• April 20, 2024
Prioritas nama: konsolidasi SC

Prioritas nama: konsolidasi SC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan dekan Fakultas Hukum UP ini mengatakan, setelah pengalaman traumatis berupa tuduhan dan hukuman, konsolidasi Mahkamah Agung akan menjadi prioritas.

MANILA, Filipina – Raul Pangalangan, mantan dekan Fakultas Hukum Universitas Filipina, mengatakan kepada Dewan Yudisial dan Pengacara pada Rabu, 25 Juli, bahwa tugas paling mendesak dari ketua hakim baru adalah “konsolidasi institusi” setelah proses “traumatik” yang menyebabkan Ketua Mahkamah Agung dicopot.

Jika diangkat sebagai hakim agung, profesor hukum berusia 53 tahun itu mengatakan dia juga akan mendorong reformasi peradilan dan mengatasi kebutuhan untuk meningkatkan moral dan tunjangan staf. Diakuinya, karena pernah menjadi anggota panitia Mahkamah Agung, ia sadar bahwa reformasi administrasi sudah mulai dilaksanakan.

“Lembaga ini harus melakukan konsolidasi secara internal di tingkat hakim dan staf – Mahkamah Agung dengan hakim, dan Mahkamah dengan cabang pemerintahan lainnya,” kata Pangalangan. Hal yang terakhir ini mungkin sensitif, mengingat proses hukum yang baru-baru ini terjadi terhadap Ketua Mahkamah Agung, namun waktu terbaik untuk melakukan hal tersebut, tambah Pangalangan, adalah ketika Ketua Mahkamah Agung yang baru mengambil alih.

Namun, karena adanya persidangan pemakzulan, pihak luar menerima nominasi untuk jabatan ketua hakim. “Karena peristiwa itu, kami ada di sini,” kata pakar hukum konstitusi dan internasional itu.

laut Cina Selatan

Ketika ditanya mengenai sikapnya terhadap sengketa wilayah Laut Cina Selatan dengan Tiongkok, ia menjawab bahwa ia setuju dengan sikap yang diambil oleh Menteri Luar Negeri Albert del Rosario: untuk “memultilateralkan” masalah tersebut. Bagaimanapun, ini adalah perselisihan multilateral antar negara ASEAN.

Ketika ditanya oleh anggota JBC dan pensiunan Hakim Pengadilan Banding Aurora Santiago-Lagman apa yang akan menjadi wajah pengadilan Pangalangan, Pangalangan mengatakan warisannya akan bersifat administratif dan yudisial.

Dia ingin Mahkamah Agung di bawah kepemimpinannya berbicara dengan suara yang jelas dan memiliki “kesepakatan” inti mengenai norma-norma konstitusi dan isu-isu penting. “Ini akan menjadi pengadilan yang menjalankan kekuasaan kehakimannya secara bijaksana.”

Perubahan piagam

Ketika ditanya tentang perubahan piagam oleh Ketua JBC Diosdado Peralta, Pangalangan mengatakan dia “konservatif dalam banyak hal” dan bersedia menerima teks konstitusi apa adanya. “Saya tidak akan fokus pada perubahan teks konstitusi, namun lebih pada menyempurnakan penafsiran yudisial.”

Beberapa kritik terburuk yang diterimanya adalah ketika ia ditentang sebagai dekan Fakultas Hukum UP. Pangalangan mengatakan dia disebut sebagai “dekan yang tidak dicintai siapa pun kecuali istrinya”.

Untungnya, pada saat ia memimpin rapat fakultas yang pertama, ia sudah mendapat dukungan dari rekan-rekannya. Pangalangan menjabat sebagai dekan Fakultas Hukum pada tahun 1999 hingga 2005.

Kandidat yang diejek karena selalu terpilih namun tidak pernah diterima mengatakan: “Harapan muncul selamanya.” – Rappler.com

Selengkapnya di #SCWatch:

Pengeluaran SDY