• April 15, 2024
Phil General Insurance Summit ke-11: Mengasuransikan tertanggung

Phil General Insurance Summit ke-11: Mengasuransikan tertanggung

Reynaldo A. De Dios telah melakukannya lagi, seperti dijelaskan oleh Komisaris Asuransi Emmanuel Dooc dalam pidato utamanya, “berkali-kali”.

Tanggal 23 April lalu, di InterContinental Hotel di Makati City, De Dios berkumpul lagi untuk acara ke-11st Pertemuan Puncak Asuransi Umum Filipina para pemangku kepentingan industri asuransi di negara tersebut—setiap orang yang telah terlibat dalam menghadapi, melakukan mitigasi, menyerap dan memulihkan risiko dan bencana yang baru-baru ini menyelimuti negara dan perairan kita.

Sesi pagi dipimpin oleh Ramon Y. Dimacali, presiden dan CEO Federal Phoenix Assurance Company, sedangkan sesi sore dipimpin oleh Herminia Jacinto, presiden Institut Asuransi untuk Asia dan Pasifik.

Informasi terkini mengenai pasar asuransi umum dan reasuransi Filipina yang menjadi pembuka pertemuan ini disampaikan oleh Mr. Emmanuel Que, Ketua Asosiasi Perusahaan Asuransi dan Reasuransi Filipina Eng. (PIRA Inc.) dan Tn. Roberto Crisol, presiden dan CEO reasuransi nasional. Perusahaan Filipina.

Dengan menggunakan skenario produksi film dalam proses sebagai platform, Que membahas bagaimana persyaratan hukum baru-baru ini untuk meningkatkan modal, kenaikan biaya menjalankan bisnis (pajak yang terkontaminasi melebihi batas yang harus dihindari oleh Komisaris Pendapatan Internal Kim Henares), dan hal-hal yang mengkhawatirkan frekuensi tsunami dan banjir telah berkontribusi terhadap bisnis yang “buruk” (yaitu menantang) bagi perusahaan asuransi.

Untuk gambaran umum mengenai keadaan bisnis reasuransi, Crisol melihat menu kebutuhan dan keinginan reasuradur, seperti:

  • insentif untuk lebih mendorong pendirian kantor pusat di luar Metro Manila, serta mempercepat merger perusahaan asuransi,
  • pelaksanaan cepat oleh pemerintah atas proyek-proyek infrastruktur besar yang dirancang untuk mengurangi dampak bencana alam, dan
  • kemauan politik dan pelaksanaan program untuk memindahkan masyarakat dari daerah rawan bencana.

Kemudian dilanjutkan analisa mendalam terhadap 3 pokok perhatian seminar, yaitu:

  • fenomena meningkatnya urbanisasi;
  • semakin intensifnya kemarahan ibu pertiwi sebagaimana tercermin dalam bencana alam yang terjadi belakangan ini serta perubahan cuaca dan iklim yang mengganggu; Dan
  • meningkatnya dan dampak buruk kejahatan dunia maya, sebuah kategori kejahatan baru yang membuat elemen penting perbatasan wilayah menjadi tidak relevan lagi.

Bidang minat pertama – pertumbuhan kota yang tampaknya terus berlanjut – sering kali diberi label “urban sprawl”. Arturo G. Corpus, wakil presiden senior Ayala Land Inc., menyebut lahan tersebut “berisiko tinggi” dalam hal ini. Dia menyebutkan 6 strategi yang diperlukan untuk mengatasi kesulitan ini. Dia menangani kebutuhan penggunaan lahan dan perencanaan strategis; perencanaan sistem garis hidup; pengelolaan stok bangunan; perencanaan metropolitan dan regional; pengelolaan daerah aliran sungai dan wilayah sungai; dan keberlanjutan dalam pendidikan, pendidikan publik dan penyertaan dalam model bisnis mengenai perlunya pengurangan risiko.

Sherwin Parungao, Analis Bencana di Analytics Aon Benfield Singapura, setelah menyebutkan pro dan kontranya, menyimpulkan bahwa “urbanisasi harus dilihat sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi dan kemajuan manusia.. ..hanya jika kita memahami caranya mengelola risiko secara efektif.”

Area fokus kedua – perubahan iklim – berdampak pada semua orang kecuali Peter Book, dari Guy Carpenter, yang berkonsentrasi pada dampak mendalam, yaitu ketahanan pangan. Ia berbicara tentang “pengurangan risiko” pertanian, sektor yang paling rentan terhadap ketidakstabilan udara. Memperhatikan bahwa permintaan akan produk pertanian terus meningkat, meskipun lahan dan air tampaknya terbatas, ia menetapkan, antara lain, poin-poin tindakan, menyambut transfer teknologi dari dalam (atau impor), pembelajaran selektif dari pengalaman masyarakat sekitar, dan, melalui sikap umum terhadap perencanaan ke depan, untuk memutuskan “memulai sesuai keinginan Anda untuk menyelesaikannya”.

