• May 24, 2024
PGMC meminta Aquino turun tangan dalam pertikaian lotere PCSO

PGMC meminta Aquino turun tangan dalam pertikaian lotere PCSO

MANILA, Filipina – Philippine Gaming Management Corp. yang dipimpin Berjaya. (PGMC), yang mengoperasikan dan menyewa mesin lotere online di Luzon, menginginkan Presiden Benigno Aquino III campur tangan dalam perselisihan hukumnya dengan Kantor Undian Amal Filipina (PCSO) yang dikelola negara.

“Kami akan mengajukan banding kepada Presiden mengenai masalah ini sebelum kami berencana mengadili PCSO. Kami bersiap untuk menuntut mereka jika perlu,” kata penasihat hukum PGMC Jose Bernas dalam pertemuan meja bundar, Selasa, 2 April.

PGMC, unit game lokal milik konglomerat Malaysia Berjaya Bhd., mempertanyakan keputusan badan amal milik negara tersebut dalam beberapa bulan terakhir untuk membeli saingannya Pacific Online Systems Corp., sebuah perusahaan yang sebagian dimiliki oleh Sy-led Belle Corp.

Di antara keputusan PCSO yang ditentang oleh PGMC adalah:

  • perpanjangan kontrak Pacific Online selama 2 tahun lagi setelah habis masa berlakunya pada Maret 2013
  • izin bagi Pacific Online untuk melakukan bisnis di kawasan bisnis Luzon, yang diklaim PGMC sebagai milik mereka secara eksklusif

Bernas mengatakan perpanjangan kontrak tersebut merupakan pelanggaran terhadap Republic Act 9184 atau Procurement Reform Act of the Philippines.

“Tidak ada tawaran. Pacific Online baru saja mengajukan keterbukaan informasi ke bursa pada pekan lalu yang menyatakan kontrak mereka telah diperpanjang. Kalau ada (penawaran), PGMC pasti ikut penawaran,” ujarnya.

Salah satu prinsip yang mengatur dalam Undang-Undang Reformasi Pengadaan adalah “transparansi dalam proses pengadaan dan pelaksanaan kontrak pengadaan”.

PGMC mengklaim perpanjangan kontrak merupakan pelanggaran terhadap ketentuan tersebut karena tidak adanya penawaran.

Penawaran tersebut seharusnya dilakukan pada tahun 2012 karena peluncuran penuh kontrak memerlukan waktu sekitar 6 bulan hingga satu tahun dan semua pihak yang berkepentingan harus diberitahu, Bernas menekankan.

Di sebuah penyingkapan diajukan oleh Pacific Online ke Bursa Efek Filipina (PSE) Selasa lalu, 26 Maret, perusahaan tersebut mengatakan bahwa, bersama dengan PCSO, mereka “setuju untuk memperpanjang jangka waktu Perjanjian Sewa Peralatan (ELA) (Pacific Online)” dari 1 April hingga memperpanjang , 2013 sampai dengan 31 Juli 2015.

Pengungkapan tersebut juga menekankan bahwa Pacific Online akan mempertahankan “operasi lotere online di wilayah Visayas dan Mindanao” menyusul efektivitas ekspansi tersebut.

Bernas mengatakan PGMC mengirimkan surat kepada PCSO yang menyatakan kesediaannya untuk mengambil alih kontrak operasi lotere online di Visayas dan Mindanao, yang akan tersedia jika PCSO dan Pacific Online tidak mencapai kesepakatan mengenai perpanjangan kontrak. Kontrak PGMC berlaku hingga Agustus 2015.

Namun PCSO tidak menanggapi minat PGMC tersebut, menurut Bernas.

Eksklusivitas

Masalah lain yang dipertanyakan PGMC kepada PCSO adalah klaim eksklusivitas geografis dari operasi mereka. Bernas mengatakan PGMC memiliki eksklusivitas kontrak atas Luzon.

“Kami memiliki eksklusivitas kontrak atas Luzon, yang ada dalam kontrak. Melanggar (ketentuan) ini sama sekali mengabaikan aturan,” kata Bernas.

Ia mencontohkan pemasangan sekitar 700 mesin lotere yang dilakukan Pacific Online di berbagai wilayah Luzon, khususnya di Palawan, mulai Juli 2012 hingga sekitar Januari 2013. Hal ini akan merugikan pendapatan PGMC sekitar P1 miliar, Bernas menambahkan.

Pada bulan November 2012 Penyelidik Harian Filipina melaporkan bahwa PCSO membantah klaim PGMC mengenai eksklusivitas geografis operasi perusahaan di Luzon, dengan mengatakan bahwa klaim tersebut “keliru”. PCSO mengatakan, klausul tersebut hanya berlaku hingga tahun 2007, sehingga tuntutan tersebut tidak lagi mempunyai dasar hukum.

Hal ini terjadi setelah PGMC mengajukan kasus penghinaan terhadap pejabat PCSO ke Pengadilan Regional Makati karena mengizinkan Pacific Online beroperasi di beberapa wilayah Luzon.

Bernas, dalam siaran persnya pada Desember 2012, mengatakan bahwa PGMC siap mengambil semua “langkah hukum yang diperlukan untuk menggagalkan upaya (PCSO) yang melemahkan perusahaan secara finansial.”

Ia mengatakan bahwa pada awal tahun 2012, PCSO “mengarahkan” PGMC untuk menurunkan tarif sewa menjadi 6,5% dari 10% dan kontrak mereka hanya akan berlaku selama sisa tahun 2014. PCSO kemudian mengubah klaim mereka, dengan mengatakan bahwa tarifnya akan menjadi 7,85. % namun PGMC harus menanggung biaya kertas, yaitu sekitar 1,5% dari total biaya. Hal ini akan membuat suku bunga PGMC turun menjadi 6,35%, turun dari usulan awal sebesar 6,5%.

Hal ini sangat kontras dengan penurunan tarif yang diminta PCSO dari Pacific Online. Penurunan tersebut berarti standar tarif sewa Pacific Online yang sebesar 10% menjadi sekitar 9,85% menjadi sekitar 7,7% sebagai bagian dari perjanjian perpanjangan kontrak antara perusahaan dan PCSO. Perusahaan juga akan menanggung biaya kertas.

Tarif sewa sebesar 7,7% ini, menurut pengungkapan Pacific Online, adalah untuk “lebih mempromosikan dana yang tersedia untuk kegiatan amal PCSO”.

Dengan penurunan tarif sewa, ditambah beban biaya kertas, Bernas mengisyaratkan pendapatan Pacific Online bisa turun signifikan. Pendapatan Pacific Online pada tahun 2012 berjumlah sekitar P1 miliar dengan tarif sewa 10% dan biaya operasional sekitar P500 juta.

Dengan penurunan tarif sewa (7,7%) ditambah biaya kertas (1,5% menjadi 2%), pendapatan diharapkan mencapai sekitar P700 juta dengan biaya operasional, termasuk biaya kertas P180 juta. Laba bersihnya hanya sekitar P20 juta, menurut perhitungan Bernas

Pada tahun 2012, PGMC melaporkan pendapatan sekitar P20 miliar. Dengan kesepakatan tarif sewa 10% dengan PCSO, laba bersih perseroan sedikit di bawah P2 miliar.

Berjaya Philippines, cabang lokal dari raksasa rekreasi Malaysia Berjaya Bhd, memegang hak distribusi merek mobil terkenal Jepang Mazda di Filipina, toko makanan Papa John’s dan jejaring sosial yang berubah menjadi situs game Friendster. – Rappler.com

Data Hongkong