• June 12, 2024
PH menginginkan perubahan haluan di Kamboja terhadap Scarborough

PH menginginkan perubahan haluan di Kamboja terhadap Scarborough

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Istana ingin Kamboja menyadari pentingnya pembahasan sengketa Scarborough Shoal, serta isu-isu Tiongkok Selatan lainnya, bagi kawasan ASEAN.

MANILA, Filipina – Istana ingin Kamboja mempertimbangkan kembali sikapnya terhadap sengketa Scarborough Shoal antara Filipina dan Tiongkok, serta masalah lain seputar Laut Cina Selatan, kata juru bicara istana pada Selasa, 17 Juli.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, merujuk pada keputusan Kamboja bagi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) untuk tidak mengeluarkan pernyataan bersama pada pertemuan para menteri luar negeri ASEAN untuk pertama kalinya.

Kamboja, ketua pertemuan para menteri luar negeri ASEAN, menentang dikeluarkannya pernyataan bersama tersebut, yang awalnya Filipina ingin menyebutkan sengketa Scarborough Shoal. Menteri Luar Negeri Albert del Rosario mengatakan dia hanya ingin pernyataan tersebut mencakup diskusi tentang sekolah yang disengketakan tersebut. (Baca: PH mengecam Kamboja atas KTT ASEAN.)

“Kami berharap saluran diplomatik kami dapat meyakinkan Kamboja untuk mempertimbangkan Filipina dan melihat bahwa hal itu demi kepentingan terbaik Asean secara keseluruhan,” kata Lacierda, mengutip klaim Kamboja bahwa perselisihan tersebut bersifat bilateral dan bukan bersifat regional.

Dengan tetap berpegang pada pendirian bahwa ini adalah perselisihan bilateral, jelas Lacierda, Asean akan dipertanyakan. “Bagaimana kita bisa menyelesaikan isu-isu internasional dan global, berdiskusi ketika kita tidak bisa memperbaiki halaman belakang kita sendiri? Jadi ini adalah sesuatu yang harus kita lihat.”

negara-negara ASEAN lainnya

Lacierda mencatat Vietnam juga menyatakan protes atas tidak diterbitkannya komunike bersama pada Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN.

“Mengenai negara-negara lain, kami belum tahu,” katanya, seraya menunggu keputusan Departemen Luar Negeri Filipina apakah Filipina akan mendorong negara-negara ASEAN lainnya untuk bersuara mengenai tidak adanya pernyataan bersama ASEAN.

Sementara itu, Filipina masih mempelajari kemungkinan pemindahan kapal ke Scarborough Shoal, kata Lacierda. Prinsip dasarnya, kata dia, adalah mengurangi ketegangan di kawasan.

Yang terbaru di Laut Cina Selatan melibatkan armada besar kapal penangkap ikan Tiongkok. Filipina sedang memeriksa apakah kapal penangkap ikan tersebut beroperasi di zona ekonomi eksklusif negaranya – dalam hal ini pemerintah akan mengajukan protes diplomatik terhadap Beijing. (Baca: PH memperingatkan Tiongkok: Jauhi Spratly.) – Rappler.com

Angka Sdy