• June 21, 2024
Pingris yang tertatih-tatih bersumpah untuk memberikan ‘200%’ untuk membantu SMC memenangkan gelar ketiga berturut-turut

Pingris yang tertatih-tatih bersumpah untuk memberikan ‘200%’ untuk membantu SMC memenangkan gelar ketiga berturut-turut

MANILA, Filipina – Setelah bermain bola basket terus-menerus selama lebih dari setahun, wajar jika beberapa pemain bola basket – bahkan yang terbaik dari yang terbaik – terkena cedera dan kelelahan.

Bahkan orang terbaik pun perlu istirahat; kesempatan untuk memperbaiki cedera dan masalah kesehatan yang masih ada yang dapat mengganggu kinerja mereka. Bertentangan dengan keyakinan beberapa pendukung fanatik, bahkan atlet terhebat pun tidak selalu bisa melewati keterbatasan manusia, karena obat-obatan, pelindung bantalan, atau tidur siang sebelum pertandingan tidak akan lebih berarti daripada mengambil cuti beberapa hari. . untuk pengisian ulang – atau mungkin satu atau dua hari libur.

Selama setahun terakhir Asosiasi Bola Basket Filipina, tidak ada klub yang bermain lebih banyak daripada San Mig Coffee Mixers, yang merupakan pemenang dua gelar PBA berturut-turut dan hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk mendapatkan tiket mereka ke penampilan final lainnya. dan kesempatan langka menanti mereka jika mereka menang melawan Talk ‘N Text Tropang Texters yang telah menunggu.

Dan dari semua orang di daftar Mixers, tidak ada orang yang menghabiskan lebih banyak waktu di lapangan basket daripada Marc Pingris, yang tidak hanya menghabiskan sekitar 30 menit permainan memberikan energi nonstop ala Dennis Rodman kepada Pelatih Tim Cone, tetapi juga menyumbangkan energi yang sama. Upaya timnas negaranya, Gilas Pilipinas, yang akan bertandang ke Madrid, Spanyol, untuk Piala Dunia FIBA ​​​​2014 semakin dekat.

Bermain menyakitkan

Pingris, yang beberapa orang suka memanggil “Sakuragi” karena pendekatan defensifnya yang tidak patuh, tidak 100% persen saat ini, menderita berbagai luka memar yang merugikan dirinya dan beberapa pendekatan ingar-bingar yang menghalanginya. SMC salah satu tim yang paling ditakuti di liga belakangan ini.

Inilah sebabnya mengapa Anda dapat mencari di seluruh kepulauan Filipina dan tidak menemukan individu logis yang kebetulan adalah penggemar SMC yang tidak menghargai apa yang dilakukan Pingris. Itu sebabnya Anda tidak akan menemukan satu pun pria yang suka menonton bola basket di negara ini dan tidak menghormati penentuan dua kali MVP Final tersebut.Ambil contoh ini sebagai contoh: di Game 6 Final Konferensi Seluruh Filipina belum lama ini, “Ping” ditugaskan untuk menjaga Beau Belga yang lebih kokoh di cat, namun terpaksa mengoper di sebelahnya ke Paul Lee untuk beralih. momen. Namun demikian, ia memaksa point guard eksplosif itu melakukan turnover pada saat-saat kritis dalam pertandingan, membawa klubnya lebih dekat ke gelar lain. Ini adalah kualitas yang tidak akan Anda temukan di mana pun, apalagi dari orang hebat.


“Tidak ada keraguan bahwa Pingris saat ini sedang bermain-main. Apa pun yang bisa kami peroleh dari para pemain yang masuk dari bangku cadangan — Ian, kami berharap mendapat lebih banyak dari Ian — tapi itu sangat membantu kami,” kata pelatih kepala San Mig Cofee, Tim Cone setelah timnya menang 84-73 di Game 3. Air 21 Express pada hari Sabtu.
Meski begitu, bahkan pendukung terbesar Pingris pun sadar akan melemahnya kekuatan awal yang dialaminya, dan telah mendesak bangku cadangannya untuk mengambil sebagian beban dari pundaknya di ujung lapangan yang ofensif.

Pingris, tidak lama kemudian, menyampaikan sentimen yang sama yang disampaikan oleh pelatihnya.

“Karena saya masih minum obat. Sungguh, saya belum 100 persen,” kata pria yang tulang rusuknya terus memberinya banyak masalah saat memasuki Game 5.

(Saya masih minum obat. Jujur saya masih belum 100 persen)

Namun, SMC Nation tidak perlu takut karena Sakuragi, yang dikenal selalu berusaha sekuat tenaga di atas kayu keras, bersumpah untuk melakukan apa pun untuk mendorong timnya meraih kemenangan – terutama dengan peluang besar di depan mata. Sebuah kesempatan yang selalu diimpikan oleh “The Rebounding Demon”.

“Saya tidak berpikir jika ada sesuatu yang menyakiti saya. Hanya sebuah permainan. Saya juga mengatakan kepada pelatih bahwa di mana pun saya bisa, saya akan memberikannya,” kata pemain asli Pangasinan berusia 32 tahun itu.

