• May 23, 2024
RUU Imigrasi Boston May Torpedo

RUU Imigrasi Boston May Torpedo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengeboman di Boston mungkin telah mengubah perdebatan menuju ketakutan dan kebencian terhadap imigran

Sejauh ini, gumaman tersebut belum cukup keras untuk mendominasi perdebatan.

Namun, Anda harus merasakan bahwa setelah penangkapan tersangka kedua pengebom Boston, Dzhokhar Tsmaev, intensitas bisikan tersebut akan mulai meningkat.

RUU Imigrasi untuk melegalkan status 11 juta migran di Amerika Serikat berada dalam bahaya menjadi korban bom pressure cooker yang diledakkan oleh Tsarnaev bersaudara di dekat Copley Square.

“Mengingat kejadian minggu ini, penting untuk memahami kesenjangan dan celah” dalam sistem imigrasi, kata Senator Partai Republik Charles Grassley dari Iowa, anggota peringkat partainya di Komite Kehakiman Senat, dalam pidato pembukaan pada sidang pertama sidang. kata tagihan imigrasi. .

Grassley mengatakan dengar pendapat harus menyoroti kelemahan imigrasi AS, khususnya dalam memperkuat pemeriksaan keamanan untuk memastikan “mereka yang merugikan kita tidak menerima manfaat berdasarkan undang-undang imigrasi.”

Kita berharap masyarakat Amerika bisa lebih peka mengenai alasan di balik serangan tersebut dan tidak hanya menyalahkan imigran atas kekejaman yang terjadi.

Tapi ini adalah negara yang sama dimana orang-orang Sikh diserang setelah 9/11 karena sorban yang mereka kenakan dan karena beberapa orang Amerika yang sakit percaya bahwa mereka adalah Muslim.

Tapi kemungkinan besar hal ini tidak akan terjadi seperti itu.

Bagi kaum nativis dan mereka yang sangat menentang imigrasi ke Amerika Serikat, trik propaganda sederhananya adalah dengan menyalahkan pihak luar (alias imigran) atas masalah tersebut.

Apakah argumennya bodoh?

Anda yakin.

Tapi itu cukup sederhana untuk diikuti.

Logika keluar jendela

Anda bermain-main dengan pikiran orang-orang yang takut dan akan melakukan apa saja – membuang akal dan logika ke luar jendela – untuk percaya bahwa semua imigran harus dideportasi atau diusir ke luar negeri.

Hal itulah yang mereka lakukan terhadap Barack Obama ketika ia pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden, menyebutnya sebagai orang Arab, seorang Muslim, dan “orang lain” karena ia tidak berkulit putih.

Hal inilah yang dilakukan AS terhadap warga Amerika keturunan Jepang setelah Pearl Harbor, dengan menempatkan ribuan dari mereka di kamp-kamp interniran.

Mereka yang berusaha keras untuk melakukan reformasi imigrasi harus berjuang keras dua atau tiga kali untuk mendapatkan rancangan undang-undang yang dianggap semua orang sebagai sebuah kegagalan.

RUU yang telah memberlakukan masa berlaku kewarganegaraan selama 13 tahun dapat dengan mudah diperpanjang menjadi 15 atau bahkan 20 tahun.

Pengeboman di Boston mungkin telah mengubah perdebatan menuju ketakutan dan kebencian terhadap imigran. – Rappler.com

Rene Pastor adalah jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Beliau adalah lulusan Universitas Ateneo de Manila dan sedang menyelesaikan gelar Magister Hubungan Internasional di New School di New York. Rene juga seorang dosen di Middlesex County College.

Hongkong Pools