• February 23, 2024
PH, rancangan perjanjian militer AS untuk tinjauan Aquino

PH, rancangan perjanjian militer AS untuk tinjauan Aquino

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Duta Besar Filipina Jose Cuisia Jr. mengatakan dia menantikan kemungkinan penandatanganannya selama kunjungan Presiden AS Barack Obama pada akhir April

MANILA, Filipina – Panel Filipina yang merundingkan perjanjian dengan Amerika Serikat akan menyampaikan rancangan perjanjian mereka kepada Presiden Benigno Aquino III setelah selesainya perundingan putaran ke-8 pada hari Jumat, 11 April.

“Putaran ini telah membawa kita lebih dekat untuk menemukan konsensus penuh, dan rancangan ketentuan mengenai poin-poin penting peningkatan kerja sama pertahanan akan diserahkan kepada presiden untuk ditinjau,” kata Pio Lorenzo Batino, ketua panel menteri pertahanan.

Batino mengatakan Filipina “siap untuk meningkatkan tingkat kerja sama pertahanan.” Perjanjian bertajuk Enhanced Defense Cooperation (EDC) tersebut antara lain dimaksudkan untuk memungkinkan peningkatan kehadiran pasukan AS di Filipina, memberi mereka lebih banyak akses ke pangkalan militer dan memungkinkan mereka membangun fasilitas di dalam pangkalan tersebut.

Lihat postingan di bawah ini.

Duta Besar Filipina Jose Cuisia Jr. mengatakan dia menantikan kemungkinan penandatanganannya selama kunjungan Presiden AS Barack Obama pada akhir April. (BACA: Obama Kunjungi PH 28 April)

“Saya berharap akan ada kesimpulan sebelum kunjungan Presiden Obama,” kata Cuisia kepada wartawan di Manila. “Perjanjian ini akan memungkinkan kita membangun posisi pertahanan minimum yang kredibel. Bukan sekedar latihan, tapi mudah-mudahan kedepannya bisa mendapat lebih banyak perlengkapan,” imbuhnya.

Basis de facto?

Pembicaraan dimulai pada Agustus 2012 atas permintaan Filipina, yang bergantung pada bantuan AS untuk menanggapi meningkatnya ketegangan di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan). Batino mengatakan kesepakatan itu “akan terjadi memberikan manfaat yang signifikan bagi Filipina” dalam modernisasi militer, perolehan postur pertahanan minimum yang kredibel, dan bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana (HADR).

Di tengah kritik bahwa perjanjian tersebut akan memungkinkan adanya “pangkalan de facto” AS di Filipina, panel tersebut berpendapat bahwa perjanjian tersebut hanya bersifat sementara dan berlaku kurang dari 20 tahun. Rincian rancangan perjanjian tidak dibagikan, namun panelis sebelumnya mengungkapkan rinciannya.

Pembicaraan tersebut menemui jalan buntu tahun lalu ketika Amerika ingin membatasi akses pasukan Filipina ke fasilitas yang akan mereka bangun di sini. Berdasarkan hasil perundingan putaran ke-7, “otoritas Filipina” kini akan diberi akses. (BACA: Akses dasar: AS memberikan akses PH ke fasilitas)

Fasilitas tersebut akan dibangun oleh AS pada “atas undangan Filipina dan dengan penuh hormat terhadap Konstitusi Filipina dan undang-undang Filipina,” menurut pernyataan panel.

Senator Miriam Defensor Santiago sebelumnya berpendapat bahwa perjanjian tersebut harus diratifikasi oleh Senat. Panel tersebut menyatakan bahwa perjanjian ini hanyalah implementasi dari perjanjian yang sudah ada dengan AS – Perjanjian Pertahanan Bersama dan Perjanjian Kekuatan Kunjungan. (MEMBACA: Militan menyerbu kamp untuk memprotes perundingan AS-PH)

“Amerika Serikat telah sepakat bahwa peralatan dan material apa pun yang dibawa ke negaranya oleh militer AS “tidak termasuk senjata nuklir,” tambah pernyataan itu.

Selain Batino, anggota panel Filipina lainnya adalah Duta Besar Lourdes Yparraguirre, Duta Besar J. Eduardo Malaya, Wakil Menteri Kehakiman Francisco Baraan III dan Asisten Sekretaris DND untuk Pengkajian Strategis Raymund Jose Quilop.

Pada tahun 1991, Senat Filipina menolak perjanjian yang akan memperpanjang masa tinggal pasukan AS di pangkalan militer AS di sini. Perjanjian ini mengakhiri kehadiran militer AS di negara tersebut dan menutup pangkalan-pangkalan utama AS di Clark di Pampanga dan Subic di Zambales. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini