Mei lalu.

Paduan suara terbaik

Di festival tersebut, penyelenggara memilih paduan suara amatir terbaik untuk berkompetisi di acara terbesarnya – Kompetisi Piala Internasional Fleischmann. Pesaing terpilih tahun ini antara lain sebagai berikut:

  • Klub Glee Athenian College (Filipina)

  • Let’s Sing Chamber Choir (Irlandia)

  • Codetta (Irlandia)

  • Pesisir (Irlandia)

  • Kor CF1 (Wales)

  • Ensembel vokal (Jerman)

  • Paduan Suara Hwa Chong (Singapura)

  • Paduan Suara Akademik Primorska Vinko Vodopivec (Slovenia)

  • Ensemble Vokal Sekolah Menengah Risbergska (Swedia)

  • Chanterelles (Inggris)

  • The Park Singers (Irlandia)

  • Paduan Suara Bangsa Verrmlands (Swedia)

Klub Glee Ateneo College adalah satu-satunya paduan suara Filipina yang berpartisipasi dan berkompetisi dalam festival musik tersebut.

Masing-masing paduan suara harus menyanyikan 3 lagu pilihan mereka: sebuah karya yang dibuat sebelum tahun 1750, sebuah karya asli oleh komposer yang masih hidup, dan sebuah karya oleh komposer dari negara asal paduan suara tersebut.

Dipimpin oleh konduktornya, Profesor Ma Lourdes V. Hermo, ACGC berhasil meraih juara pertama setelah meraih nilai tertinggi sebesar 93,89%.

MENERIMA PENGHARGAAN.  Konduktor Ma Lourdes V. Hermo bersama penyelenggara Festival Paduan Suara Internasional Cork dan Walikota Cork (dengan piala) menerima Piala Internasional Fleischmann.  Foto Klub Glee Ateneo College

Selain Piala Internasional Fleischmann, ACGC juga memenangkan Piala Perpetual Heinrich Schütz, sebuah penghargaan khusus yang diberikan atas penampilan dan interpretasi terbaik atas karya komposer bernama; dan Peace Trophy, penghargaan bagi paduan suara yang paling mewujudkan cita-cita dan tujuan festival musik.

Kuitansi

Banyak warga Filipina yang tinggal di Eropa menghadiri acara tersebut untuk mendukung ACGC, namun mereka tidak sendirian dalam melakukan hal tersebut. Penonton yang sebagian besar berasal dari Eropa juga menunjukkan dukungan antusias, memberikan pujian dan tepuk tangan tanpa henti kepada band atas penampilan luar biasa mereka.

“Masyarakat malah menghentakkan kaki,” kata anggota ACGC Luigi Cortez. “Di Irlandia dikatakan sebagai bentuk apresiasi yang sangat tinggi atas suatu prestasi.”

Anggota Miggi Angangco berbagi betapa mereka terdorong oleh tanggapan hangat ini, karena ini menunjukkan seberapa besar mereka benar-benar mampu menjangkau dan melintasi batasan ras dan bahasa melalui musik.

Terlepas dari persaingan yang akan terjadi di akhir perayaan selama seminggu, festival paduan suara memiliki suasana yang sangat menyenangkan dan bersahabat, yang menurut penyelenggara festival dan direktur artistik John Fitzpatrick adalah tujuan dari acara tersebut.

Tujuannya hanyalah untuk merayakan dan berbagi keajaiban musik paduan suara satu sama lain, katanya.

Beragamnya peserta yang mencakup berbagai budaya, usia, dan kebangsaan mewujudkan tujuan ini dengan sempurna karena banyaknya kegiatan yang dilakukan secara bersamaan menyatukan semua orang.

Panitia mengadakan pesta besar setelah semua acara, memberikan kesempatan terakhir bagi paduan suara untuk berinteraksi, menjalin pertemanan, dan menciptakan banyak kenangan abadi dari pengalaman musik yang unik.

Sepadan’

Festival paduan suara di Cork adalah salah satu perhentian terakhir dari tur Eropa ACGG selama 48 hari. Ketika ditanya tentang semua persiapan yang mereka lalui, Daniella Dasig, wakil presiden eksternal ACGC, mengatakan, “Kami semua harus berkorban banyak hal: sekolah, pekerjaan, keluarga, dan teman-teman di luar klub paduan suara.”

KEBANGGAAN PINOY.  Foto meriah setelah upacara penghargaan.  Foto dari situs resmi Cork Int'l Choral Festival

Namun, para anggota sepakat bahwa itu semua sepadan.

Lebih dari sekedar pengakuan dan penghargaan, mereka bersyukur atas kesempatan untuk menunjukkan kepada dunia warisan musik Filipina yang kaya.

Kini setelah mereka kembali ke kampung halaman, ACGC berencana untuk mempromosikan keindahan musik paduan suara kepada komunitas lokal dengan melibatkan mereka dalam lebih banyak pertunjukan dan konser di masa depan. Mereka berharap dapat terus menjadi duta budaya Filipina di dalam dan luar negeri. – Rappler.com

ACGC mengadakan konser mudik pada 10 Juni pukul 19.30 di Auditorium Philam Life. Masuknya gratis. Lihat halaman Facebook mereka untuk lebih jelasnya.