• February 29, 2024
PH terus mengalihkan penerbangan setelah kegagalan peluncuran rudal Korea Utara

PH terus mengalihkan penerbangan setelah kegagalan peluncuran rudal Korea Utara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina terus mengalihkan penerbangan pasca kegagalan peluncuran roket Korea Utara. Para pejabat mengatakan akan menjadi “penyesuaian besar” jika mengubah rute penerbangan lagi.

MANILA, Filipina – Filipina terus mengalihkan penerbangan bahkan setelah kegagalan peluncuran roket Korea Utara.

Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC) mencabut deklarasi zona larangan terbang, larangan berlayar, dan larangan memancing di mana puing-puing dari jadwal peluncuran roket Korea Utara diperkirakan akan berjatuhan. Pengumuman tersebut disampaikan NDRRMC setelah AS, Jepang, dan Korea Selatan menyatakan peluncuran roket Pyongyang pada Jumat, 13 April, gagal.

Namun Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) menyatakan akan terus mengalihkan penerbangan hingga Senin, 16 April. Zona larangan terbang akan berlaku mulai 12 April hingga 16 April.

Floramel Joy Songsong, juru bicara CAAP, mengatakan dalam sebuah wawancara di radio dzBB bahwa badan tersebut akan terus menerapkan zona larangan terbang antara pukul 05:00 dan 13:00. Zona tersebut meliputi area 190 mil laut (352 kilometer) timur laut Sta. Ana, Cagayan dan 150 mil laut (278) sebelah timur Pulau Polilio, Quezon.

“Akan lebih besar penyesuaiannya jika tiba-tiba kami mengubah rute lagi karena jadwalnya sudah ditentukan,” ujarnya dalam bahasa Filipina.

“Karena ini proses transfer informasi, maka zona larangan terbang masih akan kami terapkan hingga 16 April. Toh, tinggal beberapa hari lagi dan pengalihan rutenya hanya pada pagi hari.”

Sekitar 20 penerbangan dialihkan dari 12-16 April, periode ketika Korea Utara menjadwalkan peluncuran roketnya.

CAAP mengatakan pihaknya telah menutup sementara tiga koridor udara timur laut, yang mengakibatkan tambahan waktu perjalanan 20 menit bagi maskapai penerbangan tersebut.

Maskapai tersebut antara lain Philippine Airlines, Cebu Pacific, All Nippon Airways, Japan Airlines, Korean Airlines, Garuda Indonesia dan Delta Airlines.

Meskipun ada peringatan dari komunitas internasional, Korea Utara tetap melanjutkan peluncuran roketnya pada Jumat pagi.

Namun, AS, Korea Selatan, dan Jepang mengatakan peluncuran tersebut gagal, dan roketnya pecah dalam beberapa menit pertama.

Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan darurat pada hari Jumat untuk membahas peluncuran roket tersebut.

Korea Utara mengatakan roket itu dimaksudkan untuk menempatkan satelit cuaca ke orbit.

Namun, Washington dan negara-negara lain menduga peluncuran tersebut merupakan kedok untuk uji coba rudal balistik jarak jauh, yang melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB. – Rappler.com

SDY Prize