• June 21, 2024
Piagam penumpang tidak akan merusak Anda

Piagam penumpang tidak akan merusak Anda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Perhubungan Mar Roxas mengatakan RUU ini akan menyeimbangkan kepentingan seluruh pemangku kepentingan di industri penerbangan

MANILA, Filipina – Menteri Transportasi dan Komunikasi Mar Roxas meyakinkan maskapai penerbangan lokal bahwa perintah administratif yang sedang disusun departemennya tidak akan merusak bisnis mereka.

“Izinkan saya menegaskan kembali kepada perusahaan-perusahaan penerbangan bahwa kami di sini bukan untuk menghancurkan bisnis mereka atau menyebabkan mereka kehilangan uang atau dengan cara apa pun membahayakan model yang telah sukses,” kata Roxas pada audiensi publik pertama mengenai Administrasi DOTC-DTI-CAB. dikatakan. Nomor pesanan. 01 dikenal sebagai Bill of Rights Penumpang Udara.

Namun, dia mengatakan perintah itu akan memastikan bahwa penumpang terlindungi dari penyalahgunaan apa pun. “Model (Maskapai Penerbangan) tidak bisa berhasil dengan mengorbankan hak-hak penumpang yang tidak bersalah, yang merupakan mitra dalam kontrak yang dibuat ketika tiket dijual.”

Roxas menegaskan kembali bahwa perintah tersebut akan menyeimbangkan kepentingan seluruh pemangku kepentingan di industri penerbangan.

Ia mengatakan konsep tersebut masih bisa berubah. “Kami akan mendengar apa yang dikatakan semua orang, kami akan mengubahnya dan kemudian kami akan secara resmi mengubahnya menjadi peraturan.”

Perintah tersebut akan menetapkan pedoman tentang berbagai praktik operasional maskapai penerbangan, termasuk pemesanan berlebih, pemesanan ulang, dan pengembalian uang tiket.

Salah satu ketentuan dalam rancangan perintah tersebut melarang maskapai penerbangan memilih siapa yang dapat mereka temui ketika penerbangan dipesan berlebih. Dikatakan bahwa maskapai penerbangan harus meminta sukarelawan untuk menyerahkan kursi mereka sebagai ganti “kompensasi” sehingga kelebihan penumpang dapat mengambil penerbangan tersebut.

Maskapai penerbangan dan kelompok konsumen bergantian menyampaikan pandangan mereka selama dengar pendapat publik. Mereka juga diminta menyampaikan masukannya terhadap rancangan undang-undang hak asasi manusia.

Roxas mengatakan seluruh masukan tertulis dan usulan perubahan akan diterima oleh Pokja Teknis hingga 16 Juli. Sidang berikutnya untuk sementara dijadwalkan pada 20 Juli.

Roxas mengatakan mereka berharap perintah tersebut akan mendorong hubungan yang lebih baik antara maskapai penerbangan dan konsumen.

Hak dan kewajiban penumpang dan maskapai penerbangan akan lebih jelas. Hubungan mereka akan menjadi lebih baik dan rasa bersalah, Anda tahu siapa pun yang bersalah, akan berkurang,” dia berkata.

(Hak dan kewajiban penumpang dan maskapai penerbangan akan diperjelas. Tuduhan siapa yang salah akan diminimalkan.)

Pada tahun 2011, terdapat 83 pengaduan penumpang maskapai penerbangan yang didaftarkan oleh Departemen Perhubungan, dibandingkan dengan 77 pengaduan pada tahun 2010.

Selain pemesanan berlebih, tiket tidak dapat dikembalikan, penerbangan dibatalkan dan ditunda, tas hilang, dan iklan yang menyesatkan merupakan beberapa keluhan utama. – Rappler.com

Sidney prize