• February 25, 2024
Petugas penangkapan Delfin Lee: Purisima menyesatkan masyarakat

Petugas penangkapan Delfin Lee: Purisima menyesatkan masyarakat

MANILA, Filipina – Dua hari setelah menerima perintah bantuan dan lebih dari seminggu setelah menangkap salah satu orang paling dicari Kepolisian Nasional Filipina (PNP), petugas polisi yang memimpin penangkapan Delfin Lee ingin bosnya mengatakan yang sebenarnya tentang “promosi” nya.

(Purisima) tidak jujur ​​di depan umum. Kanan? Jadi masyarakat perlu tahu, saya perlu bersuara bahwa itu tidak benar. Saya tidak ingin mengatakan kata yang lebih kuat jadi saya katakan, tidak akurat, menyesatkan tetapi jika mereka ingin memaksa saya untuk mengatakan kata yang pantasSaya akan mengatakannya,” kata mantan Kepala Satuan Tugas Tugis Inspektur Senior Conrad Capa kepada Rappler pada hari Jumat, 14 Maret.

(Purisima tidak terbuka untuk umum. Masyarakat harus tahu dan saya harus memberitahu mereka bahwa ini tidak benar. Saya tidak ingin menggunakan kata-kata yang lebih keras, jadi saya katakan itu tidak akurat, menyesatkan, tetapi jika mereka ingin saya sebaiknya menggunakan kata yang lebih tepat, saya akan mengucapkan kata itu.)

Singkatnya, Capa menyindir bahwa Purisima berbohong tentang dugaan promosi dirinya (Capa).

Pada tanggal 6 Maret, Capa dan timnya menangkap Delfin Lee, yang dicari atas tuduhan estafa sindikasi atas dugaan penggunaan pemberi pinjaman hantu untuk mendapatkan pinjaman P6,6 miliar dari Pag-IBIG Fund pada tahun 2000.

Enam hari kemudian, Capa menerima perintah bantuannya. Minggu depan, Capa akan meninggalkan Camp Crame untuk menjadi Wakil Direktur Operasi Regional (DRDO) di Cebu.

‘Putaran’ Purisima

Saat jumpa pers dengan wartawan, Kamis, 13 Maret, Purisima menyebut promosi tersebut sebagai “hadiah” atas kinerja Capa. “Dia harus menduduki posisi yang bisa diproyeksikan menjadi jenderal di masa depan,” kata Purisima.

Ada peluang untuk promosi, tapi butuh waktu. “Pada posisi yang dia berikan kepada saya, saya tidak akan dipromosikan di sana. Posisi tersebut memang memberikan pangkat Umum. (Ketua Dirjen PNP Purisima) tidak terlalu tulus, secara halus,” kata Capa.

Pada hari Kamis, Capa dengan enggan mengatakan bahwa bantuannya adalah sebuah hadiah. Menjernihkan pikirannya, Capa mengatakan itu tipuan. Dia tidak mengerti mengapa dia harus pindah ke Cebu ketika ada “3 sampai 4” posisi kosong di markas PNP di Camp Crame. “Kalau (Purisima) mau memberi imbalan kepada saya, dia bisa memberikannya kepada saya,” tambah Capa.

Capa sudah bersiap untuk pindah ke Cebu – memperbaiki barang-barangnya dan membuat laporan. Tetap saja, dia tidak bisa menerima keputusan Purisima.

“Bagaimana mereka bisa menjelaskan hal ini kepada masyarakat? Mereka berusaha keras untuk menjelaskan. Murni spin, tapi faktanya: posisi, DRDO bukanlah rank umum. Kalau saya di sana 6 bulan, satu tahun, saya tidak akan dipromosikan,” kata Capa.

Ketua Satgas Tugis, kata Capa, bukanlah pil yang mudah untuk ditelan. Satgas Tugis adalah kelompok khusus yang berada langsung di bawah Purisima, dibentuk untuk menangkap orang-orang yang paling dicari di negara itu. Capa telah memimpin Gugus Tugas ini sejak dibentuk pada pertengahan tahun 2013.

Putuskan hubungan

Karena merupakan kelompok khusus di bawah pimpinan PNP, maka tidak termasuk dalam struktur organisasi. Menurut Capa, masa kerja di Tim Tugas tidak memberikan “penuaan” yang diperlukan untuk naik pangkat. Tapi katanya, dia tetap mengambil posisi itu.

Saya mengambil pekerjaan itu karena saya ingin membantunya, dan dia sudah berada di bawah tekanan karena tidak ada yang terlambat,” katanya. (Saya mengambil pekerjaan itu karena ingin membantu (Purisima). Dia ditekan karena tidak ada yang ditangkap.)

Capa dan Purisima menempuh perjalanan panjang, kembali ke masa perwira polisi muda sebagai letnan di Nueva Ecija, baru saja lulus dari Akademi Militer Filipina (PMA). Mereka juga bekerja sama di Wilayah 3 dan di Wilayah Ibu Kota Negara. Capa pernah menjadi kepala intelijen regional Purisima.

“Saya dapat menyatakan bahwa kami sangat dekat,” kata Capa, seraya menambahkan bahwa dia dan Purisima adalah saudara Masonik.

Namun Capa belum berbicara dengan Purisima sejak pencerahannya. Mereka seharusnya berbicara pada hari Kamis, namun dia mengatakan hal itu tidak berhasil. “Saya sedang menunggu instruksi untuk menemuinya. Sampai saat itu, saya tidak akan pergi ke sana. Mungkin dia tidak ingin melihatku,” katanya. (Dia mungkin tidak ingin bertemu dengan saya.)

