• May 24, 2024
PH tidak mempunyai akses terhadap tahanan Sabah

PH tidak mempunyai akses terhadap tahanan Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malaysia terus mengabaikan permintaan Filipina agar pejabat Filipina mengunjungi tahanan

MANILA, Filipina – Meskipun mengizinkan tim Filipina memasuki Sabah, Malaysia terus menolak masuknya warga Filipina yang ditahan karena dugaan keterlibatan dalam perjuangan yang sedang berlangsung di negara itu, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada Rabu 13 Maret.

“Ini adalah bagian dari tugas kami (…) untuk mengetahui apa yang terjadi pada rakyat kami, di mana pun mereka berada (dan) tindakan meminta akses penuh dari pemerintah Malaysia adalah bagian dari mandat ini,” kata Raul Hernandez, juru bicara DFA. , kata wartawan.

Hernandez menekankan bahwa “(kami ingin) bertemu dan berbicara dengan orang-orang kami yang ditahan (…) sehingga kami dapat mengetahui kondisi mereka dan mengetahui bantuan apa yang dapat kami berikan kepada mereka.”

DFA telah berulang kali meminta Malaysia memberikan akses terhadap para tahanan, namun semua permintaan sejauh ini diabaikan. Malaysia sebelumnya mengatakan sejauh ini pihaknya telah menangkap lebih dari 60 warga Filipina yang terlibat dalam pertempuran tersebut.

Ketika ditanya apakah penolakan Malaysia mungkin ada hubungannya dengan dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap Filipina, Hernandez mengatakan pada hari Selasa bahwa “sulit untuk menarik kesimpulan seperti itu karena kita mungkin hampir dituduh.”

Departemen ini menanggapi tuduhan tersebut dengan serius, namun menegaskan bahwa setiap laporan harus didokumentasikan, dikonfirmasi dan divalidasi sebelum diserahkan kepada pihak berwenang Malaysia.

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Malaysia menyebut serangan itu sebagai sebuah “peringatan” yang akan mengarah pada peningkatan keamanan di perbatasan laut negara tetangga yang terkenal rawan itu.

Perdana Menteri Najib Razak menambahkan bahwa pengamanan perbatasan merupakan “tantangan besar” karena garis pantai negara bagian Sabah di bagian timur yang panjang dan pergerakan orang yang sudah berlangsung berabad-abad antara negara bagian Sabah dan negara tetangga, Filipina selatan.

“Ini adalah peringatan. Ada kesenjangan dalam hal kemampuan kami, namun kami berharap kami dapat menutup kesenjangan tersebut,” kata Najib dalam wawancara yang diterbitkan di surat kabar New Straits Times.

“Garis pantai Sabah, misalnya, sungguh luar biasa luasnya,” katanya. (Baca: Sabah ‘panggilan untuk membangunkan’)

Namun, Malaysia mengizinkan pejabat konsulat Filipina dan perwakilan berbagai lembaga pemerintah untuk mengunjungi dan memberikan bantuan kepada warga sipil Filipina yang tidak terlibat dalam pertempuran tersebut.

Sekitar 500 warga Filipina – baik penduduk setempat maupun imigran tidak berdokumen – saat ini tinggal di pusat evakuasi di Sabah, sementara sekitar 2.000 orang meninggalkan wilayah tersebut setelah konflik meletus sebulan lalu. Sebagian besar pengungsi – lebih dari 500 orang – tiba di Bongao, Tawi-Tawi pada Rabu pagi. – dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com

Keluaran HK