• May 24, 2024
PH menandai Jumat Agung dengan penyaliban tiruan

PH menandai Jumat Agung dengan penyaliban tiruan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para peniten Filipina menyalib diri mereka sendiri pada hari Jumat Agung, sebuah ritual yang tidak dianjurkan oleh Gereja Katolik

SAN FERNANDO, Filipina – Para peniten Katolik di Filipina mengulangi jam-jam terakhir Yesus Kristus pada hari Jumat Agung, tanggal 29 Maret, memukul punggung mereka dan memakukan diri mereka di kayu salib dalam ritual Pekan Suci yang mengerikan dan terus berlanjut meskipun ada penolakan dari gereja.

Wisatawan asing dan lokal berbondong-bondong ke pinggiran kota San Fernando, yang berjarak 90 menit berkendara dari Manila, untuk menyaksikan tontonan tahunan di mana “permainan gairah” Kristiani dibawakan secara ekstrem dan berlumuran darah.

Di sebuah lahan kosong di bawah terik matahari di San Juan County, paku panjang ditancapkan ke tangan dan kaki 4 pria yang bergiliran digantung di salib sementara para pelayan mendoakan mereka.

Di tempat lain di kota, pria berkerudung memukul punggung mereka yang berlumuran darah dengan kain dan cambuk bambu serta melakukan penebusan dosa atas dosa-dosa mereka sambil menyemprot penonton dengan noda darah.

Para penyembah berkomitmen untuk menjalani penyaliban tiruan sebagai imbalan atas hadiah dari Tuhan seperti kesembuhan orang yang dicintai yang sakit.

Untuk keluarga mereka

“Saya sudah terbiasa,” kata Alex Laranang (58), yang sudah ke-14 kalinya dipaku.

Laranang, seorang pria bertubuh pendek dan berkulit kecokelatan yang menjual roti panggang kepada penumpang bus, mengatakan: “Ini seperti jarum yang menembus tangan saya. Setelah dua hari saya siap untuk kembali bekerja.”

Sejauh ini, katanya kepada AFP, penderitaannya terbayar karena istri dan anak-anaknya menikmati kesehatan yang baik dan dia terus mendapatkan penghidupan yang baik.

“Saya melakukan ini demi keluarga saya, agar tidak ada yang sakit dan kelangsungan hidup saya. Saya hanya orang miskin. Tapi saya tidak meminta Tuhan untuk membuat saya kaya,” katanya.

Dia dan 3 pria lainnya meringis saat paku ditancapkan ke tangan mereka, tetapi mereka tetap menatap ke langit dan tampak kesurupan saat mereka masing-masing digantung di kayu salib hingga 10 menit.

Usai difoto, para pria tersebut berjalan menuju tenda medis sementara turis Barat berfoto.

BULACAN JUGA.  Pemuja Michael Katigbak dipaku di salib kayu saat ritual Jumat Agung di Paombong, Bulacan.  Foto oleh Manny Balbin

‘Terlalu banyak yang harus diambil’

Laki-laki di distrik lain di San Fernando juga harus menjalani cobaan berat pada hari Jumat dalam demonstrasi semangat keagamaan yang mendalam di Filipina, yang memiliki populasi Katolik Roma terbesar di Asia.

Charlotte Johanssen, 26, warga Manila, warga Manila yang berada di antara kerumunan penonton, mengatakan beberapa temannya yang berkunjung menganggap pemandangan itu terlalu berlebihan untuk dilihat.

“Saya punya teman yang merasa mual dan mual,” kata Johanssen, yang bekerja untuk kelompok bantuan di ibu kota Filipina.

“Ada yang kaget. Anda tidak bisa membayangkan bagaimana seseorang bisa mengalami rasa sakit seperti ini,” katanya.

Bahaya tetanus juga

Penyaliban tiruan telah berlangsung selama beberapa dekade meskipun ada penolakan resmi dari para uskup Katolik Filipina. Bahkan Departemen Kesehatan telah melarang praktik ini. (Baca: Penyaliban Jumat Agung: Tobat atau Tetanus?)

“Para uskup telah lama mengatakan bahwa mereka tidak menyetujuinya. Tapi orang-orang membuat sumpah seperti itu. Mereka mengorbankan diri mereka demi orang lain,” kata Pastor Francis Lucas, direktur eksekutif kantor media para uskup Filipina.

“Kita memiliki begitu banyak salib yang harus dipikul dalam hidup. Kami tidak harus memakai yang asli,” katanya kepada AFP.

Dalam pesan yang disampaikan oleh Radio Veritas yang dikelola gereja, presiden CBCP Uskup Agung Cebu Jose Palma mengatakan dia berharap umat Katolik lebih menekankan “semangat doa”. (Membaca: Jumat Agung: Kasih yang jauh lebih besar)

Umat ​​​​Katolik percaya bahwa Yesus Kristus melakukan penebusan dosa manusia melalui kematiannya di kayu salib. Yesus melakukan pengorbanan ini “sekali dan untuk selamanya”. menurut Katekismus Gereja Katolik, dan tidak boleh diulangi oleh siapa pun.

Bagi umat Katolik, Misa Kudus – bukan ritual Jumat Agung yang ditolak – adalah “peringatan Paskah Kristus, pemberian hadiah dan persembahan sakramental dari pengorbanan unik-Nya”.

Untuk penebusan dosa pada Jumat Agung, Gereja Katolik menetapkan puasa dan pantang, serta doa yang intens. (Baca: Hidangan Puasa Mahal dan Tujuan Mengalahkannya.) – dengan laporan dari Agence France-Presse dan Paterno Esmaquel II/Rappler.com

TONTONAN TAHUNAN.  Tiga pria dan dua wanita secara sukarela disalib di Paombong, Bulacan dalam ritual tradisional Jumat Agung yang menarik wisatawan sekaligus kritik.  Foto oleh Manny Balbin

Angka Keluar Hk