• June 21, 2024
PH, Jerman akan menandatangani perjanjian anti-pajak berganda

PH, Jerman akan menandatangani perjanjian anti-pajak berganda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Delegasi kedua panel sepakat untuk menyelesaikan persyaratan domestik masing-masing untuk ratifikasi perjanjian baru, yang diharapkan akan ditandatangani di Jerman pada awal tahun 2013.

MANILA, Filipina – Filipina dan Jerman akan menandatangani perjanjian baru untuk mengatasi risiko pajak berganda di kedua negara, kata Departemen Luar Negeri dalam pernyataannya pada Rabu, 25 Juli, setelah selesainya perundingan selama 5 hari di Berlin.

Delegasi dari kedua panel juga sepakat untuk menyelesaikan persyaratan domestik masing-masing untuk ratifikasi perjanjian baru tersebut, yang diharapkan akan ditandatangani pada awal tahun 2013 di Jerman.

Kedua panel sepakat pada tanggal 20 Juli lalu untuk menghindari pajak berganda atas penghasilan yang sama yang dikenakan pajak di Filipina dan Jerman, serta mencegah penghindaran fiskal, meningkatkan kerja sama antara otoritas pajak kedua negara dan memfasilitasi perdagangan dan investasi.

“Perjanjian pajak baru ini akan memberikan kepastian dan jaminan kepada investor Jerman di bidang perpajakan,” Duta Besar Filipina untuk Jerman Maria Cleofe R. Natividad melaporkan setelah berhasil menyelesaikan negosiasi perjanjian pajak bilateral baru dengan Jerman.

“Ini akan memperkuat upaya diplomasi ekonomi kami di Jerman,” tambahnya.

Komisaris Kim S. Jacinto-Henares dari Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) memimpin delegasi Filipina selama negosiasi. Anggota delegasi lainnya dari Manila adalah Wakil Menteri Carlo Carag dari Departemen Keuangan, Asisten Komisaris Marissa Cabreros dari Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR), Atty. Charadine Bandon dari Divisi Pajak Internasional BIR, dan direktur Mersole Mellejor dari Departemen Luar Negeri.

Delegasi Jerman dipimpin oleh dr. Wolfgang Lasars dari Kementerian Keuangan Federal. Beliau dibantu oleh Ibu Simone Richter, seorang ahli pajak senior dari Kementerian yang sama, dan Bapak. Heinz-Josef Johansmeier, pakar hukum dari Kementerian Luar Negeri Federal (FFO), Mr. Sven Green (FFO) dan Ms. Nadine Lichtblau dari Kementerian Federal Ekonomi dan Teknologi.

Jerman adalah mitra ekonomi penting Filipina. Dari Januari hingga November 2011, total perdagangan bernilai US$2,9 miliar, dengan Jerman sebagai pasar ekspor terbesar barang Filipina di Eropa. Perusahaan Jerman di Filipina termasuk Continental Temic, Siemens, Lufthansa Technik, Daimler Benz, BMW, Bayer dan Bosch. – Rappler.com

Sdy pools