• March 5, 2024
PH, Tiongkok akan menghindari ‘kekerasan’

PH, Tiongkok akan menghindari ‘kekerasan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino mengatakan dia yakin bisa menyelesaikan kebuntuan antara Manila dan Beijing terkait Scarborough Shoal

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III tetap berharap perselisihan antara Manila dan Beijing terkait insiden di Scarborough Shoal akan diselesaikan secara diplomatis, karena kedua negara merupakan penandatangan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Tn. Aquino juga mengatakan kepada wartawan bahwa pada hari Selasa, 10 April, ia bertemu dengan para pejabat Angkatan Darat dan Penjaga Pantai untuk menguraikan aturan-aturan keterlibatan untuk mencegah “letusan kekerasan” di wilayah yang disengketakan.

Ketika ditanya apakah ia masih yakin untuk menyelesaikan kebuntuan tersebut, ia berkata: “Tiongkok telah mengatakan bahwa kita harus menyelesaikannya dengan mempertimbangkan hukum internasional yang mengatur situasi seperti itu. Dan mereka setuju bahwa Unclos ikut ambil bagian dalam hal tersebut. Kami berdua adalah penandatangan Unclos.” . Tidak ada yang akan mendapat keuntungan jika kekerasan terjadi di sana. Jadi kami berharap (resolusi) akan terjadi.”

Dia mengatakan bahwa Filipina “benar-benar mendukung resolusi di tingkat diplomatik.”

Presiden mengatakan dia memanggil duta besar Tiongkok Ma Keqing pada hari Selasa mengenai insiden tersebut, dan bahwa utusan Tiongkok dipanggil lagi pada hari Rabu oleh Menteri Luar Negeri Albert del Rosario untuk menyampaikan posisi Filipina mengenai insiden tersebut.

“Yang penting adalah menjaga kedaulatan kita. Kita tidak bisa memberikannya begitu saja. Dan tentu saja kita tidak punya siapa pun untuk diandalkan selain diri kita sendiri. Oleh karena itu, kami telah berbicara dengan semua pihak yang terlibat – Angkatan Bersenjata dan bahkan Penjaga Pantai – sehingga apa yang disebut ‘Aturan Keterlibatan’ menjadi jelas, untuk memastikan tidak akan terjadi kekerasan,” katanya.

Presiden mengatakan bahwa situasinya “akan terlihat lucu jika tidak terlalu tegang” karena posisi yang diambil oleh Tiongkok dan Filipina serupa – keduanya mengklaim bahwa Scarborough Shoal berada dalam wilayah masing-masing – dan bahwa Beijing adalah Kuasa Usaha Filipina yang dipanggil. kasus-kasus tersebut.

“Kami bilang itu dalam wilayah kedaulatan kami, apa yang kami lakukan sudah sewajarnya, kenapa masuk wilayah kami? Apa yang mereka sampaikan kepada tuntutan kami, sejauh yang saya pahami, adalah… Tiongkok mengklaim Scarborough Shoal, yang menurut mereka merupakan wilayah tak terbantahkan mereka dan mereka memprotes masuknya kapal kami ke sana. Jadi kami mengatakan hal yang sama, tetapi dengan pandangan yang berlawanan,” ujarnya. – Rappler.com

Keluaran Sidney