• July 17, 2024
Pesawat Robredo jatuh di Masbate

Pesawat Robredo jatuh di Masbate

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Robredo dan dua pilot pesawat masih hilang. Operasi pencarian dan penyelamatan sedang berlangsung, menurut Penjaga Pantai

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Sebuah pesawat yang membawa Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo jatuh dalam perjalanan menuju Bandara Masbate, pihak berwenang mengkonfirmasi Sabtu, 18 Agustus.

Inspektur Polisi Rodolfo Abella, kepala polisi Kota Masbate, membenarkan kepada Rappler bahwa pesawat Piper Seneca dalam perjalanan ke Naga dari Cebu, jatuh ke laut pada pukul 16.30, ratusan meter dari Bandara Masbate.

Abella mengatakan, pesawat tersebut jatuh 200 meter dari garis pantai Barangay Dinga.

Menurut juru bicara militer, mayor. Harold Cabunoc, operator militer yang terlibat dalam upaya penyelamatan, mengatakan ajudan Robredo, Inspektur Polisi Jun Abrasado, yang berada di pesawat bersamanya, berhasil diselamatkan dari laut.

Sayap pesawat patah,” kata Abrasado kepada tim penyelamat, menurut Cabunoc. (Salah satu sayap pesawat putus.)

Cabunoc menambahkan, setelah diselamatkan, Abrasado bergabung dengan tim untuk mencari Robredo dan pilotnya. Namun dia kemudian diyakinkan untuk pergi ke darat.

Pihak berwenang mengatakan pesawat tersebut mengalami masalah segera setelah lepas landas dari Cebu.

Saluran Berita ABS-CBN mengatakan teman dekat keluarga Robredo, Julian Lavadia, mengatakan bahwa Robredo menelepon istrinya, Leni, sebelum kecelakaan dan memberitahunya bahwa salah satu baling-baling pesawat berhenti bekerja.

Pencarian dan penyelamatan

Operasi pencarian dan penyelamatan Robredo dan rekan-rekannya yang dilakukan oleh pejabat Masbate dihentikan pada malam itu karena jarak pandang yang buruk, kata seorang pejabat bencana Masbate, Jenderal Hukum Darius Tuazon.

Namun Penjaga Pantai Filipina mengatakan operasi penyelamatan mereka akan terus berlanjut. Pemerintah AS juga menawarkan bantuan.

Wakil Sekretaris DILG Rico Puno menyerahkan keputusan kepada pejabat provinsi untuk melanjutkan atau menunda operasi pencarian dan penyelamatan.

Sebelumnya, Puno mengatakan kepada dzMM bahwa dia bersama Robredo di Cebu saat forum publik dan upacara penghargaan. Robredo meninggalkan Cebu sekitar jam 3 sore, kata Puno.

Menurut Puno, pesawat tersebut diyakini milik pilotnya sendiri dan kopilotnya adalah warga Nepal. Pesawat itu membawa 4 penumpang – Robredo, Abrazado dan dua pilot.

Puno mengatakan Robredo tiba di Cebu pada Sabtu pagi dengan pesawat Piper Seneca yang sama yang jatuh di dekat Bandara Masbate.

Putri Robredo memberi tahu Rappler bahwa keluarga mereka berencana menghabiskan akhir pekan di Naga. – Rappler.com

Cerita Terkait:

Data SDY