• April 13, 2024
Pertanyaan seputar kolam terbaru Gilas Pilipinas

Pertanyaan seputar kolam terbaru Gilas Pilipinas

MANILA, Filipina – Pelatih kepala Gilas Filipina Chot Reyes telah ditunjuk kumpulan 17 orang yang akan berlatih untuk Piala Dunia FIBA ​​​​di Spanyol.

Tim beranggotakan 12 orang yang membuat sejarah pada Agustus 2013: Jimmy Alapag, Jayson Castro, LA Tenorio, Gary David, Larry Fonacier, Jeff Chan, Gabe Norwood, Marc Pingris, Ranidel de Ocampo, Japeth Aguilar, June Mar Fajardo dan Marcus Douthit adalah semua bagian dari daftar. FIBA Asia Reserve Beau Belgium juga terdaftar.

Pemain tambahannya adalah Paul Lee dari Rain of Shine, yang tampil sensasional di final Piala Filipina PBA, no. Pilihan keseluruhan 1 PBA 2014 Greg Slaughter dari Brgy. Ginebra San Miguel, penembak Smart Gilas I Marcio Lassiter dari San Miguel Beermen, dan Jared Dillinger dari Meralco Bolts.

Panel 3 lawan 3 kami membahas tentang pilihan, pilihan mereka tentang siapa yang harus masuk daftar 12 terakhir dan siapa yang menurut mereka adalah pecundang terbesar dalam kelompok.


Pikiran pertama tentang penambahan

Enzo Flojo: Penambahan pada kumpulan (Lee, Lassiter, Dillinger, dan Slaughter) semuanya merupakan pilihan yang bagus. Saya pikir tingkat bakatnya semakin dalam dan ukuran di setiap posisi juga semakin besar. Kecuali Lee, tambahan ini juga memiliki pengalaman internasional, yang selalu membantu.

Lee harus bekerja dengan baik dalam menggiring bola sebagai agen bebas yang bisa melemparkan bola melengkung ke pertahanan, sementara pemain seperti Lassiter dan Dillinger keduanya memiliki ukuran sayap yang besar dan memberikan keseimbangan yang baik antara tembakan dan pertahanan. Membantai adalah pilihan yang tepat mengingat ukuran tubuhnya dan seberapa baik dia bermain sejauh ini. Dia harus mendapatkan pengalaman yang baik dengan lini depan Gilas dan, jika terpilih, bermain melawan pemain besar terbaik dunia.


Levi Verora: Pilihan Pelatih Chot Reyes tentu solid. Tiga dari empat orang tersebut pernah mewakili negaranya di masa lalu. Jared Dillinger adalah bagian dari Powerade Team Pilipinas Yeng Guiao 2009 dan termasuk dalam program Gilas II Reyes. Dia bermain untuk skuad Piala Asia FIBA ​​​​2012, tetapi cedera tulang rusuk memaksanya keluar dari tim. Kini setelah dia kembali, saya yakin dia bisa memberikan pertahanan yang sangat baik kepada tim dan menghancurkan pertahanan lawan dengan kecepatannya karena dia adalah seorang kreator. Marcio Lassiter adalah bagian dari Smart Gilas I, seorang bek keras kepala dan penembak jitu luar. Meskipun demikian, kekhawatiran saya adalah apakah dia memenuhi syarat untuk bermain di turnamen yang disetujui FIBA. Greg Slaughter telah berada di tim nasional sejak 2008. Meskipun ukuran tubuhnya adalah aset utamanya, peningkatan berkelanjutannya seharusnya menjadi nilai tambah bagi tim nasional. Paul Lee, sementara itu, tampil fenomenal di Final PBA dan disaksikan oleh pelatih Smart Gilas I Rajko Toroman.


Jane Bracher: Saya pikir Jared Dillinger, Marcio Lassiter, Paul Lee dan Greg Slaughter adalah tambahan yang luar biasa. Pertama, mereka semua telah menambah tinggi badan untuk posisinya masing-masing. Dillinger adalah salah satu pemain yang menurut saya pribadi akan menjadi pemain hebat untuk FIBA ​​​​Asia Series tahun lalu. Sekarang dia mendapatkan kesempatannya. Lassiter dan Slaughter juga memiliki pengalaman internasional untuk ditawarkan. Lassiter dapat diandalkan untuk meledak dan mengambil alih juga. Pembantaian, di sisi lain, akan tumbuh lebih besar setelah satu konferensi PBA penuh di gudang senjatanya.

Dengan Lee, saya merasa pertahanan mungkin menjadi titik lemahnya. Agar Gilas bisa memenangkan beberapa pertandingan, saya pikir kami harus cepat tidak hanya dalam menyerang tetapi juga dalam bertahan. Pertahanan yang kuat akan menjadi kuncinya. Di sisi lain, Lee tentu saja juga bisa menjadi eksplosif saat menyerang, terutama dengan serangan panjangnya.


12 terakhirmu?


Dari kumpulan luas ini, Gilas 12 baru saya adalah: Juni Mar Fajardo, Japeth Aguilar, Marc Pingris, Ranidel De Ocampo, Gabe Norwood, Jeff Chan, Jared Dillinger, Marcio Lassiter, Jayson Castro, LA Tenorio, Jimmy Alapag

Dan pemain naturalisasi pilihan pertama saya adalah Andray Blatche.


