• June 21, 2024
Hibah baru untuk membantu pemulung informal

Hibah baru untuk membantu pemulung informal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemulung informal adalah salah satu kelompok yang paling terpinggirkan di negara ini dan tinggal di atau dekat tempat pembuangan sampah

MANILA, Filipina – Hampir 6.000 pekerja dan pemulung sampah informal di berbagai wilayah di Filipina dapat memperoleh manfaat dari program baru ini. Hibah sebesar US$3 juta dirancang untuk meningkatkan pendapatan dan penghidupan mereka, kata Bank Dunia pada Selasa, 19 Juni.

Hibah tersebut, yang diberikan oleh Japan Social Development Fund (JSDF) dan dikelola oleh Bank Dunia, akan memberikan dukungan kepada pekerja sampah informal dan pembeli sampah keliling yang berlokasi di lima kota besar dan kecil yang sedang memodernisasi sistem pengelolaan sampah padat mereka.

Motoo Konishi, direktur Bank Dunia, mengatakan proyek ini “membantu mengatasi penderitaan salah satu kelompok paling terpinggirkan di masyarakat – laki-laki, perempuan dan anak-anak yang mencari nafkah dari sampah.”

Puluhan ribu orang di Filipina bekerja secara informal untuk mengumpulkan, memilah dan menjual sampah, sebuah komunitas yang dikenal sebagai “sektor sampah informal”, yang hidup sebagai pemukim di atau dekat tempat pembuangan sampah dan memperoleh pendapatan yang sedikit dari sampah.

Pemulung dan pembeli sampah keliling biasanya tidak dapat mengakses peluang mata pencaharian secara formal, lebih aman atau lebih menguntungkan karena kurangnya pendidikan dan keterampilan dasar mata pencaharian, serta terbatasnya akses terhadap dana awal usaha kecil.

Uang hibah akan diinvestasikan dalam peralatan, formalisasi dan pengakuan sektor ini serta peningkatan kondisi kerja para pengumpul, terutama kesehatan dan keselamatan mereka.

Meningkatkan pengelolaan sampah

Dukungan juga akan diberikan kepada peserta sektor sampah informal yang menjadi anggota koperasi daur ulang yang ada di Metro Manila, menurut pernyataan Bank Dunia.

Proyek ini akan dilaksanakan oleh Solid Waste Management Association of the Philippines (SWAPP), sebuah organisasi nirlaba yang terdiri dari para praktisi pengelolaan limbah padat dari unit pemerintah daerah (LGU), lembaga pemerintah pusat, organisasi non-pemerintah, dan akademisi. .

Koperasi daur ulang juga akan menerima bantuan teknis untuk memperluas operasi usaha dan sumber pendapatan mereka, serta pelatihan untuk mendirikan usaha kecil dan memasuki dunia kerja umum.

Kelompok marginal

“Kami membantu LGU, komunitas, dan sektor swasta meningkatkan kapasitas mereka dalam mengelola permasalahan sampah padat di wilayahnya masing-masing melalui penelitian, pelatihan, bantuan teknis, pertukaran informasi, dan pembangunan jaringan,” kata Grace P. Sapuay, Wakil Presiden Eksekutif EXCHANGE.

Sapuay menambahkan bahwa kemitraan ini “akan memberikan dorongan besar pada program kami sekaligus membantu mereka yang kurang beruntung.”

Berdasarkan Undang-undang Pengelolaan Limbah Padat Ekologis tahun 2000 (UU Republik No. 9003), LGU diwajibkan untuk memodernisasi praktik pengelolaan limbah padat mereka dan mengubah tempat pembuangan sampah terbuka menjadi tempat pembuangan sampah yang sehat.

Perubahan-perubahan ini mempengaruhi penghidupan para pekerja sampah dan pembeli sampah keliling, dan dari sinilah hibah ini bertujuan untuk membantu para pekerja sampah informal yang akan terkena dampak dari peningkatan tersebut. – Rappler.com

Di tempat lain di Rappler:

Sidney hari ini