• February 23, 2024
Sekolah di rumah

Sekolah di rumah

MANILA, FILIPINA – Konon guru pertama seorang anak adalah ibunya. Perluas konsep tersebut ke dalam lingkungan pembelajaran yang komprehensif dan terstruktur: anak Anda belajar di rumah dan Anda sebagai gurunya.

“Secara teknis, siapa pun bisa melakukan homeschooling,” kata Edric Mendoza, presiden Asosiasi Homeschool Kepulauan Filipina (HAPI), sebuah organisasi nirlaba dan non-saham yang mewakili berbagai penyedia homeschooling serta pelajar dan kelompok homeschooling independen.

Sejak diluncurkan pada tahun 2010, HAPI telah berkembang hingga mencakup sekitar 3.000 orang tua dan anak-anak yang menjadi anggotanya. Ia bekerja sama dengan Departemen Pendidikan, yang bertujuan untuk meningkatkan gagasan homeschooling dari alternatif menjadi pilihan pendidikan utama.

“Perspektif idealis kami,” lanjutnya, “adalah bahwa homeschooling akan mentransformasi keluarga—dengan cara yang baik—dan dengan demikian, jika keluarga bertransformasi, masyarakat pun dapat bertransformasi; akhirnya negara ini bisa benar-benar bertransformasi. Oleh karena itu, tagline kami: Membangun bangsa melalui homeschooling.”

Mengapa Anda memulai homeschooling?

Pada titik tertentu, saya merasakan semangat yang membara untuk menjadi seorang ayah yang hebat. Menurut pendapat saya, dunia sedang memburuk karena hilangnya ayah. Saya ingin membuat perbedaan, dimulai dari diri saya sendiri. Semangat itu, berbekal cerita istri saya dan pengalaman menjadi homeschooler, membuat kami mencoba melakukan homeschooling pada anak pertama kami. Hasilnya luar biasa, keluarga dan teman-teman terkagum-kagum dengan hal-hal yang dia pelajari dan bagaimana dia tumbuh. Jadi kami melanjutkan dan sekarang melakukan homeschooling pada keempat anak kami. Semakin banyak anak kita bertumbuh, semakin terkonfirmasi keputusan tersebut.

Apa yang diajarkan homeschooling kepada Anda?

Penyesuaian terbesar adalah menyadari paradigma bahwa pola asuh yang baik sama dengan homeschooling yang baik. Oleh karena itu, jika saya ingin anak-anak saya belajar dengan baik, pertama-tama saya harus mengasuh mereka dengan baik. Jika saya tidak bisa membuat anak saya mematuhi instruksi saya, saya akan kesulitan mengajarinya Matematika, cara mengendarai sepeda, atau berenang. Jadi saya harus melatih kepatuhan terlebih dahulu. Demikian pula, jika saya meminta anak saya untuk mematuhi wewenangnya, tetapi saya melanggar lampu merah, maka saya kehilangan kredibilitas.

Apa manfaat homeschooling?

Homeschooling memiliki banyak manfaat, tapi inilah yang paling saya sukai:

1) Kurikulum yang disesuaikan – isi pembelajaran, materi, kecepatan, lokasi dan sejenisnya dapat disesuaikan untuk anak

2) Sosialisasi yang baik – seorang anak dapat mempelajari sopan santun, nilai-nilai dan perilaku yang baik dari orang yang seharusnya berada pada posisi terbaik untuk mendidiknya: orang tua. Berkontribusi kepada orang tua adalah lingkungan vertikal yang lebih alami, di mana mereka dihadapkan pada orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua dan lebih muda (yaitu saudara kandung, sesama siswa homeschooling); ini, dibandingkan teman sekelas pada usia yang sama yang akan menawarkan interaksi horizontal belaka, yang agak dibuat-buat, karena bukan interaksi yang terjadi di “dunia nyata”.

