• February 23, 2024
Philex membahas investasi pertambangan dan gas di Myanmar

Philex membahas investasi pertambangan dan gas di Myanmar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philex Mining mengirimkan perwakilannya ke Myanmar untuk memeriksa peluang dan menilai iklim investasi

MANILA, Filipina – Penambang emas terbesar di negara itu pada Rabu mengatakan pihaknya berkeinginan untuk berinvestasi di Myanmar seiring pemerintahan militer sebelumnya melakukan reformasi politik tentatif dan mencoba memikat investor dengan keringanan pajak.

Perusahaan Pertambangan Philex. telah mengirimkan perwakilannya ke Myanmar dalam beberapa pekan terakhir untuk melihat peluang dan menilai iklim investasi, kata wakil presiden senior perusahaan tersebut Michael Toledo kepada AFP.

“Myanmar semakin terbuka dan banyak dunia usaha yang melirik negara itu. Kami tidak mau ketinggalan,” ujarnya.

Dia mengatakan Philex sedang menjajaki mineral logam dan bahkan gas alam di Myanmar, namun tidak mengungkapkan perusahaan lokal mana yang mereka hadapi.

“Kami melihat kerangka peraturan, lanskap politik, bagaimana segala sesuatunya dijalankan, siapa saja yang bisa diajak bicara. Ini adalah uji tuntas rutin yang dilakukan perusahaan,” kata Toledo.

Perusahaan ini, yang membukukan rekor laba bersih sebesar P5,8 miliar ($136 juta) pada tahun 2011, juga mengincar investasi emas dan tembaga di Indonesia, kata Toledo.

Dia menekankan bahwa pembicaraan tersebut masih bersifat eksplorasi dan belum ada komitmen yang dibuat.

Myanmar, yang sebelumnya dikenal sebagai Burma, telah memulai reformasi politik, termasuk pembebasan ikon demokrasi Aung San Suu Kyi dan tahanan politik lainnya.

Mereka juga membentuk pemerintahan kuasi-sipil dan mengizinkan Suu Kyi mencalonkan diri dalam pemilihan parlemen pada bulan April.

Sebagai imbalan dan mendorong keterbukaan lebih lanjut, Amerika Serikat dan Eropa mulai meringankan sanksi ekonomi yang dikenakan terhadap Myanmar atas pelanggaran hak asasi manusia.

Filipina telah menyerukan agar sanksi dicabut seluruhnya.

Myanmar kaya akan minyak, gas, kayu, mineral dan permata, dan para investor mengantre untuk memasuki negara tersebut seiring dengan persiapan negara tersebut untuk melakukan liberalisasi lebih lanjut, kata para pejabat.

Pada bulan Januari, Myanmar mengatakan pihaknya berencana menawarkan keringanan pajak selama 8 tahun kepada investor asing untuk mendorong mereka masuk ke negara tersebut. – Badan Media Perancis

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Toto sdy