• June 21, 2024
Morales menginginkan gaji hakim yang lebih tinggi dan anggaran yang lebih besar

Morales menginginkan gaji hakim yang lebih tinggi dan anggaran yang lebih besar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kandidat Hakim Agung Rafael Avelino Morales akan fokus untuk memberikan keputusan yang cepat dengan mengisi lowongan di bidang peradilan jika dia ingin mengambil pekerjaan tersebut.

MANILA, Filipina – Bagi dosen dan pengacara Rafael Avelino Morales, tujuan sebenarnya dari reformasi peradilan adalah untuk memberikan keadilan yang cepat kepada masyarakat.

“Selama saya menjabat sebagai Ketua Mahkamah Agung, saya ingin melihat seluruh tindakan reformasi dilaksanakan, terutama dalam kasus-kasus yang memperketat kasus,” ujarnya.

Morales merujuk pada Program Aksi Reformasi Peradilan (APJR) yang dirumuskan oleh mantan Ketua Hakim Hilario Davide Jr, yang didirikan untuk memperbaiki berbagai bidang Mahkamah Agung – terutama prosedur sistem peradilan, pengembangan kelembagaan, pengembangan sumber daya manusia, pembangunan infrastruktur integritas, akses. keadilan bagi masyarakat miskin, dan reformasi sistem pendukung.

Managing partner firma hukum terkemuka SyCip Salazar Hernandez dan Gatmaitan berusia 61 tahun mengatakan kurangnya petugas pengadilan adalah alasan utama keterlambatan penyampaian putusan.

“Itu karena pengadilan kekurangan staf,” kata Morales. “Di bidang peradilan, sekitar 25% lowongan tidak terisi.”

Untuk mengatasi hal ini, ia mengusulkan “penyesuaian gaji hakim”, yang menurut Morales dapat menarik lebih banyak pelamar dan “lebih meningkatkan” independensi peradilan.

Morales juga sangat yakin dengan situasi keuangan Mahkamah Agung dan mengatakan dia akan mendorong peningkatan porsi peradilan dalam anggaran nasional.

Dia menyebut 1% yang diterima pengadilan saat ini merupakan hal yang “memalukan”, dan merupakan cabang ketiga pemerintahan. Rencananya untuk meningkatkan anggaran mencerminkan tujuan APJR untuk mereformasi sistem peradilan melalui dana dari pemerintah pusat, pengadilan dan mitra pembangunan eksternal.

Mengenai pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat, Morales mengatakan proses tersebut telah mengikis kredibilitas Mahkamah Agung dan perlu segera diperbaiki.

“Ini saatnya mengembalikan kredibilitas itu,” katanya. “Dan langkah pertama yang harus dilakukan presiden adalah menunjuk orang luar.”

Dia mengatakan hakim agung tanpa integritas akan terus mempersulit masyarakat Filipina untuk mempercayai Mahkamah Agung, dan menekankan bahwa kebugaran moral adalah prioritas utama yang harus dia tawarkan – terutama setelah Corona ditarik karena dianggap tidak layak secara moral untuk memimpin Mahkamah Agung. Dewan Tinggi. Pengadilan.

“Saya tidak akan membawa bagasi apa pun,” katanya. “Saya menerapkan pendekatan segar dan tidak memihak dalam proses peradilan.”

Morales adalah kandidat kedua yang diwawancarai pada Rabu pagi, 25 Juli, pada hari kedua wawancara Dewan Yudisial dan Pengacara dengan kemungkinan kandidat untuk posisi ketua hakim.- Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Sidney prize