3) Ikatan (bonding) – sejak lahir terdapat ikatan alamiah dimana orang tua rela menghabiskan waktu berjam-jam untuk memastikan bahwa anak berkembang dengan baik, menciptakan banyak kenangan, kemudian tiba-tiba pada usia tertentu hal itu putus, dan ia menjadi seperti seorang anak. institusi sekolah

Seberapa umumkah homeschooling di Filipina?

Data kami masih kurang lengkap, namun menunjukkan bahwa hanya ada sekitar 4.000 hingga 5.000 anak yang bersekolah di rumah di negara kami. Menariknya, pertumbuhan beberapa program mencapai 400% dalam empat tahun terakhir. Ada juga banyak siswa homeschooling independen lainnya di seluruh negeri yang, berdasarkan independensinya, tidak dapat dihitung dengan tepat.

Bagaimana cara kerja homeschooling? Apa yang terjadi dalam sehari?

Spektrumnya cukup luas, mulai dari tanpa struktur sama sekali—tanpa ujian, tanpa buku, tanpa jadwal—hingga yang sangat terstruktur, yang menyimulasikan jadwal sekolah konvensional di rumah. Biasanya, sebuah keluarga akan membahas 2 hingga 3 mata pelajaran akademik per hari, antara 20 hingga 40 menit per mata pelajaran, dan kemudian menghabiskan waktu yang seimbang untuk mengembangkan keterampilan (seperti musik, seni, atau olahraga), rekreasi, atau pekerjaan rumah.

Apa saja tantangan dalam homeschooling?

Orang tua harus siap membuat komitmen untuk meluangkan waktu berjam-jam untuk mengajar anak mereka sendiri. Namun seperti banyak hal lain dalam hidup, kita termotivasi untuk melakukan pengorbanan yang kita tahu pada akhirnya akan sia-sia.

Bagaimana dengan mata pelajaran yang orang tuanya tidak memenuhi syarat untuk mengajar?

Ada yang memilih menyewa tutor, ada yang meminta kakaknya untuk mengajar, dan ada pula yang menerapkan sistem pengajaran tim di mana satu ibu mengajar mata pelajaran A, dan ibu yang lain mengajar anak-anaknya mata pelajaran B bersama-sama.

Apakah itu mahal?

Tergantung. Soal biaya sekolah, mendaftar di penyedia bimbingan belajar di rumah dibandingkan sekolah swasta konvensional lebih murah. Sekitar P15k hingga P35k versus P80k hingga P120k, masing-masing. Namun hal itu seharusnya tidak menjadi alasan utama mengapa orang tua memilih homeschooling. Mayoritas keluarga yang kita kenal yang menjadikan hal ini sebagai motivasi utama mereka telah berhenti melakukan homeschooling. Banyak orang tua yang akan mendaftarkan anaknya pada berbagai kegiatan lain seperti musik, seni, dan olah raga. Selain itu, mereka akan memiliki perpustakaan pembelajaran mereka sendiri, baik digital atau fisik, atau keduanya. Mereka akan menghabiskan semua jenis perjalanan paparan, perjalanan, penjelajahan, dll. Semua ini sebenarnya dapat membuat homeschooling lebih mahal dibandingkan sekolah swasta konvensional pada umumnya.

Apakah peralihan ke program K-12 baru-baru ini memengaruhi Anda?

Untuk program sekolah rumah yang terakreditasi DepEd, kami mematuhi sistem K-12 dan mengadopsinya sejalan dengan sekolah konvensional. Untuk program homeschooling yang tidak terakreditasi, mereka mempunyai cara berbeda dalam mengadopsi sistem ini, yaitu ada yang mematuhi, ada yang tidak, dan ada yang menggunakan sistem AS. – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang HAPI, kunjungi situs web mereka di hapihomeschooler.com atau halaman Facebook mereka: Sekolah Rumah Hapi. RAPPLER menyambut baik kontribusi dalam bidang anak-anak, pengasuhan anak, dan masalah keluarga. Kirimkan kisah dan foto Anda melalui email dengan subjek judul KELUARGA ke [email protected].)

Pengeluaran Sidney