• February 25, 2024
Pisang, siapa saja?  Filipina sedang mencari pasar ekspor lainnya

Pisang, siapa saja? Filipina sedang mencari pasar ekspor lainnya

Selain mengirimkan tim untuk membujuk pemerintah Tiongkok agar mempertimbangkan kembali karantina ekspor pisang dari Filipina, pemerintahan Aquino juga diingatkan akan isu yang belum terselesaikan: negara penghasil pisang ini harus mencari pasar baru.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Selain mengirimkan tim teknis dari Departemen Pertanian untuk membujuk pemerintah Tiongkok agar mempertimbangkan kembali karantina ekspor pisang dari Filipina, pemerintahan Aquino juga diingatkan akan masalah yang tertunda: penanaman pisang ini negara perlu mencari pasar baru.

Pada hari Senin, 14 Mei, Presiden Aquino mengatakan kepada wartawan di Kota Davao, di mana dia menghadiri sebuah acara, bahwa dia menginstruksikan – dan mengingatkan – pejabat pemerintah untuk mencari pasar alternatif bagi ekspor Filipina.

“Jika kita mengekspor 30% pisang kita hanya ke satu negara – dan negara tersebut terkena sanksi finansial – maka kita harus bertanya pada diri sendiri ke mana kita akan membawa produk ekspor yang mencapai 30% dari total tersebut?” katanya dalam bahasa Filipina.

“Di beberapa pasar tersebut, produk ekspor kita sudah mencapai 90% hingga 100%. Jadi pasar-pasar yang sudah mapan pun sudah penuh dengan ekspor pisang kita. Yang perlu kita lakukan sekarang, dan instruksi saya kepada mereka sejak tahun lalu, adalah menambah daftar negara tujuan ekspor kita agar kita tidak bergantung pada negara-negara tersebut,” imbuhnya.

Filipina mengekspor sekitar 200 juta bungkus produk pisang setiap tahunnya, menurut Menteri Perdagangan Gregory Domingo. Dari jumlah tersebut, sekitar 50 juta peti diekspor ke Tiongkok, menjadikannya pasar pisang Filipina terbesar kedua setelah Jepang.

Secara teknis, bukan secara geopolitik

Pihak berwenang Tiongkok telah menolak masuknya sekitar 150 kontainer berisi pisang Cavendish ke Tiongkok karena dugaan temuan bahwa buah yang sebelumnya dikirim ke sana oleh petani pisang Mindanao menunjukkan tanda-tanda penyakit yang hanya ditemukan pada buah kelapa.

Masalah terkait perdagangan ini mengemuka ketika Filipina dan Tiongkok saat ini terlibat dalam pertempuran teritorial yang sengit dan berlangsung selama hampir dua bulan di Scarborough Shoal di Laut Filipina Barat (atau Laut Cina Selatan) yang disengketakan.

Namun pemerintahan Aquino memperlakukan isu ekspor pisang sebagai isu teknis dan bukan isu teritorial.

Juru bicara Edwin Lacierda mengatakan pekan lalu bahwa “Kekhawatiran mengenai ekspor pisang kami ke Tiongkok adalah masalah sanitasi dan fitosanitasi, dan Departemen Kehakiman melalui Biro Tanaman dan Industri sedang menangani hal ini dengan lembaga mitranya untuk karantina di Tiongkok. DA, DTI, petani pisang dan Kedutaan Besar Filipina di Tiongkok sedang berkoordinasi mengenai hal ini. Hal ini sebaiknya ditangani oleh badan teknis dan regulator kedua negara.”

“Inilah sebabnya tim teknis akan terbang ke Tiongkok untuk mengetahui mengapa 43 batch pisang tersebut ditolak masuk sejak Maret lalu,” kata Menteri Perdagangan Domingo pada 14 Mei.

Domingo mengatakan ekspor pisang ke Tiongkok melambat karena inspeksi yang sedang berlangsung di pelabuhan memperlambat pemrosesan buah segar.

Menteri Pertanian Proceso Alcala mengatakan kepada wartawan di acara yang sama di Davao pada tanggal 14 Mei bahwa tim dari Filipina sedang melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk menyelesaikan kebuntuan ini.

“Kami memiliki tim yang akan berangkat ke Tiongkok minggu ini. Mereka akan membawa surat kepercayaannya agar bisa hadir saat produk ekspor kita dibuka,” kata Alcala.

Ia menambahkan bahwa tim ini juga akan menyampaikan undangan kepada rekan-rekan mereka di Beijing untuk mengunjungi Filipina. “Kami berharap mereka (pejabat Tiongkok) mengirimkan delegasi untuk berkunjung dan memeriksa protokol kami di sini. Penting bagi kita untuk membuktikan bahwa pisang ini juga diekspor ke negara lain, tidak hanya ke Tiongkok.”

“Kami yakin hal ini dapat diselesaikan, mengingat ekspor pisang kami telah melewati langkah-langkah ketat di Jepang,” kata Wakil Juru Bicara Abigail Valte dalam wawancara radio pada tanggal 13 Mei.

Domingo mengatakan pekan lalu bahwa perwakilan dari Departemen Pertanian (DA), Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) dan Departemen Luar Negeri (DFA) sedang berbicara dengan rekan-rekan mereka di Beijing untuk menyelesaikan masalah ini.

Pasar ekspor

Kurangnya keberagaman di pasar ekspor telah menjadi permasalahan umum dan berkelanjutan selama beberapa dekade.

Konsentrasi ekspor Filipina pada produk tertentu – elektronik – telah lama mengkhawatirkan para pejabat. Pada tahun 2008 dan 2011, ketika perekonomian global melemah akibat krisis keuangan di wilayah barat, ekspor Filipina mengalami penurunan yang sangat parah, sehingga menurunkan pertumbuhan ekonomi negara tersebut secara keseluruhan.

Menteri Perdagangan Domingo mengatakan, dalam hal ekspor pisang, Filipina juga menjajaki pasar lain.

“Pasar alaminya adalah Timur Tengah melalui Iran… (tetapi) sangat sedikit ekspor ke luar Iran. Ada kemungkinan untuk memasuki pasar Timur Tengah lainnya. Saya menginstruksikan Panlilio (Wakil Menteri Perdagangan Cristino) untuk melakukan misi investasi di sana,” kata Domingo kepada wartawan pada 12 Mei.

Selain perselisihan dagang terkait pisang dengan Tiongkok, Filipina juga menentang travel warning dari Tiongkok.

Tiongkok adalah pasar pariwisata terbesar ke-4 bagi Filipina, meningkatkan target kunjungan wisatawan menjadi dua kali lipat menjadi 6 juta pada tahun 2016.

Tindakan Tiongkok ini dipandang sebagai tekanan ekonomi terhadap Filipina akibat pertempuran kedua negara di Scarborough Shoal di Laut Filipina Barat (atau Laut Cina Selatan) yang disengketakan. – Rappler.com

SDY Prize