• July 16, 2024
PH ‘marah’ atas serangan Libya

PH ‘marah’ atas serangan Libya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Serangan Libya yang menewaskan duta besar AS menyelamatkan Filipina, kata istana juga

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina pada Kamis, 13 September mengutuk serangan Libya yang menewaskan seorang duta besar AS dan tiga orang lainnya.

“Kami marah atas tindakan kriminal yang mengerikan dan tindakan kekerasan yang tidak masuk akal di Benghazi yang harus dikutuk oleh masyarakat internasional,” kata Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) sehari setelah sebuah film yang mengejek kemarahan massa Muslim Islam muncul.

“Ini adalah pelanggaran serius terhadap norma-norma hukum internasional yang sudah lama ada dan memiliki akar sejarah yang dalam bahwa agen diplomatik dan konsuler tidak boleh dirugikan dan bahwa gedung diplomatik dan konsuler tidak dapat diganggu gugat,” tambah DFA.

DFA juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Duta Besar AS untuk Libya Chris Stevens dan staf kedutaan yang terkena dampak.

Serangan itu menyelamatkan Filipina, kata pihak istana dalam konferensi pers.

Tidak ada orang Filipina yang mengalami kecelakaan dalam kejadian di Benghazi,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dalam konferensi pers, mengutip informasi dari DFA. (Tidak ada warga Filipina yang terluka dalam kejadian di Benghazi.)

Kecaman di seluruh dunia

Serangan Benghazi – yang bertepatan dengan peringatan serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat – dipicu oleh sebuah film yang menggambarkan umat Islam sebagai orang yang tidak bermoral dan melakukan kekerasan yang tidak perlu. Film tersebut mengejek Nabi Muhammad, menunjukkan dia tidur dengan wanita, berbicara tentang membunuh anak-anak dan menyebut keledai sebagai “hewan Muslim pertama”.

Presiden AS Barack Obama mengutuk serangan yang “keterlaluan” tersebut.

“Jangan salah, kami akan bekerja sama dengan pemerintah Libya untuk mengadili para pembunuh yang menyerang rakyat kami,” kata Obama. “Sangat tragis bahwa Chris Stevens meninggal di Benghazi, karena itu adalah kota yang dia bantu selamatkan.”

Vatikan juga mengutuk “provokasi” terhadap umat Islam, serta “kekerasan yang tidak dapat diterima” yang terjadi setelahnya.

Sementara itu, AS menduga serangan tersebut merupakan serangan militan yang direncanakan dengan baik, bukan sekadar serangan massa. “Masih ada beberapa rincian yang masih belum jelas… namun jelas bahwa peristiwa ini memiliki ciri-ciri peristiwa serupa al-Qaeda,” kata Ketua Komite Intelijen DPR AS Mike Rogers dalam wawancara dengan CNN. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Angka Sdy