• June 20, 2024
PH masih di bawah level 2

PH masih di bawah level 2

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Meskipun terdapat upaya yang signifikan untuk memerangi perdagangan manusia, Filipina belum sepenuhnya memenuhi standar minimum untuk memberantas perdagangan manusia.

Demikian penilaian keseluruhan bagi negara tersebut dalam laporan Perdagangan Manusia (TIP) edisi 2012, yang dirilis Departemen Luar Negeri AS pada Selasa, 19 Juni (Rabu, 20 Juni di Manila).

Hasilnya, negara ini tetap berada di Tingkat 2 dari sistem 3 tingkat, yang menunjukkan bahwa negara-negara tersebut mematuhi standar dan perjanjian internasional dalam memerangi perbudakan modern.

Negara-negara Tier 2 secara resmi didefinisikan sebagai “negara-negara yang pemerintahannya tidak sepenuhnya mematuhi standar minimum TVPA (Undang-Undang Perlindungan Korban Perdagangan Orang), namun melakukan upaya signifikan untuk menjadikan diri mereka mematuhi standar-standar tersebut.”

Namun, laporan tahunan Departemen Luar Negeri AS mengatakan kemajuan telah dicapai dalam memerangi “momok perdagangan manusia” dengan semakin banyaknya negara yang melakukan penuntutan dan menyiapkan sistem untuk membantu para korban.

Laporan Perdagangan Manusia menyatakan bahwa perdagangan manusia masih menjadi masalah domestik yang signifikan di Filipina, karena orang-orang diperdagangkan dari provinsi ke daerah perkotaan untuk kerja paksa dan eksploitasi dalam industri seks komersial.

“Filipina adalah negara sumber dan, pada tingkat lebih rendah, merupakan negara tujuan dan transit bagi laki-laki, perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perdagangan seks dan kerja paksa,” kata laporan itu.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa pekerja migran Filipina di dalam dan di luar negeri adalah korban dari “kekerasan, ancaman, kondisi hidup yang tidak manusiawi, tidak dibayarnya gaji, dan ditahannya dokumen perjalanan dan identitas mereka.”

Laporan tersebut juga menyebutkan berbagai metode untuk memikat orang agar melakukan kerja paksa yang dilakukan oleh sindikat dan pejabat korup.

Laporan TIP juga menyebutkan kerentanan anak-anak Filipina, menyoroti masalah pariwisata seks anak yang sedang berlangsung, kombatan anak dalam konflik bersenjata, serta kerentanan generasi muda di wilayah konflik. Mereka menjadi mangsa empuk karena tidak memiliki akta kelahiran atau dokumen resmi lainnya.

‘Upaya Penting’

Meskipun demikian, laporan tersebut menyebutkan upaya Filipina untuk mengatasi masalah besar ini.

Misalnya, anggaran negara untuk Dewan Antar-Lembaga Anti Perdagangan Manusia (IACAT) ditingkatkan menjadi setara dengan $1,5 juta tahun lalu, naik dari $230.000 pada tahun sebelumnya.

Laporan tersebut juga mengatakan Filipina terus mengadili dan menghukum pelaku perdagangan manusia, serta memulai program baru untuk membantu para korbannya.

“Pemerintah telah melakukan upaya signifikan untuk mencegah perdagangan manusia, termasuk dengan melatih pejabat publik, memperkuat dan memperluas struktur untuk memeriksa indikator perdagangan manusia sebelum pekerja migran Filipina berangkat ke luar negeri, dan menegosiasikan perjanjian bilateral untuk melindungi pekerjanya yang beroperasi di luar negeri karena terlalu dilindungi. ” laporan itu menyatakan. .

Namun, salah satu titik abu-abu dalam upaya pemerintah adalah kegagalan mencapai kemajuan dalam upaya mengadili perekrut ilegal, serta masalah dalam identifikasi dan perlindungan korban.

Korupsi di pemerintahan juga merupakan hambatan dalam upaya pemberantasan perdagangan manusia, tambah laporan itu.

Rekomendasi

Untuk lebih memajukan perjuangan negara ini melawan perbudakan modern, TIP merekomendasikan agar negara tersebut memperkuat upayanya dalam program melawan perdagangan manusia.

Rekomendasi yang ada antara lain adalah upaya yang berkelanjutan dan intensif untuk mengadili kasus-kasus komersial di dalam dan luar negeri; meningkatkan pendanaan dan pelatihan bagi lembaga pemerintah yang menangani masalah ini; mengatasi tumpukan kasus; dan merespons kasus-kasus baru dengan segera dan ketat.

Laporan tersebut juga merekomendasikan peningkatan jumlah layanan dukungan bagi para korban secara nasional; meningkatkan pendanaan untuk perlindungan korban dan saksi; peningkatan lebih lanjut dalam deteksi dan pemantauan korban perdagangan orang Filipina di luar negeri dan kelanjutan investigasi kriminal dan penuntutan terhadap pelaku perdagangan orang; serta penerapan program untuk mengurangi permintaan tindakan seks komersial.

