• May 23, 2024
Tampilan yang lebih aspiratif daripada fiksi ilmiah di The Host

Tampilan yang lebih aspiratif daripada fiksi ilmiah di The Host

MANILA, Filipina – Sementara teman-teman berharap bahwa “Sang penyelenggaras” penulis/sutradara Andrew Niccol — yang pernah mengerjakan film seperti ““Gattaca” Dan “Pertunjukan Truman” – akan membuat film yang menarik, dengan cepat menjadi jelas bahwa harapan mereka sia-sia.

Visual dalam pembukaannya menawan. Pemandangan kota, adegan kejar-kejaran, konsep dan ide baru yang diperkenalkan film ini patut diapresiasi.

Namun gambar yang indah jarang sekali cukup untuk memuat sebuah film naratif. Dan terkadang narasi tipis yang didukung oleh gambaran yang kuat lebih efektif daripada apa yang kita miliki di sini. Kami memiliki banyak fiksi ilmiah keren yang sedang dikerjakan, tetapi tidak menyajikan konsep atau cerita yang kuat. Di situlah letak masalahnya.

Bahan sumber film ini adalah novel dengan judul yang sama, yang ditulis oleh Stephenie Meyer, yang memberikan kisah “Twilight” kepada dunia. Jangan salah: jika Anda merasa ada kemajuan dalam hal ini, Anda tidak bisa melangkah lebih jauh lagi. Ini semua tentang cinta segitiga kecil (walaupun jenisnya berbeda, tetapi akan dibahas lebih lanjut nanti), penampilan yang penuh kerinduan, dan premis yang sering digunakan yang tidak cukup ditata ulang.

Sekali lagi saya bisa saja salah sepenuhnya. Di teater ketika saya menggeliat di tempat duduk saya dan berdoa agar filmnya segera selesai, sebagian besar penonton lainnya jelas-jelas terlibat, sedemikian rupa sehingga mereka menanggapi semua bagian dengan tatapan penuh kerinduan dan bubur sinetron.

Tapi eh, anggap saja saya jauh dari target demografi. Dalam keputusan Anda menonton film ini atau tidak, ambillah itu dipertimbangkan karena saya yakin ini adalah film yang akan menarik dan menghibur penonton tertentu. Namun, penonton fiksi ilmiah yang gemuk mungkin tidak banyak.

Tonton trailernya di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=UlpeRVPAEK0

Kita mendapatkan premis fiksi ilmiah yang familiar tentang penjambret tubuh yang menghuni manusia dan pada dasarnya mengambil alih planet ini. Terdapat sejumlah kecil perlawanan (walaupun tidak memberikan banyak perlawanan, seperti yang diperlihatkan dalam film), namun secara keseluruhan Bumi terkendali.

Sekarang ada banyak pertanyaan yang diajukan dengan premis seperti itu. Mengapa mengambil alih bumi? Apa yang bisa diperoleh? Mengingat bumi merupakan planet ke 9 yang diambil, apa tujuannya? Tampaknya “jiwa” itu hanya bersantai. Oke, keren, tapi kalau mereka begitu dingin, kenapa mereka begitu berniat menaklukkan ras alien?

Maksud saya, menyerbu bumi untuk mendapatkan sumber daya, menaklukkan, apa pun yang saya dapatkan. Namun tampaknya beberapa drive di sini tidak cocok. Hal ini terutama terjadi ketika beberapa “pencari” mempunyai fokus yang kuat dalam menghilangkan “perlawanan”.

Perlawanan adalah pertanyaan lain. Meskipun dunia telah jatuh ke tangan alien, karakter utama kita dan keluarganya awalnya terus tinggal di daerah terpencil bersama ayah mereka. Namun kawasan terpencil ini bisa diakses dengan sedan. Dan mereka hanya tinggal di sana sampai alien tiba, dan pada saat itu, mereka tidak memberikan perlawanan. Saya tidak mengerti rasa puas diri dari kelompok perlawanan, kesediaan mereka untuk bertahan hidup.

Lagi pula, saya mungkin menuntut hal-hal yang tidak ingin dipikirkan oleh film tersebut. Fokusnya adalah tuan rumah tituler dan “jiwa” yang menghuninya. Yang kami miliki adalah Saoirse Ronan masing-masing memerankan Melanie dan Wanda. Wanda mengendalikan tubuh, tapi Melanie memainkan kesadaran.