Ini akan menjadi keputusan yang lebih sulit bagi Reyes, namun jika saya harus memilih, inilah daftar pemain saya:

Pemain Besar: Marcus Douthit (atau Blatche jika dia berhasil tepat waktu), June Mar Fajardo, Japeth Aguilar, Marc Pingris, Ranidel De Ocampo

Sayap: Jared Dillinger, Larry Fonacier, Gabe Norwood, Jeff Chan

Lapangan Belakang: Jimmy Alapag, Jayson Castro, LA Tenorio

Saya belum membuat perubahan apa pun terkait petunjuknya; Permainan Fajardo dan Aguilar yang jauh lebih baik akan bersinar di FIBA, sementara cara Pingris dan De Ocampo berkembang dalam sistem Reyes membuat saya tertarik. Fonacier dan Chan akan menjadi penembak luar utama Reyes, dengan Norwood dan Dillinger menjadi penghenti pertahanan yang dapat menciptakan tembakan untuk diri mereka sendiri dan rekan satu tim mereka.

Saya tidak akan menyesuaikan jalur belakang lagi. Meskipun Alapag dan Tenorio memiliki ukuran yang besar, namun pengalaman dan kerapian mereka dalam memimpin grup ini sangatlah penting. Kecuali tentu saja Mark Barroca sedang dipertimbangkan.


Sedangkan untuk pemain naturalisasi, saya lebih memilih Andray Blatche. Meskipun aku tidak keberatan Marcus Douthit memberi kami tumpangan lagi.

Untuk sisanya: Juni Mar Fajardo, Ranidel de Ocampo, Marc Pingris, Japeth Aguilar, Jared Dillinger, Gabe Norwood, Jeff Chan, Larry Fonacier, Jimmy Alapag, LA Tenorio, Jayson Castro


Menurut Anda, siapa yang paling terhina?

Saya tidak yakin apakah sombong adalah kata yang tepat. Mengetahui para pelatih Gilas, saya yakin orang-orang ini dipertimbangkan, jika tidak langsung diundang: Mark Barroca, Sonny Thoss dan KG Canaleta.

Barroca telah bermain di level yang sangat tinggi dan memiliki pengalaman di kompetisi internasional. Dia akan menjadi tambahan yang bagus.

Demikian pula, saya merasa Thoss juga merupakan pilihan yang baik. Ukuran tubuhnya, mobilitas dan pengalamannya menjadikannya penyerang serba bisa untuk Gilas.

Canaleta adalah penyerang prototipikal yang dapat unggul dalam pertandingan internasional – seorang pria bertubuh besar yang memiliki pegangan dan dapat menembakkan bola dari jarak jauh. Saya masih berharap dan berharap orang-orang ini dapat menguasainya.


Tiga nama yang terlintas dalam pikiran segera setelah Reyes mengumumkan kumpulan 17 pemainnya adalah: Sonny Thoss, Jay Washington dan Mark Barroca.

Thoss bisa meluncur ke posisi empat dan menjadi bek tiang yang solid jika lawan kita menunjukkan kekuatan ke depan. Ingat bagaimana dia menahan Vernon Macklin dan Denzel Bowles selama Piala Komisaris 2012? Dia juga memiliki beragam gerakan pasca dan sentuhan yang layak dari jarak menengah. Namun, Enzo berharap Thoss bisa lebih tinggi dua inci.

MVP Final PBA yang baru dinobatkan, Mark Barroca mungkin adalah point guard dua arah terbaik di Filipina. Dia bisa mencetak gol dalam banyak cara, dan juga bisa membela rekan-rekannya di backcourt. Washington berada di urutan terakhir karena kemampuannya memainkan posisi frontcourt. Namun, meski dia menciptakan banyak masalah bagi para pemain bertahannya di PBA, kekhawatiran saya adalah apakah dia bisa melakukan hal yang sama di kompetisi internasional.


Karena dua alasan, sulit untuk menentukan pukulan terbesar di turnamen nasional. Satu: Banyak sekali pemain bola basket berbakat yang bisa mewakili negara. Mengatakan bahwa kami telah mengambil sumpah beberapa pemain bisa berarti bahwa kami telah mengambil sumpah seluruh pemain potensial Gilas Pilipinas Tim B. Dan kedua: Saya cukup yakin bahwa pelatih Chot Reyes mempertimbangkan semua pilihan, mempelajarinya secara menyeluruh sebelum mengambil keputusan, dan juga menghadapi pilihan tersulit.

Namun demi argumen yang sehat dan masuk akal, menurut saya Sonny Thoss mungkin bisa menjadi tambahan yang bagus untuk Gilas. Pengalaman, tinggi badan, dan pemahamannya yang tak tertandingi dalam memainkan posisi tersebut akan sangat membantu tim. Selain pertahanan dan kecepatan, kami juga harus mengungguli lawan kami di Piala Dunia. Saya pikir “The Boss” memiliki IQ yang luar biasa dalam hal bermain cat.

Terakhir, Mark Barroca. “Raja Kopi” mungkin terlalu kecil untuk panggung internasional, namun ia mengimbanginya dengan energi dan semangatnya. Seperti yang dikatakan pelatih Tim Cone, Barroca adalah salah satu dari sedikit pemain yang memberikan pengaruh besar di kedua sisi penguasaan bola – menyerang dan bertahan. Dan perbedaan yang dibuatnya hampir selalu membawa perubahan besar. Efek Barroca di lantai seperti Pingris.


Kami yakin Anda juga punya pilihan. Beri tahu kami pendapat Anda di komentar di bawah! – Rappler.com

Hongkong Prize