Negara ditempatkan dalam 4 kategori: Daftar periksa Tingkat 1, Tingkat 2, Tingkat 2, dan Tingkat 3. Negara-negara Tingkat 1 sepenuhnya mematuhi standar minimum TVPA; Tingkat 2 tidak sepenuhnya mematuhi namun melakukan upaya yang signifikan.

Sementara itu, negara-negara dalam Daftar Pengawasan Tingkat 2 sama dengan negara-negara di bawah Tingkat 2, namun memiliki jumlah korban yang signifikan, dan terdapat kegagalan dalam menunjukkan peningkatan upaya anti-perbudakan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Mereka yang berada di bawah Level 3 akan menghadapi sanksi, seperti penarikan dana perdagangan non-budak dan bantuan yang tidak terkait dengan kemanusiaan.

Negara ini berada di bawah grup Level 2 sejak 2011. Ketika laporan pertama kali muncul pada tahun 2001, Filipina berada di bawah Tingkat 2; itu ditempatkan di bawah Daftar Pantauan Tingkat 2 pada tahun 2004, 2005, 2009 dan 2010. cerita negara TIP lengkap tentang Filipina dapat diakses di situs web Departemen Luar Negeri AS.

Pemerintah menyambut baik penilaian laporan TIP mengenai upaya anti-perdagangan manusia di negaranya.

“Di bawah kepemimpinan Presiden Benigno Aquino III dan dalam kurun waktu dua tahun, kami telah melampaui apa yang dicapai pemerintahan sebelumnya dalam lima tahun,” kata Wakil Presiden Jejomar Binay, ketua emeritus IACAT, dalam sebuah pernyataan.

“Kami mampu mencapai 39 hukuman terkait perdagangan manusia dalam rentang waktu 22 bulan, dibandingkan dengan 29 hukuman yang dijatuhkan pada pemerintahan sebelumnya dari tahun 2005 hingga Juni 2010,” katanya.

“Kami berharap dapat menjaga konsistensi ini dan meningkatkan upaya kami untuk mengekang perdagangan manusia di negara ini. Kami telah memperhatikan rekomendasi Departemen Luar Negeri AS dan akan menindaklanjutinya sesegera mungkin,” tambah Binay.

27 juta di seluruh dunia kecanduan

Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton berbicara pada peluncuran Laporan Perdagangan Manusia 2012 di Departemen Luar Negeri AS di Washington DC, 19 Juni 2012. Gambar milik Departemen Luar Negeri AS.

Secara umum, hingga 27 juta orang hidup dalam perbudakan di seluruh duniakata Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton saat pembukaan laporan tersebut di Departemen Luar Negeri di Washington, DC.

Sayangnya, berakhirnya perbudakan legal di Amerika Serikat dan negara-negara lain di dunia tidak berarti berakhirnya perbudakan, kata Clinton.

“Saat ini, diperkirakan sebanyak 27 juta orang di seluruh dunia menjadi korban perbudakan modern, yang terkadang kita sebut sebagai perdagangan manusia,” katanya.

“Apa pun latar belakang mereka, mereka adalah pengingat yang hidup dan hidup bahwa upaya memberantas perbudakan masih belum selesai.”

Dari 185 negara yang termasuk dalam laporan tahun 2012, hanya 33 negara yang sepenuhnya mematuhi undang-undang yang berlaku untuk mengakhiri perdagangan manusia, seperti Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, yang melarang perbudakan dan kerja paksa.

Namun dia memuji fakta bahwa dalam laporan Perdagangan Manusia tahun 2012, total 29 negara naik peringkat dari lebih rendah, “yang berarti pemerintah mereka mengambil langkah yang tepat.”

Clinton menunjuk pada hal-hal seperti “menerapkan undang-undang yang kuat, meningkatkan penyelidikan dan penuntutan, atau sekadar menyusun peta jalan mengenai langkah-langkah yang akan mereka ambil untuk merespons.”

Fokus laporan tahun ini adalah bagaimana memberikan perlindungan yang lebih baik kepada para korban, meskipun laporan tersebut mendesak pemerintah untuk menghadapi tantangan ini.

Namun laporan ini juga berpendapat bahwa perdagangan manusia mempunyai banyak bentuk dan tidak hanya memindahkan orang melintasi batas negara untuk menjebak mereka dalam prostitusi.

Seorang budak di zaman modern mungkin adalah seorang pekerja migran yang terpikat ke luar negeri dengan janji pekerjaan bergaji tinggi sebagai pengasuh anak atau pekerja pabrik, yang kebebasan bergeraknya kemudian dibatasi, mungkin dengan penyitaan paspor mereka.

Mereka bisa saja adalah seseorang yang tetap tinggal di negaranya, namun ditahan dalam kerja paksa, dan tidak diberikan hak untuk pergi.

Itu laporan lengkap tentang Perdagangan Manusia dapat diperoleh dari situs web Departemen Luar Negeri. – Dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Sumber: Laporan Perdagangan Manusia 2012, Departemen Luar Negeri AS.

Data Sydney