• May 24, 2024
Perusahaan menyangkal operasi hitam vs Corona

Perusahaan menyangkal operasi hitam vs Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Firma hukum tersebut, yang didirikan bersama oleh hakim Antonio Carpio, menyangkal bahwa mereka berada di balik propaganda hitam melawan Corona.

MANILA, Filipina – Apakah dia seorang politisi atau hakim agung?

Firma hukum yang didirikan bersama oleh Hakim Agung Antonio Carpio mengkritik Ketua Hakim Renato Corona, menyangkal bahwa dia mengatur kampanye propaganda hitam terhadapnya.

Dalam pernyataan tegasnya, Villaraza Cruz Marcelo & Angangco (CVCLAW), yang juga dikenal di kalangan hukum sebagai “The Firm”, menanggapi pernyataan Corona dalam serangkaian wawancara media.

“Dalam ledakan media, yang lebih cocok bagi seorang politisi daripada seorang hakim, Hakim Agung Renato C. Corona menuduh firma kami berada di balik dugaan ‘propaganda hitam’ dan ‘pekerjaan kapak profesional’ terhadapnya,” kata firma tersebut.

“Kami dengan tegas menyangkal tuduhan tidak berdasar dari Hakim Agung Corona. Tuduhan dan teori konspirasi ini benar-benar salah dan mengalihkan perhatian publik dari isu-isu dalam persidangannya.”

Pernyataan tersebut ditandatangani oleh Managing Partner dan Chief Operating Officer CVCLAW, Bienvenido Somera Jr.

Pada hari Rabu, 7 Maret, Corona ditanya dalam sebuah wawancara di GMA7 apakah menurutnya Carpio berada di balik serangan terhadapnya atau tidak.

Ketua Mahkamah Agung menjawab: “Anda tidak bisa membawanya pergi dari saya karena dia sudah lama menginginkannya Ketua Mahkamah Agung. Kita tidak bisa menghilangkannya. ‘Lagi pula, aku kenal mereka mitra dia aktif kantor hukum katanya, mereka sedang bergerak.’ (Anda tidak dapat mengambil hal itu dari saya, karena dia sudah lama ingin menjadi hakim agung. Dan saya tahu bahwa rekan-rekannya di kantor hukumnyalah yang pindah.)

Corona juga menuduh Carpio sebagai a konspirator dalam penuntutannya, bersama dengan Presiden Benigno Aquino III, dan Menteri Transportasi dan Komunikasi Mar Roxas.

‘Tidak ada partisipasi dalam uji coba’

Perusahaan tersebut juga mengatakan telah mengumumkan pada bulan Desember 2011 bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam persidangan pemakzulan Corona.

“Peristiwa telah menunjukkan pernyataan ini benar karena kami telah menolak permintaan bantuan apa pun dalam persidangan. Tak satu pun dari pengacara kami muncul sebagai penasihat bagi kedua belah pihak.”

Perusahaan tersebut menjelaskan bahwa Carpio telah “memutus hubungan jangka panjang” dengan CVCLAW. Carpio diangkat ke Mahkamah Agung pada tahun 2001.

Mantan firma hukum Carpio itu menambahkan, jika Corona terbukti bersalah, pihaknya akan menghormati siapa pun yang dipilih Aquino sebagai penggantinya. Carpio dikabarkan menjadi salah satu taruhan Aquino untuk menggantikan Corona.

“Kami percaya bahwa presiden akan menunjuk hakim agung yang dipilihnya sendiri, memiliki kejujuran, integritas dan independensi, dan tidak didikte oleh orang lain.”

Firma tersebut menambahkan: “Kami mendoakan yang terbaik bagi Hakim Agung Corona saat dia mempersiapkan pembelaannya.”

Pengacara Corona akan mulai menghadirkan bukti dan saksinya saat persidangan dilanjutkan pada Senin 12 Maret. – Rappler.com

Sidney hari ini