• February 29, 2024
Taruhan tinggi dalam turnamen golf Resorts World Manila Masters senilai  juta

Taruhan tinggi dalam turnamen golf Resorts World Manila Masters senilai $1 juta

MANILA, Filipina – “Misi kami adalah untuk terus menyelenggarakan acara kelas dunia di Filipina,” kata Jeff Evora, VP pemasaran game di Resorts World Manila.

Perusahaannya tidak mengecewakan dengan Resorts World Masters. Pada putaran pertama acara Asian Tour pada tahun 2013, Liang Wen-Chong dari Tiongkok mengalahkan Prom Meesawat di babak playoff untuk menang. Dia kemudian segera mendonasikan setengah dari cek hadiah pertamanya senilai US$135.000 untuk upaya bantuan Topan Yolanda.

Tahun lalu ada kisah menarik lainnya ketika Mardan Mamat dari Singapura meraih kemenangan 6 pukulan. Mamat yang emosional kemudian mengakui bahwa performanya sangat buruk sehingga dia mempertimbangkan untuk berhenti bermain.

Tahun ini, turnamen ini sekali lagi akan menampilkan pot sebesar US$1 juta, menjadikannya turnamen paling menguntungkan di Filipina. Pemenang akan mendapatkan US $180.000 (PHP 8.235.990) pada kompetisi yang berlangsung pada 19-22 November.

Menurut Resorts World, acara ini tidak hanya dimaksudkan untuk mempromosikan RW di seluruh Asia, namun juga akan membantu mengembangkan dunia golf lokal dan bahkan mungkin mengirim pegolf Filipina ke Olimpiade Rio 2016.

Akan ada enam puluh pegolf di nomor putra dan putri di Brasil untuk kembalinya olahraga ini ke sirkus lima ring. 15 pemain teratas di peringkat dunia akan maju, dan sisa slot diberikan kepada mereka yang mengikuti mereka di peringkat. Namun maksimal 4 slot yang bisa diberikan pada satu negara. Saat ini pemain Pinoy putra dengan peringkat tertinggi adalah Angelo Que yang menduduki peringkat 241 dunia. Namun penggemar golf Filipina akan senang mengetahui bahwa Juara PGA Jason Day dari Australia memiliki ibu orang Filipina. Day saat ini berada di peringkat kedua dunia di belakang petenis Amerika Jordan Spieth.

TELAH DILAKUKAN DI SANA.  Tony Lascuna merupakan salah satu pegolf veteran.  Foto oleh Bob Guerrero/Rappler

Turnamen ini hadir pada saat yang menarik untuk pertandingan di Filipina. Tur golf Filipina dengan 16 pemberhentian baru saja menyelesaikan satu musim lagi. Didukung oleh ICTSI, tur lokal dipimpin oleh Miguel Tabuena, yang memenangkan Order of Merit di depan veteran Tony Lascuna. Permainan ini sedang mengalami kesulitan di seluruh dunia, tetapi setidaknya permainan ini mulai berjalan lancar di Filipina. Harga saham klub, yang biasanya menjadi barometer kesehatan permainan, umumnya datar dengan beberapa pengecualian, Southwoods adalah salah satunya.

(BACA: Pegolf Filipina meningkatkan harapan Olimpiade di Resort World Masters)

Filipina memiliki sejumlah pegolf bagus, namun kalah bersaing dengan negara-negara lain di Asia seperti Korea, Thailand, dan India. SSP Chowrasia dan Anirban Lahiri dari India saat ini memegang dua dari 3 slot teratas di Order of Merit. Que adalah pemain Filipina dengan peringkat tertinggi dalam urutan pendapatan Asian Tour dengan peringkat 41.

Ada perubahan lain. Jun Arceo, mantan Sekretaris Jenderal Asosiasi Golf Nasional Filipina, mengatakan pasokan talenta muda dari jajaran caddies, terutama dari provinsi, semakin menipis. Fenomena ini tidak diragukan lagi didorong oleh praktik umum klub yang mempekerjakan perempuan sebagai caddy, bukan laki-laki.

Melihat sekilas sejarah pegolf Filipina akan mengungkap bahwa para pemain terhebat di negara tersebut, mulai dari Celestino Tugot, Ben Arda, Frankie Miñoza, hingga Juvic Pagunsan, berasal dari kalangan sederhana yang suka berpesta pora. Arceo mengatakan sebagian besar pegolf Pinoy kini berasal dari latar belakang yang lebih mampu.

Arceo mengatakan NGAP kini dipimpin oleh presiden Caloy Coscolluela, dan NSA ingin memperkuat hubungan dengan ICTSI, pelindung terbesar olahraga profesional tersebut.

Arceo mengatakan Filipina Terbuka, yang pernah menjadi salah satu acara golf terkemuka di Asia, direncanakan pada bulan Desember di Luisita di Tarlac. Namun, baik Asian Tour maupun rivalnya One Asia Tour tidak mencantumkannya dalam jadwalnya.

