• June 23, 2024
PH menyambut baik kontrak pekerja rumah tangga baru di negara-negara Teluk

PH menyambut baik kontrak pekerja rumah tangga baru di negara-negara Teluk

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meski begitu, Human Rights Watch yang berbasis di New York mengatakan kontrak standar tidak bisa menggantikan perlindungan hukum ketenagakerjaan dan reformasi kelembagaan

MANILA, Filipina – Menteri Tenaga Kerja Rosalinda Baldoz berharap bahwa model kontrak baru bagi pekerja rumah tangga migran yang menetapkan standar dasar ketenagakerjaan di kawasan Teluk akan “segera mengakhiri hari-hari pelecehan dan eksploitasi” yang mereka derita.

Baldoz menyambut baik langkah Dewan Kerjasama Teluk (GCC) yang beranggotakan enam orang pada hari Kamis, 27 November, dan mengatakan bahwa kontrak standar tersebut memiliki “implikasi positif yang luas.”

Kontrak baru tersebut kini menetapkan hari libur mingguan, cuti tahunan, hak untuk tinggal di luar rumah majikan, batas hari kerja 8 jam, ganti rugi akhir kerja, upah lembur maksimal dua jam setiap hari, dan larangan bekerja. penyitaan paspor bagi pekerja rumah tangga asing.

Kepala buruh tersebut bersama kontingen Filipina di Kuwait selama pertemuan tingkat menteri ke-3 Dialog Abu Dhabi (ADD) selama dua hari yang berakhir pada hari Kamis.

“Ini merupakan dorongan bagi upaya kami untuk memastikan peningkatan perlindungan bagi kesejahteraan, keselamatan dan kesejahteraan pekerja rumah tangga Filipina,” kata Baldoz, ketua ADD selama dua tahun terakhir.

Terdapat sekitar 2,4 juta pekerja sementara Filipina yang terdaftar di kawasan Teluk, dan 300.000 lainnya merupakan penduduk tetap atau imigran tidak berdokumen.

Tidak ada pengganti hukum ketenagakerjaan

Baldoz menyerukan penerapan hukuman terhadap “perekrut yang tidak peduli, perantara oportunistik, dan majikan yang kejam” yang menganiaya pekerja rumah tangga Filipina. Hukuman tersebut, katanya, harus mencakup larangan mempekerjakan pekerja asing.

Kontrak baru yang diadopsi oleh GCC masih gagal mengatasi permasalahan utama hak-hak buruh yang dihadapi oleh pekerja rumah tangga migran di seluruh wilayah, kata Rothna Begum dari Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di New York.

“Kontrak bukanlah pengganti perlindungan hukum ketenagakerjaan. Negara-negara GCC mengecualikan sebagian atau seluruhnya pekerja rumah tangga dari undang-undang ketenagakerjaan mereka,” kata Begum kepada Rappler.

Namun, Jamal al-Dossari, direktur jenderal Otoritas Ketenagakerjaan Publik Kuwait, mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa beberapa negara di kawasan ini sudah memiliki “undang-undang yang lebih baik bagi pekerja” dibandingkan kontrak yang disetujui oleh para menteri negara-negara Teluk.

Meski begitu, Begum mengatakan negara-negara GCC juga harus mereformasi sistem sponsor visanya, yang dikenal sebagai kafala yang mencegah pekerja migran berganti majikan sesuka hati.

Pembentukan satuan tugas pengawasan ketenagakerjaan dan penghapusan kafala Sistem ini adalah “langkah-langkah yang diperlukan,” katanya, “tanpanya kontrak semacam itu tidak akan banyak membantu melindungi pekerja rumah tangga dari pelecehan.”

Itu kafala Sistem ini mengikat status visa atau izin kerja pekerja migran dengan majikannya, sehingga majikan bisa mendapatkan kontrol berlebihan terhadap pekerja asing tersebut.

Hal ini, kata Begum, menjebak pekerja dan membuat mereka enggan menyampaikan keluhan.

“Jika mereka keluar, mereka akan dihukum dengan tuduhan ‘penghindaran’ dan dikenakan deportasi, kemungkinan denda dan bahkan larangan masuk kembali,” tambah Begum.

Namun, dia mengakui bahwa kontrak tersebut merupakan kemajuan yang signifikan terhadap kondisi ketenagakerjaan saat ini bagi pekerja migran di negara-negara Teluk.

“Langkah baru ini menunjukkan bahwa GCC bersedia menunjukkan bahwa mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi pekerja migran,” ujarnya.

Begum menegaskan bahwa tekanan kuat dari organisasi non-pemerintah dan serikat pekerja terhadap hak-hak pekerja harus terus berlanjut, karena “kontrak saja tidak cukup untuk sepenuhnya melindungi pekerja rumah tangga.” – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Gambar wanita sedang menyetrika pakaian melalui ShutterStock.

Togel SDY