• February 25, 2024
Corona dan isu ‘bikini’ Facebook

Corona dan isu ‘bikini’ Facebook

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Hakim Renato Corona memperingatkan agar tidak melemahkan demokrasi, mengklaim adanya pelecehan

MANILA, Filipina – Ketika seorang siswa Cebu tidak diizinkan oleh sekolahnya untuk berpartisipasi dalam wisuda karena foto dirinya yang berbikini di Facebook, banyak orang Filipina menyatakan kemarahannya atas apa yang mereka yakini sebagai pelanggaran terhadap kebebasan berekspresinya.

Namun Ketua Hakim Renato Corona punya pandangan berbeda terkait masalah tersebut.

Ketua hakim percaya bahwa alasan mengapa siswa tersebut pada akhirnya tidak diizinkan menghadiri wisuda ada hubungannya dengan sidang pemisahan diri terhadapnya.

Meskipun ada perintah penahanan sementara (TRO) yang dikeluarkan oleh pengadilan regional di St. Louis. Theresa’s College (STC) memerintahkan siswanya untuk berpartisipasi dalam upacara, STC tidak menaati perintah tersebut dan mengusir siswa tersebut serta orang tuanya pada hari kelulusannya.

Corona mengatakan, keputusan sekolah tersebut merupakan akibat dari sikap tidak hormat pemerintah terhadap pengadilan tinggi.

“Tidak menghormati dan menentang perintah Mahkamah Agung memperkuat sekolah Cebu untuk tidak mengikuti TRO,” kata Corona dalam acara yang diselenggarakan oleh Asosiasi Hakim RTC Batangas, Asosiasi Hakim Pengadilan Tingkat Pertama Batangas, Inc., dan Pengacara Terpadu Filipina (IBP) ), Rabu, 11 April.

Ia juga mengatakan perlawanan tersebut merupakan tanda melemahnya sistem peradilan akibat sidang pemakzulan.

peringatan Korona

Ketua Mahkamah Agung yang kontroversial ini menekankan pentingnya menjaga independensi peradilan sebagai faktor penting dalam menjamin demokrasi yang kuat.

“Jika rasa hormat terhadap pengadilan dan proses peradilannya hilang atau terus melemah, tidak ada hukum yang bisa menyelamatkan kita sebagai masyarakat,” katanya, mengutip mantan presiden American Bar Association William Gosset.

Anggota Kongres Batangas Hermilando Mandanas sependapat dengan Corona, mengatakan Konstitusi telah dieksploitasi untuk politik partisan. Mandanas tidak menandatangani pengaduan terhadap Ketua Mahkamah Agung.

Dalam pidato yang disampaikan pada hari yang sama pada peresmian Universitas Centro Escolar (CEU), Presiden Benigno Aquino III mengatakan dia tidak berencana melemahkan sistem peradilan.

“Saya tidak bermaksud menghancurkan kredibilitas lembaga peradilan. Saya masih yakin masih banyak hakim, pengacara, dan panitera yang jujur, berprinsip, dan berpegang pada kebenaran,” ujarnya.

Namun, Presiden mengatakan pemerintahannya sedang mengupayakan reformasi peradilan yang akan mempercepat penyelenggaraan peradilan dan mengubah pola pikir pegawai peradilan.

Korban pelecehan

Dalam pesannya, Corona juga mengatakan kepada lebih dari 800 hakim, pengacara, dan mahasiswa hukum bahwa ia adalah korban pelecehan, rumahnya diawasi dan metode komunikasinya disadap.

Dia menyebut pelecehan terhadap dirinya sebagai akibat dari “kepresidenan yang ambisius, tanpa belas kasihan, tanpa hati nurani,” seperti yang dikatakan sejarawan Gregorio Zaide.

Mandanas menambahkan, DPR, khususnya 188 solon yang menandatangani, merupakan korban pemerintah yang juga terpaksa menandatangani gugatan pemakzulan.

Dia yakin, sikapnya yang tidak mau bekerja sama menyebabkan hilangnya jabatan ketua Komite Sarana dan Prasarana DPR sehari setelah dia menolak untuk menandatangani. Ia digantikan oleh wakil Davao Isidro Ungab.

Mandanas juga mengimbau masyarakat untuk tidak memilih 188 anggota kongres pada pemilu 2013, jika menginginkan kebenaran dan keadilan.

Aquino menertawakan tuduhan Corona, yang dia ibaratkan seperti “film aksi atau drama”, dan mengatakan dia akan berdoa untuk hakim agung. – Rappler.com

Nomor Sdy