• April 20, 2024
Ribuan tentara menghadiri pertemuan MILF di Maguindanao

Ribuan tentara menghadiri pertemuan MILF di Maguindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ribuan tentara ke Kamp Daranan untuk pertemuan Front Pembebasan Islam Moro

KOTA COTABATO, Filipina – Meski cuaca panas, ribuan pejuang dan pendukung Front Pembebasan Islam Moro, tanpa memandang usia dan jenis kelamin, berkumpul di Kamp Darapanan, Maguindanao untuk berpartisipasi dalam Majelis Pemimpin Bangsamoro, yang akan diselenggarakan pada Sabtu, 7 Juli akan dimulai.

Pengumpulan massa tersebut menyebabkan kemacetan sepanjang 3 kilometer di bagian Barangay Simuay di jalan raya Davao-Cotabato ketika ribuan truk dan kendaraan kecil menunggu giliran untuk memasuki jalan tanah menuju kamp MILF.

Sebagian lainnya memilih meninggalkan kendaraannya dan berjalan sejauh 4 kilometer dengan membawa barang bawaannya.

Keamanan diperketat karena anggota MILF menjaga kamp dan perbatasannya.

Tentara dan polisi juga terlihat di sepanjang jalan raya, memberikan keamanan, transportasi dan bantuan medis.

Hingga Jumat, MILF mencatat setidaknya 94.000 peserta berkumpul di dalam kamp. Organisasi tersebut mengatakan mereka memperkirakan setidaknya setengah juta orang akan datang pada hari Sabtu.

Pertemuan dua hari para pemimpin Bangsamoro bertujuan untuk memperkuat solidaritas di antara masyarakat Bangsamoro, kata MILF.

Juru bicara Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro Von Al-Haq mengatakan ini adalah pertama kalinya pertemuan tersebut tidak terbatas pada anggota MILF saja.

Berbeda dengan pertemuan-pertemuan sebelumnya, peserta pertemuan kali ini tidak hanya terbatas pada anggota MILF, tetapi juga anggota Front Pembebasan Nasional Moro dan perwakilan berbagai unit pemerintah daerah, kata Al-Haq.

Terakhir kali MILF mengadakan pertemuan serupa adalah pada tahun 2005, saat melakukan perundingan perdamaian dengan pemerintahan Arroyo. Pembicaraan tersebut terhenti setelah rancangan perjanjian tersebut membuat marah para politisi dan sektor lain yang mengklaim bahwa perjanjian tersebut tidak konstitusional. Mahkamah Agung akhirnya menyatakan demikian.

Pemerintahan Aquino berharap bisa segera mencapai kesepakatan damai dengan MILF.

Partisipasi kelompok Moro lainnya dan unit pemerintah daerah sangat penting dalam mewujudkan perdamaian di wilayah tersebut, kata Al-Haq.

“Penting untuk melibatkan mereka dan juga untuk memastikan dan membuktikan bahwa MILF tidak memonopoli gagasan dalam perjalanan menuju perdamaian,” kata Al-Haq.

Von Al-Haq, juru bicara Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro.  Foto oleh Karlos Manlupig

Al-Haq mengatakan pejabat pemerintah daerah yang menghadiri pertemuan tersebut antara lain Gubernur Abdusakur Tan dari Sulu, Gubernur Datu Ismail G. Mangudadatu dari Maguindanao, Gubernur Sadikol Sahali dari Tawi-Tawi, Gubernur Jum J. Akbar dari Basilan, Gubernur Mamintal Adiong dari Lanao Del Sur, Gubernur Emmylou Mendoza dari Cotabato Utara dan Gubernur Suharto Mangudadatu dari Sultan Kudarat.

Ia menambahkan bahwa Sekretaris Teresita Deles dari Kantor Asisten Presiden untuk Proses Perdamaian, ketua panel perdamaian pemerintah Marvic Leonen dan 6 tentarast Komandan Divisi Infanteri Jenderal. Mayjen Rey Ardo pun berkomitmen untuk menghadiri acara tersebut. – Rappler.com

Keluaran Sidney