(Saya tidak memikirkan cedera yang menimpa saya. Saya hanya keluar dan bermain. Saya juga mengatakan kepada pelatih bahwa apa pun yang bisa saya sumbangkan, saya akan melakukannya)

Tentu saja, ada hal lain yang mendorong Marc melakukan apa pun demi membantu klubnya meraih kemenangan. Kemenangan atas Express di Game 5 (Rabu), dan tiga kemenangan lagi atas Tropang Texters akan menghasilkan juara ketiga berturut-turut untuk San Mig Coffee di banyak konferensi.

Tiga gelar dalam tiga konferensi terpisah.

Semacam grand slam.

Pelatih kepala Ping, Tim Cone, tahu apa yang diperlukan untuk mencapai prestasi tersebut. Pada tahun 1996, Alaska Milkmen yang dibimbing oleh Cone – dipimpin oleh asisten pelatih SMC saat ini Johnny Abarrientos – menyapu bersih ketiga konferensi liga musim itu, menjadi tim keempat dan terakhir yang melakukannya dalam hampir 40 tahun sejarah asosiasi.

“Bagi saya, khususnya dalam dunia bisnis, ini adalah impian saya – grand slam. Ang hirap kunin,” kata Pingris yang bertugas menjaga impor Express Wesley Witherspoon.

(Bagi saya, khususnya bagi saya, inilah impian saya – memenangkan grand slam. Sulit untuk dicapai)

Namun, Pingris hanya bisa berbuat banyak. Selain menghentikan mesin penyerang yang didatangkan Franz Pumaren, penyerang setinggi enam kaki itu juga harus melakukan perannya dalam menyerang, belum lagi membantu timnya menerobos pertahanan pers Express yang menyesakkan. dengan bermain sebagai pembawa bola situasional dari waktu ke waktu.

Sejauh ini, hasilnya kurang bagus – dalam dua game terakhirnya, Pingris rata-rata hanya mencetak 6,5 PPG dan 5,5 RPG. Selain itu, Witherspoon menjatuhkan delapan angka tiga kali lipat di Game 4, memberikan kekuatan untuk membantu Air21 — yang mengubah rekor waralaba menjadi 15 angka tiga kali lipat — memaksakan pejantan hidup-mati, sementara juga pembicaraan sampah memanggil sejumlah pemain SMC dan pendukung.

Namun, Pelatih Cone membutuhkan Pingris sekarang lebih dari sebelumnya karena Express menimbulkan ancaman terhadap potensi musim pemecahan rekor SMC. Dan terlepas dari kesulitan yang dialami Marc baru-baru ini, jangan salah: pelatih kepala juara 16 kali itu tidak memiliki rencana untuk mendatangkan orang lain untuk menggantikan Witherspoon.

“Kami memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang ditawarkan Ping. Tapi apa pun yang terjadi, dia pasangan terbaik kami bersama Witherspoon. Dia satu-satunya pemain yang memiliki ukuran dan kecepatan untuk memainkannya,” bantah pelatih kepala Mixers.

Dia melanjutkan: “Saya tidak bisa membayangkan menempatkan orang lain pada dirinya. Saya pikir dia akan melakukan pekerjaan yang lebih baik di lain waktu.”

Selain itu, Pingris harus mengambil tindakan karena masalah James May saat ini. Menurut Cone, atlet impor berusia 28 tahun ini telah melalui masa-masa sulit baru-baru ini sehubungan dengan beberapa masalah pribadi, meskipun ia juga mengatakan bahwa ia memperkirakan pria berbadan besar setinggi enam kaki sembilan itu akan siap untuk pertandingan karet pada hari Rabu.

“Tidak ada yang spesial. Dia lelah,” tambah Cone beberapa saat setelah Game 4 ketika ditanya mengapa Mays dicadangkan pada kuarter keempat kekalahan tersebut. “Ini lebih bersifat internal daripada apa pun. Itu ada di keluarga, dan kami akan menyimpannya di keluarga. Tapi dia akan siap untuk keluar.”

Dan tidak diragukan lagi hal yang sama juga berlaku bagi Pingris, yang akan melakukan apa pun, cedera atau tidak, untuk memastikan Mixers mencapai level berikutnya di Piala Komisaris: tiga pertandingan lagi untuk membuat tekanan sejarah.

“Saya tidak hanya akan memberikan 100% tapi 200% untuk mendapatkannya (gelar ketiga berturut-turut). Ini benar-benar impian saya,” kata San Mig Coffee Mixer yang bersemangat.

(Saya tidak hanya akan memberikan 100 persen, tapi 200%, supaya saya bisa mendapatkan gelar ketiga berturut-turut. Itu benar-benar impian saya)

Namun bagaimana dengan kemampuan menembak tiga angka Air21? Seberapa besar keraguan yang ada di benak Pingris?

“Mari kita lihat apakah permainan mereka masih seperti ini,” kata Sakuragi.

(Mari kita lihat apakah mereka terus tampil di level tinggi)

Pertandingan 5. Rabu. 20:00. – Rappler.com

Togel Sidney