• April 22, 2024
Philex berupaya memperpanjang umur Padcal mile

Philex berupaya memperpanjang umur Padcal mile

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan sedang menjajaki cadangan yang layak di sekitar tambang tembaga-emas Padcal di Benguet dalam upaya memperpanjang umur tambang setelah tahun 2020.

MANILA, Filipina – Philex Mining Corporation sedang menjajaki cadangan yang layak di sekitar tambang emas tembaga Padcal di Benguet dalam upaya untuk memperpanjang umur tambang setelah tahun 2020.

Diwawancarai di sela-sela peluncuran acara TV baru pada Jumat malam, 21 Februari, Ketua Philex Manuel V. Pangilinan menegaskan bahwa prospek untuk memperluas produksi di dalam kediaman tersebut sedang ditinjau.

“Kami sedang melakukan prospek di dalam wilayah konsesi untuk melihat apakah ada sumber daya tambahan yang dapat kami kembangkan untuk memperpanjang umur tambang,” kata Pangilinan.

Ia mengatakan perusahaan telah menyelesaikan rehabilitasi tambang yang mengalami tumpahan tailing dalam jumlah besar pada Agustus 2012.

Meskipun tingkat rehabilitasi sedang dikaji, tambang tersebut beroperasi untuk sementara.

“Kami sudah mengajukan permohonan kepada pemerintah untuk pencabutan permanen (status operasi sementara) dan kami tinggal menunggu,” kata Pangilinan.

Pelanggaran, rehabilitasi

Pada tanggal 1 Agustus 2012, hujan deras yang mengalir ke bendungan tailing nomor 3 tambang tersebut merusak sistem drainase bawah tanah bendungan tersebut, menyebabkan berton-ton sedimen mencemari Sungai Agno dan Sungai Balog.

Tailing juga tertampung di tempat penyimpanan mati Bendungan Serbaguna San Roque di Pangasinan.

Perusahaan tersebut membayar denda tertinggi kepada Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) sebesar P1,034 miliar untuk pembuangan tailing dan masih menghadapi denda besar yang dikenakan oleh Badan Pengkajian Pencemaran (PAB) karena melanggar Undang-Undang tentang Air Bersih.

PAB mengenakan denda maksimum sebesar P200.000 per hari sampai polusi benar-benar hilang dari saluran air.

Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) Leo Jasareno mengatakan perusahaan telah menyelesaikan pekerjaan rehabilitasi yang tercantum dalam rencana rehabilitasi.

“MGB dan Badan Penilaian Pencemaran akan membuat peta jalan untuk Philex,” katanya.

Pekerjaan rehabilitasi ini mencakup pembangunan saluran pelimpah terbuka yang akan menggantikan sistem drainase terowongan bawah tanah bendungan, memulihkan integritas fasilitas penyimpanan tailing yang rusak, dan membersihkan saluran air yang terkena dampak.

Presiden dan CEO Philex Eulalio Austin Jr. mengatakan perusahaan mengajukan banding atas denda besar yang dikenakan oleh PAB.

“Ada pungutan dari PAB yang menurut kami tidak perlu dipungut. Makanya kami mengajukan banding di PAB,” kata Austin.

Ia mencatat, perusahaan tersebut telah memenuhi standar keamanan air yang ditetapkan pemerintah pada Oktober 2012.

“Tiga bulan setelah kejadian, kami mematuhi UU Air Bersih. Debit air sudah sesuai standar,” imbuhnya.

Tambang Padcal, yang meliputi kota Tuba dan Itogon di Benguet, merupakan satu-satunya tambang Philex yang beroperasi di negara tersebut.

Perusahaan ini sedang melakukan pra-pengembangan proyek tembaga-emas Silangan di Surigao del Norte melalui anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya Silangan Mindanao Mining Co. Inc. Proyek Silangan diharapkan mulai berproduksi komersial pada tahun 2017. – Rappler.com

Angka Keluar Hk