• February 28, 2024
Perlambatan global berdampak pada ekspor Filipina pada tahun 2011

Perlambatan global berdampak pada ekspor Filipina pada tahun 2011

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketika dunia sedang dilanda krisis, Filipina terkena flu, setidaknya dalam hal ekspor, salah satu negara penghasil dolar terbesar di Filipina.

MANILA, Filipina – Ketika dunia sedang dilanda krisis, Filipina terkena dampaknya, setidaknya dalam hal ekspor, salah satu negara penghasil dolar terbesar bagi Filipina.

Pada tahun 2011, ekspor barang dagangan menyusut 6,9% dari $51,498 miliar pada periode yang sama tahun lalu menjadi $47,967 miliar, menurut kantor statistik pemerintah. melepaskan pada hari Jumat, 10 Februari.

Performa buruk bukanlah suatu kejutan. Ekspor Filipina telah membayangi nasib perekonomian dunia, yang terkena dampak krisis keuangan di negara-negara barat dan risiko geopolitik di negara-negara Arab.

Gangguan pasokan yang disebabkan oleh bencana ganda yang melanda Jepang pada bulan Maret 2011 dan banjir yang menyebabkan terhentinya aktivitas di Thailand juga merupakan penyebab lambatnya hasil produksi di negara ini.

Namun, yang mengejutkan adalah penurunan besar-besaran sebesar 29,7% di bulan Desember.

Penerimaan ekspor telah menurun sejak Mei 2011, namun penurunan pada bulan Desember menurunkan kinerja ekspor setahun penuh lebih rendah lebih rendah dari perkiraan bank sentral mengenai penurunan sebesar 1% dan perkiraan Konfederasi Industri Ekspor yang memperkirakan penurunan sebesar -5%.

Nasib ekspor Filipina merupakan hambatan terbesar terhadap pertumbuhan ekonomi negara tersebut pada tahun 2011. Menurut perkiraan Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (NEDA), penurunan penerimaan ekspor telah menurunkan kinerja pertumbuhan produk domestik (PDB) kami hingga 2,2 poin persentase

Pada tahun 2011, perekonomian Filipina hanya tumbuh 3,7% dari tahun sebelumnya sebesar 7,6%. Hal ini menempatkan Filipina sebagai negara kedua di Asia dengan penurunan pertumbuhan ekonomi paling tajam setelah Thailand yang dilanda banjir.

Kerentanan ekspor Filipina terhadap permasalahan perekonomian dan pasokan dunia merupakan salah satu dari 2 pembelajaran terpenting dari buruknya kinerja perekonomian pada tahun 2011.

Kinerja ekspor bermula dari sempitnya basis ekspor Filipina. Elektronik secara tradisional menyumbang setengah atau lebih dari penerimaan ekspor kami.

Beberapa kelompok telah lama menyatakan bahwa manufaktur Filipina terlalu fokus pada produksi komponen semikonduktor kelas bawah yang dapat digunakan pada telepon seluler, televisi, dan produk elektronik lainnya.

Pada bulan Desember 2011 saja, barang elektronik mengalami penurunan drastis sebesar 32,7% menjadi $1,52 miliar dari $2,26 miliar pada tahun yang sama sebelumnya.

Produk ekspor Filipina lainnya adalah:

  • Garmen dan Aksesori Garmen – bagian 4,5% terhadap total pendapatan ekspor
  • Pekerjaan Kayu dan Furnitur – 4%
  • Rangkaian kabel pengapian dan rangkaian kabel lainnya yang digunakan pada kendaraan, pesawat terbang dan kapal laut, hanya terdiri dari kabel listrik untuk kendaraan bermotor – 0,002%
  • Minyak kelapa, termasuk mentah dan dimurnikan dengan – 3%

Angka Sdy