• February 23, 2024
Permasalahan menghantui peralihan ke surat izin mengemudi baru

Permasalahan menghantui peralihan ke surat izin mengemudi baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banyak pertanyaan yang muncul mengenai peralihan ke SIM baru, mulai dari perubahan desain yang kontroversial hingga kenaikan biaya yang meragukan dan waktu produksi yang lebih lama.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pemerintah menghadapi beberapa hambatan dalam upayanya menghasilkan manajer baru. kartu SIM dan pengemudi Filipina akan merasakan penundaan.

Permasalahannya berkisar dari konflik desain, kesalahan sistem, dan miskomunikasi dengan pemasok.

1. Desain yang dipertanyakan

Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) telah mengajukan pertanyaan tentang apa yang dikatakannya sebagai perubahan desain ilegal dan mengatakan pada tanggal 15 Juni bahwa mereka akan menuntut pabrikan, Amalgamated Motors Philippines Inc. (AMPI) investigasi. Pemasok berencana beralih ke “kertas keras” yang lebih murah daripada plastik.

2. Lebih mahal

Karena bahannya lebih murah, orang dalam di Kantor Perhubungan Darat (LTO) mempertanyakan alasan pabrikan anggaran yang lebih tinggi untuk memproduksi kartu, lapor The Philippine Star. Dinas Perhubungan Darat telah meningkatkan anggaran yang dialokasikan untuk AMPI sebesar 10% menjadi P600 juta pada tahun 2012, dari P56 juta pada tahun 2011.

3. Lebih banyak waktu untuk membuat dan menunggu

Kertas keras berwarna kuning perlu dilaminasi, yang kabarnya menambah satu menit pada proses produksi. The Philippine Star mengatakan menit tambahan dapat menambah dan berarti sebanyak 5 jam waktu produksi setiap hari pelamar harus mengklaim kartu mereka pada hari berikutnya bukannya dalam satu hari, seperti yang mereka lakukan sekarang.

4. Kurangnya komunikasi

Direktur Eksekutif LTO Alfonso Tan Jr. kata itu perubahan desain dilakukan tanpa sepengetahuan mereka.

AMPI dilaporkan menulis surat kepada Kepala Asisten Sekretaris LTO Virginia Torres untuk memberi tahu pemerintah bahwa mereka bermaksud meningkatkan fasilitasnya dan melakukan perubahan untuk “menghasilkan kartu SIM yang lebih aman, ramah lingkungan, dan lebih baik.”

Solusi diperlukan

Mengingat serentetan masalah ini, Departemen Perhubungan harus mencari solusi yang lebih baik terkait dengan surat izin mengemudi. DOTC ingin menyewa kontraktor baru tetapi terhambat oleh masalah hukum. Kontrak dengan Ampi berakhir pada tahun 2006, namun perintah dari pengadilan Kota Quezon memaksa DOTC untuk melanjutkan layanan mereka.

DOTC mengeluh bahwa Pengadilan Negeri Kota Quezon “secara tidak sah memperbesar” perintah tersebut untuk tidak hanya mencakup layanan kartu SIM tetapi juga menghentikan penawaran untuk proyek lain – sistem teknologi informasi baru senilai P8,2 miliar untuk Kantor Transportasi Darat (LTO) .

“Pemerintah berkeinginan untuk melanjutkan penawaran sistem TI sebelum kontrak untuk sistem yang ada saat ini dengan Stradcom Corp. berakhir pada bulan Februari 2013. DOTC mengajukan “petisi untuk certiorari di hadapan CA melalui SolGen,” kata Sekretaris DOTC Manuel Roxas pada tanggal 19 Juni.

Petisi ini membawa kasus ini ke Pengadilan Banding dimana DOTC mengharapkan keputusan yang menguntungkan. DOTC mengatakan bahwa sistem TI LTO yang berusia 13 tahun saat ini “tidak lagi responsif terhadap persyaratan peraturan transportasi darat saat ini.”

DOTC menambahkan bahwa di bawah “pengaturan otomatisasi LTO saat ini, data penting seperti registrasi kendaraan ditangani oleh penyedia pihak ketiga dan bukan oleh pemerintah.”

Jika tidak ditangani dengan baik, kedua proyek tersebut bisa menimbulkan lebih banyak masalah.

Sementara itu, pusat perizinan melaporkan mesin cetak tidak berfungsi dan kegagalan sistem yang menyebabkan kepadatan berlebih. – Rappler.com

Keluaran Sydney