Tak ayal, RW Manila Masters kemudian menjadi titik fokus kalender golf. Untuk ketiga kalinya berturut-turut, acara ini akan berlangsung di Manila Southwoods Masters Course. (Southwoods memiliki kursus kedua, Legends, yang dianggap sedikit lebih mudah.)

Lapangan “khas” Jack Nicklaus, (artinya dia secara pribadi mengawasi desain dan pelaksanaannya), adalah salah satu lapangan yang paling disukai di negara ini, dan pernah menjadi tuan rumah Filipina Terbuka di masa lalu. John Cope, pengawas kursus, mengetahui hal ini sama seperti siapa pun.

Penduduk asli Colorado ini bekerja untuk Nicklaus ketika mereka pertama kali merancang kursus tersebut pada akhir tahun delapan puluhan. Dia akhirnya kembali menjalankan pertunjukan dan berbicara tentang kepatuhan kursus tersebut terhadap filosofi Beruang Emas.

“Nicklaus adalah ahli strategi kedua,” kata Cope. “Dia ingin Anda mendapatkan posisi di luar tee di mana Anda mengapit bunker atau rintangan air untuk memberi Anda pukulan yang lebih baik di lapangan.”

Sejak kursus ini dibentuk, terdapat banyak kemajuan dalam peralatan ditambah kebugaran dan kekuatan pemain pro yang secara efektif membuat kursus menjadi lebih singkat. Namun Cope yakin Masters masih relevan.

“Ketika para pemain bertambah tinggi, bahaya lain pun ikut muncul. Lubang nomor 2 adalah contohnya. Bunker yang dulunya berada di dekat area pendaratan untuk berkendara kini menjadi bunker “carry” (bunker yang kini harus dilewati pemain.)”

Kursus ini tidak memiliki kasar terbuka AS, tapi mereka akan melunakkannya sedikit untuk para profesional.

“Kami bisa bersikap kasar dan pemarah sekarang, tapi kami akan mengalahkan para anggota,” kata Cope sambil tersenyum. Atlet asal Amerika ini mengharapkan cuaca yang lebih kering dalam beberapa minggu ke depan sebelum acara untuk membantunya menyiapkan jalur dengan lebih mudah.

Tidak ada lubang khas yang nyata di lapangan Masters, tetapi lubang kedelapan belas adalah penyelesaian akhir yang luar biasa. Ini adalah par empat sepanjang 556 yard yang dapat dicapai dalam dua waktu bagi para profesional, tetapi air di sisi kanan fairway dan banyak pasir dapat menjadi kendala bagi pemain yang mencari elang atau birdie penutup.

Baik Cope maupun penulis golf veteran Mike Besa sama-sama sepakat bahwa pemenangnya adalah pemain yang mampu bertahan dengan baik. Banyak lantai dansa kursus ini berukuran kecil.

Masters memiliki rumput TifDwarf Bermuda yang diputar sekitar 9,25 di stimpmeter pada hari Selasa tapi bisa mencapai sebelas selama turnamen.

“Tujuan utama saya adalah mendapatkan pukulan yang sebenarnya, dan tidak menjalankan bola seperti itu,” kata Cope sambil mengayunkan lengannya dari sisi ke sisi.

Cope mengatakan rencananya adalah mengubah sayuran di Masters menjadi varietas TifEagle yang lebih baru dan lebih rendah perawatannya seperti yang ditemukan di Legends. Hal ini akan dilakukan dalam jangka waktu dua tahun, dengan sembilan orang akan mendapatkan sayuran baru pada tahun depan dan sembilan orang lainnya akan menanamnya setahun kemudian.

Harapan untuk juara Filipina

Namun pertanyaannya tetap ada di bibir semua orang: bisakah kita memiliki juara asal Filipina? Que dan Lascuna, salah satu Pinoy terbaik di Filipina Terbuka 2014, mempunyai permainan yang mengancam. Tabuena akan mencari percikan. Kuda hitam lainnya adalah Rupert Zaragosa muda, yang menurut Arceo adalah “sejauh ini pemain muda terbaik yang kami miliki.” Zaragosa baru-baru ini menempati posisi keempat dalam kategori IMG World Junior 15-17 tahun di San Diego dan merupakan anggota tim Filipina di Kejuaraan Tim Golf Amatir Asia Tenggara.

Zaragosa berada di Wack-Wack pada tiga putaran pertama Open tahun lalu sebelum akhirnya tersendat di hari terakhir. Mudah-mudahan dia mendapat pembebasan jaminan untuk turnamen ini. Pemain Lyceum Philippines University ini memiliki ayunan yang sangat bagus seperti yang Anda lihat di tautan ini.

Namun terlepas dari apakah seorang Filipina pada akhirnya akan mengangkat trofi tersebut atau tidak, kita pasti akan menyaksikan tontonan golf yang menarik bulan depan.

Ikuti Bob di Twitter @PassionateFanPH. – Rappler.com


taruhan bola online