Bekerja sebagai Ketua Satgas Tugis tidaklah mudah. Purisima, kata Capa, mendapat banyak tekanan dari Presiden Benigno Aquino III. “Anda tidak bisa hanya membayangkan tekanannya. Setiap bulan, setiap minggu saya melihatnya: Siapa yang tertangkap? Dimana yang terakhir? Setiap kali saya mengunjunginya. Dia kuat dalam tindak lanjut,” katanya. (Siapa yang tertangkap? Di mana orang yang dicari? Dia terus menindaklanjuti.)

Yang paling meresahkan Capa adalah komentar sinis Purisima terhadap dirinya, yang dilontarkan saat konferensi pers hari Kamis. Purisima mengatakan Capa tidak terlibat langsung dalam penangkapan Lee, dan bahwa “Capa bukan Satgas Tugis.”

“Betapa menyakitkannya itu untuk saya sebagai komandan? Saya merencanakan hal ini. Saya akan menerima pujian Saya akan membual tentang hal itu kepada Senat. Saya punya rekor untuk ditunjukkan,” kata Capa. (Saya bangga dengan pencapaian ini, bahkan saya akan mengatakannya di depan Senat.)

SATU BAWAH.  Delfin Lee merupakan penangkapan pertama yang berhasil dilakukan Satgas Tugis.  File foto milik PNP PIO

Siapa di balik ini?

Penangkapan Lee dirundung kontroversi karena kubunya mengatakan penangkapan itu “ilegal”. Pengacaranya menunjukkan dokumen dari PNP yang mengatakan Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal (CIDG) PNP “menghapus” Lee dari daftar paling dicari. Dokumen lain mengatakan Lee tidak memiliki surat perintah penangkapan yang masih berlaku, mengutip keputusan pengadilan banding yang membatalkan surat perintah penangkapan terhadap Lee.

Purisima sendiri mengeluarkan surat kepada pengacara Lee yang mengatakan bahwa PNP sedang dalam proses “menghapus” Lee, sambil menunggu persetujuan akhir dari Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas.

Capa mengatakan dia mengetahui tentang surat-surat itu pada bulan Januari atau Februari 2014. Namun ketua gugus tugas tidak menganggap surat-surat itu sebagai kebenaran utama.

“Beda dengan mereka, saya cek ke Pengadilan Negeri. Berbeda dengan mereka, saya sudah memeriksanya ke hakim,” kata Capa, merujuk pada pengadilan Pampanga yang mengeluarkan surat perintah terhadap Lee.

Ketika ditanya mengapa Purisima akan “menghadiahi” dia dengan pengangkatan kembali secara tiba-tiba, Capa hanya berkata: “Saya tidak tahu, seseorang harus memiliki… semua intrik dan segalanya, itu saja. Apa yang saya katakan adalah saya tidak tahu apa yang ada di balik ini.”

Istana mengecilkan spekulasi mengenai keringanan Capa. “Mengenai waktunya, saya tidak melihat apa pun di balik keputusan ketua PNP,” kata juru bicara kepresidenan Abigail Valte dalam konferensi pers. Valte menambahkan, PNP sedang merencanakan “upacara ucapan selamat” untuk Satgas.

“Seharusnya ini menjadi kejutan, namun karena kejadian baru-baru ini mereka harus mengatakan bahwa ‘ya, memang ada sesuatu yang sedang direncanakan untuknya dan kemudian transfer akhirnya,’” kata Valte dari PNP.

Capa mengatakan kepada Rappler bahwa dia tidak mengetahui adanya “upacara ucapan selamat” yang direncanakan untuk gugus tugas tersebut.

Dukungan publik

Capa meminta maaf atas tindakannya saat wawancara pada hari Kamis. Petugas yang berapi-api itu mengadakan konferensi pers meskipun ada instruksi tegas dari atasan. “Perilaku burukku juga terungkap,” katanya. (Sisi burukku terungkap.)

Di tengah kontroversi yang menimpanya, Capa mengaku berterima kasih atas dukungan tersebut. “Semuanya membuatku senang, semua orang mendukungku. Kelas atas, kelas bawah, teman-teman, semuanya,” ujarnya.

Setidaknya satu kali saat wawancara, Capa harus keluar untuk menjawab panggilan dari temannya. Salah satu simpatisan Capa adalah Sekretaris Jenderal Persatuan Nasionalis dan perwakilan Navotas Toby Tiangco.

Dalam sebuah pernyataan, Tiangco mempertanyakan tindakan Purisima, dengan mengatakan bahwa dia “mengirimkan sinyal yang salah kepada anggota PNP.”

“Bukannya menginspirasi kepolisian kita, bantuan ini justru mengirimkan pesan mengerikan bahwa tokoh-tokoh penting tertentu dilarang,” kata Tiangco dalam pernyataannya. Tiangco juga menyebutkan bisikan di Crame bahwa Capa dipecat karena mengungkapkan panggilan Gubernur Oriental Mindoro Alfonso Umali kepada Purisima selama penangkapan.

Capa telah membantah klaim tersebut, dengan mengatakan dia hanya menghubungi Purisima setelah penangkapan dilakukan. “Saya dapat memberitahu Anda, hal seperti itu tidak terjadi,” tambahnya.

Merupakan impian masa kecil Capa untuk bergabung dengan PMA dan menjadi bagian dari kepolisian. Dia mengatakan dia menerima kontroversi, patah hati, dan kekecewaan dengan tenang.

Anda tahu, dalam pelayanan, sesuatu bisa terjadi. Itulah yang terjadi pada kita,” katanya. (Dalam PNP, sesuatu bisa saja terjadi. Itulah yang terjadi pada kami.)

Selain itu, dia menambahkan, “Anda tidak boleh mengatakan tidak kepada bos.” – Rappler.com

Togel Hongkong