Edisi ke-3 KTT ini adalah orang baru di blok ini, seorang penindas yang berjalan di tengah jalan sambil mengacungkan senjata jahatnya yang disebut kejahatan dunia maya. Ketergantungan global pada teknologi – sebuah sistem pengumpulan, pengumpulan, dan agregasi data yang luas melalui kabel dan gelombang yang saling bersilangan – telah membuka sebuah dunia baru bagi para penjahat untuk membuat kekacauan pada sistem orang-orang baik; tujuannya adalah untuk melanggar integritas data saat disimpan atau dipindahkan untuk pengambilan keputusan yang berarti.

Mengurangi risiko gangguan data, terutama di Filipina, yang merupakan negara tujuan outsourcing proses bisnis teratas, telah menjadi sebuah kebutuhan. Mike Gault, CEO dan pendiri Guardtime, mengutip penelitian dari Lloyds of London, menunjukkan bahwa pengamanan integritas data menduduki peringkat nomor 2 dalam kekhawatiran sebagian besar dewan.

Gault menyarankan bahwa pendekatan terbaik adalah dengan menerapkan mitigasi risiko, pencegahan risiko, dan standar praktik keamanan terbaik, dan, sebagai ilustrasi, ia mengutip keberhasilan infrastruktur tanpa kunci di Estonia. Sikap seperti ini sangat diperlukan untuk memenuhi standar yang, menurut Susana Lam, direktur pelaksana AM Best Asia-Pacific Ltd., lembaga pemeringkat mengharapkan negara-negara untuk mengadopsinya sebagai SOP mengingat perubahan lingkungan asuransi global.

Lalu bagaimana industri asuransi menanggapi permasalahan yang timbul akibat meningkatnya urbanisasi, perubahan iklim dan cuaca, serta kejahatan dunia maya? Jawabannya ada pada 3 P: manusia, dompet dan persiapan.

Melompati kurva bakat adalah salah satu tindakan yang dilakukan Mr. Julien Parasie, kepala bagian asuransi Mazars Asia Pasifik, mendukung hal ini. Pekerjaan di industri asuransi harus dilihat sebagai pekerjaan yang menarik, menguntungkan dan memuaskan untuk menarik talenta-talenta terbaik, seperti halnya industri perbankan dan konsultasi.

Adi Richard Hazan, Executive Chairman Catalytics Asia, berbicara tentang penilaian risiko holistik, yaitu penilaian risiko yang dihadapi suatu bisnis tidak secara terpisah, namun secara bersama-sama, yang seolah-olah semua item meresap ke dalam neraca. Keseluruhan belum tentu merupakan penjumlahan dari seluruh bagiannya; dalam asuransi, pendekatan yang lebih baik adalah menilai setiap risiko secara berbeda ketika dan dalam kaitannya dengan risiko lainnya.

P ke-3 – kesiapsiagaan – menjadi fokus Rachel Yin dari FM Global. Ada produk dan proses di luar sana, yang tersedia bagi dunia usaha, yang melaluinya dunia usaha dapat dengan sengaja dan menguntungkan melindungi diri mereka sendiri.

Seberapa baik suatu perusahaan mengatasi risikonya dapat ditentukan oleh metode lembaga pemeringkat yang canggih. Lam berbicara dengan tepat mengenai peran lembaga pemeringkat yang juga terkena dampak perubahan lingkungan asuransi global. Dan untuk mendekatkan diskusi ini, Indeks Risiko Lloyd, sebagaimana dijelaskan oleh Kent Chaplin, direktur pelaksana Lloyd’s Asia, menunjukkan bagaimana dunia usaha di Asia Pasifik sendiri memandang risiko.

Emmanuel Dooc, Komisaris Asuransi

23rd KTT bulan April dengan jelas menunjukkan, sebagaimana dirangkum oleh Komisaris Dooc, bahwa tantangan dan permasalahan yang kita hadapi menjadi semakin sulit dan kompleks.

Tapi dia tidak takut. “Tetapi saya tahu,” lanjutnya, “bahwa industri kita akan siap dan siap menghadapi tantangan ini.

Mengambil posisi penyair Nancy Scheibner yang menantang semua orang ‘Untuk menciptakan dunia yang lebih baru, Untuk menerjemahkan masa depan ke masa kini… untuk berlatih dengan keterampilan keberadaan kita, Seni untuk mewujudkan,‘ Komisi menyatakan: “Ya, kami bisa. Itu mungkin.” – Rappler.com

Reynaldo “Gerry” Geronimo adalah partner di kantor hukum Romulo, Mabanta, Buenaventura Sayoc & De los Angeles. Dia dikenal sebagai The Trust Guru dan mengelola situs web, www.thetrustguru.com.

Togel Sidney