• May 24, 2024
PH meminta Saudi untuk menghapuskan biaya bagi OFW yang tidak berdokumen

PH meminta Saudi untuk menghapuskan biaya bagi OFW yang tidak berdokumen

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DFA Desak Warga Pinoy di Bumi Perkemahan Jeddah untuk ‘Pulang’

MANILA, Filipina – Untuk mempercepat pemulangan pekerja migran Filipina yang tidak memiliki dokumen, pemerintah sedang bernegosiasi dengan Arab Saudi untuk menghapuskan sebagian denda yang diperlukan untuk penerbitan visa keluar mereka.

Namun juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA) Raul Hernandez menekankan bahwa meskipun Konsulat Filipina di Jeddah terus membantu OFW di wilayah tersebut di tengah tindakan keras terhadap pekerja ilegal dan melebihi masa tinggal, prosesnya masih memerlukan waktu.

“Kalaupun kami punya uang untuk tiket pesawat dan denda, pekerja kami harus melalui proses mendapatkan surat keterangan tidak keberatan dan melalui instansi pemerintah lainnya,” kata Hernandez, Jumat, 19 April.

Sekitar 2.500 OFW berkemah di sebelah gedung Konsulat Filipina di Jeddah pada Kamis, 18 Aprilmenurut kelompok hak migran Filipina, Migrante, cabang Timur Tengah.

Hernandez mengatakan konsulat menyediakan makanan, air, dan kebutuhan dasar bagi para peserta perkemahan. Namun, DFA juga mengimbau warga Filipina untuk kembali ke rumah masing-masing di Saudi.

Pekan lalu, pemerintah Arab Saudi memberikan masa tenggang selama 3 bulan kepada semua pekerja asing yang tidak memiliki dokumen agar mereka dapat memperoleh semua persyaratan yang diperlukan untuk visa keluar mereka.

Agar memenuhi syarat untuk visa keluar, pekerja asing harus mendapatkan “sertifikat tidak keberatan” dari majikan mereka sebelumnya dan membayar denda sekitar 2.000 Riyal Arab Saudi (SAR) atau sekitar P22.000 untuk melarikan diri, SAR2 400 (P26.000) untuk memperbarui iqama atau buku penduduk mereka, SAR1,000 (P11,000) karena kehilangan iqama mereka dan denda tambahan antara SAR600 hingga SAR650 (P6,500 hingga P7,100) – tergantung pada lama tinggal di Arab Saudi.

Kami berkomitmen membantu mereka membayar biaya repatriasi, termasuk sebagian denda. Kami mencoba menghubungi pemerintah Saudi untuk mengesampingkan hukuman ini. Karena itu adalah jumlah uang yang sangat besar,” kata Hernandez.

‘Bertanggung jawab atas tindakan Anda’

Hernandez mengingatkan semua warga Filipina yang tidak memiliki dokumen di Arab Saudi tentang kewajiban mereka untuk menghadapi konsekuensi dari tindakan mereka.

“Ketika mereka berada di negara tuan rumah, mereka benar-benar harus mengikuti peraturan, undang-undang imigrasi, undang-undang ketenagakerjaan di negara tersebut,” kata Hernandez. Dan ketika tiba waktunya untuk pergi, itulah waktunya untuk pergi. Jika mereka harus kembali, melalui proses biasa, melalui POEA (Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina) dan mendapatkan dokumen hukum yang tepat sehingga mereka dapat bekerja di sana tanpa ada masalah dengan hukum pemerintah tuan rumah,” ujarnya.

Bulan depan, pemerintah dan Arab Saudi diperkirakan akan menandatangani perjanjian bilateral mengenai perekrutan pekerja rumah tangga Filipina. Rosalinda Dimapilis-Baldoz, Menteri Tenaga Kerja, akan mengunjungi Arab Saudi pada 13 Mei untuk penandatanganan, Duta Besar Saudi untuk Manila Abdullah Al-Hassan mengatakan sebelumnya. dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Keluaran Hongkong