• July 13, 2024
Peso yang kuat?  Eksportir PH mengincar volume

Peso yang kuat? Eksportir PH mengincar volume

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Eksportir menargetkan pertumbuhan pendapatan ekspor yang lebih tinggi meskipun peso menguat

MANILA, Filipina – Eksportir tetap tidak terpengaruh oleh apresiasi peso, yang secara tradisional membuat mereka tidak kompetitif di pasar global.

Produsen Filipina ingin meningkatkan volume ekspor total untuk mengimbangi nilai produk mereka, yang bergantung pada nilai tukar, kata seorang pejabat asosiasi industri kepada Rappler dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, 14 September.

Sergio Ortiz-Luis, salah satu ketua Dewan Pengembangan Ekspor (EDC) Filipina, mengatakan bahwa meskipun apresiasi peso merupakan kekhawatiran dan industri sedang “mengamatinya sekarang”, dewan merekomendasikan untuk menaikkan target pertumbuhan ekspor. menjadi sekitar 13% hingga 14% setiap tahunnya.

Angka ini lebih tinggi dari perkiraan awal pertumbuhan tahunan sebesar 11% antara tahun 2013 dan 2016.

Ekspor adalah salah satu penghasil dolar terbesar di negara ini, selain pengiriman uang. Kinerja mereka merupakan kontributor utama terhadap pertumbuhan ekonomi negara secara keseluruhan yang lebih baik atau lambat.

Berbeda dengan pengiriman uang (remittance), yang tetap bertahan meski perekonomian global sedang terpuruk, ekspor pernah mengalami penurunan dan pemulihan di masa lalu.

Target yang lebih tinggi

Ekspor mencapai US$4,807 miliar pada bulan Juli, mencerminkan peningkatan 7,8% dari tahun lalu.

Ini adalah bulan ke-7 pertumbuhan ekspor setelah mencatat perlambatan drastis dan pertumbuhan negatif karena perekonomian dan selera konsumen di AS dan Eropa – tujuan utama ekspor – menyusut.

Namun, Ortiz-luis mengatakan negara tersebut akan memenuhi target pertumbuhan ekspornya pada tahun 2012 dan tahun-tahun mendatang mengingat kinerja ekspor Filipina saat ini.

Perlu dicatat bahwa eksportir telah mengambil langkah-langkah untuk mendiversifikasi ekspor dan tujuan ekspor mereka. Pemerintah juga berharap pemulihan di negara-negara maju akan terjadi pada tahun depan dan tahun-tahun mendatang.

Sergio Ortiz-Luis mengatakan peningkatan target pertumbuhan akan memungkinkan sektor ini menggandakan pendapatan ekspor tahunan Filipina menjadi P120 miliar pada tahun 2016. Namun, ia mengatakan hal tersebut belum final dan target pertumbuhan sebesar 9% hingga 10% pada tahun ini akan tinggal.

“Kami ingin melihat seperti apa bulan Agustus sebelum kami menyelesaikan angkanya. Peningkatan target ekspor akan memungkinkan kita melipatgandakan pendapatan ekspor pada tahun 2016,” kata Ortiz-Luis usai pertemuan EDC, Jumat, 14 September.

Kenaikan peso

Arsenio Balisacan, direktur jenderal Otoritas Perekonomian dan Pembangunan Nasional (Neda), dalam wawancara pada Rabu, 13 September, mengatakan pemerintah berharap kenaikan peso hanya bersifat sementara karena hanya dipengaruhi oleh lesunya pertumbuhan negara maju. negara-negara, terutama di Amerika dan Eropa.

Balisacan mengatakan pemerintah memperkirakan konsumsi, terutama masyarakat Filipina yang bergantung pada pengiriman uang, akan melambat karena daya beli mereka yang mengirim uang menyusut akibat menguatnya peso.

Selain keluarga Pekerja Filipina Luar Negeri (OFW), eksportir, call center, dan produsen barang yang bergantung pada impor juga akan mengalami perlambatan daya beli.

“Jika ini terus berlanjut, kami akan memeriksa posisi kami. Intervensi pada dasarnya adalah (masalah) Bangko Sentral ng Pilipinas,” kata Balisacan, mengacu pada peran BSP dalam menetapkan suku bunga.

“Kami berharap pada tahun depan, seiring masuknya investasi, situasi akan membaik. Tapi tentu saja – 41 (terhadap dolar), kami sudah pernah ke sana sebelumnya,” tambah Balisacan.

Pada tahun 2008, peso menguat karena tingginya investasi outsourcing proses bisnis, pengiriman uang OFW dan pendapatan ekspor. – Rappler.com

Sdy siang ini