• May 19, 2024
Perang Dunia II dalam satu klik

Perang Dunia II dalam satu klik

Proyek online pemerintah berisi serangkaian peristiwa bersejarah menjelang Perang di Pasifik. Peristiwa tertentu ditempatkan pada peta, dilengkapi dengan informasi relevan yang sesuai.

MANILA, Filipina – Sebuah postingan viral di Youtube pernah menyebutkan bahwa anak muda saat ini kurang paham dengan kisah EDSA 1. Jika demikian halnya, bagaimana Anda berharap kisah lama Perang Dunia II bisa disebutkan dalam memori generasi milenial?

Bertepatan dengan peringatan 70 tahun “Jatuhnya Bataan” pada Senin, 9 April, www.gov.phLembaran Negara Resmi Republik Filipina, meluncurkan proyek web interaktif “Perang Dunia II di Filipina” pada tanggal 9 April 2012.

Jatuhnya Bataan menyebabkan hari ketika pasukan invasi Jepang merebut Semenanjung Bataan di Luzon setelah pertempuran sengit dan berkepanjangan dengan pasukan Amerika dan Filipina selama Perang Dunia II. Negara yang saat itu merupakan koloni Amerika Serikat ini merupakan medan pertempuran antara negara-negara imperialis, khususnya Jepang dan Amerika Serikat, selama konflik bersenjata global paling luas dalam sejarah umat manusia.

“Bataan telah jatuh. Pasukan Filipina-Amerika di semenanjung yang dilanda perang dan berlumuran darah ini meletakkan senjata mereka. Dengan kepala berdarah namun tidak tertunduk, mereka menyerah pada kekuatan dan jumlah musuh yang lebih besar,” kata Letnan Ketiga Normando Ildefonso Reyes dalam siaran radio “Voice of Freedom” pada hari yang menentukan itu, tanggal 9 April 1942.

Yang ditulis dengan fasih Filipinaditulis oleh Kapten Salvador P. Lopez, yang akhirnya menjadi rektor Universitas Filipina, adalah salah satu hal menarik dari situs ini.

Peta garis waktu

“Pada hari ini kita mengenang permulaan Death March: setelah empat bulan diam, Bataan jatuh ke tangan musuh. Dan darah warga Filipina dan Amerika berlumuran darah ratusan kilometer dari Mariveles hingga San Fernando, sebelum mereka dimasukkan ke dalam kereta api untuk dipenjarakan di Capas,” Presiden Benigno Aquino III menggambarkan pengalaman mengerikan para tawanan perang dalam bukunya “Araw ng Kagitingan ingat”. ” Pidato (Hari Keberanian).

Masa pergolakan dalam sejarah negara tercatat di halaman kuning berbagai buku sejarah.

“Kami memulai dengan menyatukan sumber daya yang berbeda dan kini kami menawarkan kepada Anda sejarah resmi yang, pada intinya, bersifat kolaboratif,” tulis Sasha Martinez, pemimpin redaksi Divisi Publikasi Grup Komunikasi Kepresidenan, dalam peluncuran The peta garis waktu interaktif.

Fitur proyek online serangkaian peristiwa bersejarah menjelang Perang di Pasifik. Peristiwa tertentu ditempatkan pada peta, dilengkapi dengan informasi relevan yang sesuai.

Mengomentari “disintegrasi ingatan kolektif kita, yang awalnya tidak begitu kuat,” Martinez menulis bahwa proyek ini berupaya untuk membiasakan masa kini dengan masa lalu.

“Kami hanya mengungkapkan apa yang seharusnya diungkapkan kepada kami sejak awal. Misalnya, Dewey Boulevard, jalur pesisir di Teluk Manila, yang dulunya digunakan oleh orang Jepang sebagai landasan terbang—sekarang Roxas Boulevard yang menghiasi banyak kartu pos dan telah lama menjadi tempat nongkrong selama liburan akhir pekan,” jelas Martinez.

“Ada narasi hebat tentang keberanian masyarakat kami. Dan melalui kombinasi teknologi baru dan sumber daya lama, kini kita dapat memetakan polanya. Kami sekarang dapat membentuk ingatan yang lebih kuat,” tambah Martinez.

Wanita penghibur

Sementara itu, Komisi Pemuda Nasional (NYC) yang memperingati Hari Keberanian mengenang penderitaan “wanita penghibur” pada masa pendudukan Jepang.

“Penting bagi kita untuk mengapresiasi narasi kengerian dan penghinaan mereka – bagaimana mereka dianiaya, diperkosa dan dilukai di stasiun kenyamanan. Hingga saat ini mereka belum mendapatkan keadilan dan beberapa diantaranya sudah meninggal dunia. Mari kita hargai sejarah kita dengan mengetahui kisah mereka,” kata Ketua NYC Leon Flores III dalam sebuah pernyataan.

Hampir setengah juta perempuan Asia, termasuk perempuan Filipina, dilaporkan dipaksa menjadi budak seksual oleh militer Jepang di tempat yang disebut ‘stasiun kenyamanan’. Para penyintas dan keluarga mereka menuntut permintaan maaf resmi dan kompensasi hukum dari Jepang. (BACA: Wanita penghibur: ‘Hustisya para sa mga lola’)

Jepang belum menerima tanggung jawab historis atas pemaksaan militer kekaisaran terhadap perempuan muda menjadi budak seksual selama pendudukan kolonial dan masa perang di Asia dan Kepulauan Pasifik selama Perang Dunia II.

Pidato Presiden Aquino tidak menggali lebih jauh kekejaman Jepang di masa lalu.

“Negara yang dulu kita anggap sebagai musuh kini menjadi teman yang dapat dipercaya. Dan aliansi yang kami bentuk dengan Amerika yang merupakan rekan perang kami semakin dalam. Saat ini kita hidup dengan damai, dan sejarah telah memberi kita pelajaran berharga: bahwa perang dan kekerasan tidak akan membuahkan hasil, bahwa kemajuan tidak dapat dicapai jika kita tidak melibatkan tetangga kita secara positif,” kata Aquino.

Yang penting dan mendesak bagi Flores adalah “kita nenek Ketahuilah bahwa kaum muda sadar akan masalah ini dan bersatu dengan mereka dalam memperjuangkan keadilan.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney