• February 23, 2024
Peso PH naik kembali ke level P45:

Peso PH naik kembali ke level P45:$1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peso PH ditutup pada P45,87 menjadi $1 pada 9 Oktober, pertama kalinya dalam hampir 2 bulan sejak devaluasi yuan dan rencana kenaikan suku bunga Fed AS

MANILA, Filipina – Peso Filipina menguat 24 centavos pada hari Jumat, 9 Oktober, menembus level P45 ke level $1.

Pelanggaran ini adalah yang pertama dalam hampir dua bulan sejak bank sentral Tiongkok mendevaluasi Yuan di tengah pembicaraan bahwa Federal Reserve AS kemungkinan akan menunda kenaikan suku bunga yang telah lama ditunggu-tunggu.

Peso Filipina ditutup pada hari Jumat pada P45,87 menjadi $1 dari P46,11 pada hari Kamis menjadi $1. Harga dibuka pada P46 hingga $1 dan mencapai level tertinggi harian P45,85 hingga $1.

Mata uang lokal naik 90 centavos minggu ini setelah ditutup pada P46,77 menjadi $1 pada 2 Oktober. Ini merupakan level terkuat peso dalam dua bulan sejak ditutup pada P45,75 menjadi $1 pada 10 Agustus atau sehari sebelum Bank Rakyat Tiongkok mendevaluasi yuan Tiongkok.

Volume kembali besar yaitu P1,05 miliar ($48,05 juta) dari P936,7 juta ($42,88 juta) pada hari Kamis.

Sikap hati-hati

Joey Cuyegkeng, ekonom senior ING Bank Manila bahwa sejumlah pengambil kebijakan FOMC terus memperingatkan pasar terhadap kenaikan suku bunga pada tahun 2015, khususnya ekspektasi pasar terhadap kenaikan suku bunga pada bulan Maret 2016.

“Pasar mengambil sikap yang lebih hati-hati menyusul penguatan signifikan peso dan mata uang Asia lainnya baru-baru ini,” katanya.

Menurutnya, peso dan mata uang lainnya serta Asia telah menguat sejak minggu lalu, karena “pesimisme yang berlebihan telah diredakan oleh revisi perkiraan yang masih menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang moderat pada tahun 2015 dan 2016 untuk perekonomian global dan perekonomian Asia serta soft landing bagi perekonomian global dan Asia. perekonomian Tiongkok.”

Demikian pula Dana Moneter Internasional (IMF) yang telah mengurangi proyeksi pertumbuhan ekonomi global tahun ini dan tahun depan.

Di tengah penundaan tersebut, rencana kenaikan suku bunga AS akan terus membawa ketidakpastian pada pasar global.

“Masih ada risiko ke depan dengan perkiraan kenaikan suku bunga Fed AS dalam 6 bulan ke depan,” kata Cuyegkeng.

Pejabat Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) Diwa Guinigundo mengatakan fundamental makroekonomi yang kuat, termasuk pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) yang berkelanjutan, akan memungkinkan Filipina bertahan dari guncangan eksternal yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga AS dan kenaikan suku bunga AS. perlambatan ekonomi di Tiongkok.

Guinigundo menjelaskan kenaikan suku bunga di AS sudah lama diperkirakan oleh sebagian besar pasar keuangan global.

“Tekanan terhadap pencarian safe haven oleh modal asing kemungkinan besar akan mengakibatkan kita melihat volatilitas jangka pendek di pasar valuta asing dan pasar saham, dan pasar obligasi juga akan bereaksi. Mereka yang memiliki eksposur eksternal besar akan sangat khawatir karena risiko nilai tukar mata uang asing dan kredit,” tambahnya.

“Investor juga harus menyadari bahwa sisi lain dari kenaikan suku bunga The Fed AS tidak terlalu suram karena hal ini berarti pertumbuhan AS membaik dan dengan itu semua pihak terangkat, terutama terkait dengan ekspor, jasa, dan investasi yang lebih tinggi,” tutupnya. . – Rappler.com

judi bola