• April 20, 2024
Seni tubuh Bae Norita Gabao

Seni tubuh Bae Norita Gabao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seniman tato Pangutob terakhir tinggal jauh di dalam hutan perbukitan Malasag EcoPark di Barangay Gusa

CAGAYAN DE ORO, Filipina – Jauh di dalam hutan perbukitan Malasag EcoPark di Barangay Gusa, Filipina, hiduplah orang terakhir Akhir Seniman tato dari suku Tigwahonon Manubo di provinsi Bukidnon.

Akhir adalah seni tato tradisional suku Manubo dan kini hanya ada satu dari seniman tersebut yang hidup dan masih aktif mempraktikkan seni bercerita dengan menggunakan tubuh manusia sebagai kanvas.

Bae Norita Gabao tinggal bersama cucunya Payang di sebuah gubuk kecil di lereng taman daerah aliran sungai ini. Suaminya, Datu Nilo, yang meninggal pada tahun 2013, adalah seorang pejuang budaya dan pendidik, dan berupaya melestarikan budaya mereka.

Saat Norita masih kecil, neneknya, Bae Kulotan, menato sejarah klan mereka di bagian atas tubuhnya. Sejarah klannya tertulis di perutnya, bersama dengan musim, bintang dan bulan dan bahkan jalan menuju pegunungan mereka, seperti peta.

Norita menceritakan bahwa setelah memiliki anak pertamanya, dia berhenti dan berkonsentrasi belajar menari dan menari buru-buru Dan gajikedua alat musik gesek tradisional.

Sebagai Bae dan istri seorang Datu, Norital diharapkan untuk berlatih alat musik sebagai bagian dari tradisi mereka untuk berterima kasih kepada menelantarkan, pencipta Langit dan Bumi serta untuk menghibur pengunjungnya.

Panduan menuju akhirat

Bae Norita mengatakan tidak semua orang bisa menerima Akhir dan merupakan suatu tanda sakral dan kehormatan untuk ditato dengan gaya Manubo.

Norita menceritakan bahwa dalam tradisi mereka, tato juga merupakan panduan menuju akhirat.

“Itu Riang akan dengan senang hati menerimamu di akhirat jika kamu menyandang tanda klan,” kata Norita.

Norita juga mengatakan tidak semua bagian tubuh bisa ditato. Bagi wanita hanya bagian perut dan dada yang dapat ditato dan untuk pria hanya lengan bawah dan dada yang dapat diberi tanda.

Norita menceritakan bahwa wanita suku sering kali menato payudaranya Bulan (Bulan) menutupi seluruh dadanya sebagai tanda kesuburan.

KESABARAN.  Tato tradisional terkadang disertai dengan doa dan ritual yang sesuai.  Ini adalah kerajinan yang berbeda dari yang lain.  Foto oleh Bobby Lagsa

Agar Pangutob sukses, Bae Norita akan memanjatkan doa dan ritual agar orang tersebut bisa ditato. Seekor ayam akan dimusnahkan dan disajikan kepada Riang untuk prosedur yang sukses.

“Musim tanam, bintang yang membimbing kita, the makan, sungai, rumah, dan landmark menonjol dalam karya saya,” kata Norita.

Norita menceritakan bahwa dia pernah melatih anggota lain di komunitasnya, tapi dia tidak yakin apakah mereka akan melakukannya atau tidak Akhir.

“Saya melatih Pologid, Talya, Bae Elsa dan tiga perempuan lainnya di suku tersebut, namun rumah mereka sangat jauh di pegunungan, kami jarang bertemu satu sama lain,” kata Norita.

Norita juga mengaku bahwa keenam wanita tersebut lebih tua darinya dan sangat terlambat mulai tertarik pada Pangutob.

Norita baru berusia 52-55 tahun – dia tidak yakin karena dia baru saja diberitahu bahwa dia sedang dalam perjalanan. makan musim. Pada saat kelahirannya, komunitasnya sangat terisolasi di pegunungan, sehingga mereka tidak bisa mendapatkan akta kelahiran.

“Untungnya keempat anak saya, setelah lahir semuanya sudah memiliki akta kelahiran,” kata Norita.

Norita mengatakan, ia akan mewariskan keahliannya dalam Pangutbob kepada salah satu cucunya jika ada yang berminat.

Namun seperti halnya remaja lainnya, cucu-cucunya semuanya berpenampilan modern dan melepaskan sebagian besar identitas budaya nenek moyang mereka. Mereka adalah suku Manubo terakhir yang hidup dengan cara tradisional mereka, hal yang telah terjadi selama ini. – Rappler.com

Keluaran Sydney