LEBIH BANYAK MELODRAMA DARIPADA SCI-FI.  Menyukai film ini sangat bergantung pada genre yang Anda sukai.  Gambar dari halaman Facebook 'Tuan Rumah'

Ini mungkin merupakan dinamika yang menarik, tetapi ada beberapa pilihan aneh yang dibuat di sini. Melanie berkomunikasi dengan Wanda, dan kami, melalui sulih suara. Teknik ini mungkin berhasil untuk beberapa momen komedi, tetapi secara keseluruhan rasanya hanya ada kehadiran yang menggerogoti Anda di sebagian besar film.

Saat Wanda berkomunikasi dengan Melanie, ia berbicara dengan lantang, artinya karakter tersebut sering berbicara sendiri. Saya memahami bahwa dia perlu berbicara sebanyak mungkin, tetapi itu adalah hal yang tidak nyaman untuk dipikirkan.

Di luar titik fokus yaitu Melanie/Wanda, perhatian yang lebih besar dari film ini – dan apa yang menurut saya melekat pada film tersebut bagi saya, namun memberikan formula kemenangan bagi penonton lain – adalah penekanan pada romansa. Melanie jatuh cinta dengan Jared, tapi dia hanya sadar dan tidak tahan membayangkan “tubuhnya” menciumnya, tapi Wanda-lah yang menciumnya.

Namun, Wanda jatuh cinta pada Kyle, sedangkan “tubuhnya” jatuh cinta pada Jared. Kyle jatuh cinta pada Wanda, namun dia dikutuk karena berada di tubuh Melanie. Karena itu. Ya. Itu.

Inilah yang menjadi fokus film ini. Ini cinta “segitiga” atau persegi, atau apa pun itu. Dua laki-laki, satu perempuan dengan dua kesadaran. Dan meskipun dunia telah diambil alih oleh alien dan perlawanan sedang memanen ladang dan yang lainnya, kami paling khawatir tentang anak-anak ini dalam tidak kurang dari 3 adegan yang terlihat di tengah hujan.

Sekarang jangan salah paham. Menurut saya, cerita fiksi ilmiah yang hebat harus membahas drama manusia dan juga pemikiran konseptual. Hal-hal kecil, cinta yang ditemukan di tengah kehancuran, kegigihan menghadapi kiamat, itulah yang memberi kita wawasan tentang kondisi manusia. Masalah dengan “The Host” adalah fokus dan pentingnya aspek romansa di atas hal lain.

Tonton wawancara dengan para pemeran di sini:

Menurut saya, ada dua hal: masalah keseimbangan dan rasa. Fiksi ilmiah yang hebat juga didasarkan pada kisah cinta dan sejenisnya. Namun kecenderungan “The Host” sejauh ini dalam mendukung romansa tampaknya tidak adil dalam parameter film yang lebih besar. Itu juga bermasalah, karena pembangunan film yang dilakukan dunia terasa – bagi saya – kurang matang.

Juga tidak membantu bahwa eksekusi romannya agak kekanak-kanakan dan di bawah standar. Tidak pernah dijelaskan mengapa karakter menyukai satu sama lain, kecuali, mereka adalah orang terakhir di dunia dan mereka menarik. Sekali lagi, itu sudah cukup.

Jadi saya kira saya masih terjebak mencari tahu film ini. Ini membuat saya bosan tanpa akhir, dan meskipun durasinya kurang dari dua jam, saya merasa seperti saya bekerja keras melewati 3 jam. Ada begitu banyak adegan yang tidak perlu, penampilan yang lambat, penuh kerinduan, dan sejenisnya. Tetap saja, menurutku ada seseorang yang menyukai film semacam ini.

Bahkan, saya yakin saya termasuk minoritas orang yang tidak mendapatkannya. Tapi itu tidak berhasil bagi saya karena fiksi ilmiahnya tidak solid, romansanya tidak menarik bagi saya karena lebih merupakan melodrama daripada drama, dan film tersebut umumnya bergerak terlalu lambat dan tanpa dorongan yang cukup.

Tetap saja, orang-orang di teater menyukainya. Saya bisa saja salah besar dalam hal itu, sama seperti saya bisa salah besar dalam “Twilight”.

Saya pikir itu akan membantu Anda mengambil keputusan. Di sisi manakah Anda berada dalam jurang “Twilight”? – Rappler.com


Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Toto HK