• May 24, 2024
Habitat for Humanity membangun rumah, tinggal di Navotas

Habitat for Humanity membangun rumah, tinggal di Navotas

Kampanye pembangunan 500 rumah yang diselenggarakan oleh organisasi perumahan nirlaba ini melibatkan lebih dari 5.000 generasi muda di Tiongkok, India, Indonesia, Thailand, dan Filipina.

MANILA, Filipina – Cherry Cea, seorang pedagang berusia 34 tahun dari komunitas nelayan terpencil di Kota Navotas kehilangan rumah dan perahunya pada bulan September 2011 akibat Topan Pedring. Sejak itu, dia dan 6 anggota keluarganya tinggal di ruangan seluas 12 meter persegi di pusat evakuasi yang sempit.

Namun sebentar lagi mereka akan memiliki rumah. Cherry membangunnya dengan tangan dan keringatnya sendiri, bersama dengan para pembangun muda yang berpartisipasi dalam Youth Build 2012 se-Asia-Pasifik.

Kampanye pembangunan rumah bagi keluarga tunawisma, yang diselenggarakan pada tanggal 12 Mei oleh organisasi perumahan nirlaba Habitat for Humanity, melibatkan lebih dari 5.000 generasi muda di Tiongkok, India, Indonesia, Thailand, dan Filipina.

Di Navotas saja, 200 keluarga, termasuk keluarga Cherry, akan mendapatkan manfaat dari pembangunan pemuda. Hampir setengah dari total relawan yang dimobilisasi untuk aksi di seluruh Asia-Pasifik pindah ke kota rawan banjir di ibu kota Filipina ini.


Ekuitas keringat

Dari menjual ikan, Cherry mendapat penghasilan lebih dari P700 setiap bulan, ditambah penghasilan suaminya yang bekerja sebagai nelayan sebesar P1.500. Menurut Badan Koordinasi Statistik Nasional, sebuah keluarga beranggotakan 5 orang membutuhkan pendapatan bulanan sebesar P4,869 untuk memenuhi kebutuhan makanan pokok dan P7,017 untuk tetap berada di atas garis kemiskinan.

Dengan pendapatan gabungan yang jauh di bawah pendapatan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pokok keluarga, mustahil bagi Ceas untuk berinvestasi rumah. Apa yang mereka miliki adalah kekuatan dan tekad untuk membangun rumah bagi anak-anak mereka.

Melalui pendekatan “sweat equity” Habitat dalam membangun dan memiliki rumah yang layak dan terjangkau, keluarga Cea menginvestasikan tenaganya untuk memiliki unit beton dengan luas lantai 20 meter persegi. Setahun setelah mereka pindah ke unit mereka, mereka harus mulai membayar hipotek bulanan sebesar P200.

Memang masih merupakan ruangan kecil untuk keluarga besar mereka, namun bagi Cherry, rasa aman dan lega yang kini ia rasakan adalah hal yang penting.

Kami merasa lega bahkan di dalamnya pengungsian Kami masih Kami tahu bahwa salah satu hal yang akan datang, rumah-rumah ini akan menjadi milik kami.” (Kami merasa lega meski masih tinggal di pengungsian. Kami tahu suatu saat kami akan mendapatkan rumah.)

Tempat tinggal keluarga Cea di masa depan adalah bagian dari deretan rumah yang akan dibangun di atas lahan reklamasi seluas 8,8 hektar. Proyek ini diharapkan dapat membangun komunitas mandiri yang tahan terhadap bencana alam.

Ini akan mencakup program hijau, pusat komunitas, perpustakaan dan taman bermain.

Mulai dari sahabat hingga keluarga yang membutuhkan

“Pemandangan 2.000 relawan muda selama pekerjaan konstruksi sungguh luar biasa. Mereka semua energik, antusias dan fokus untuk mengubah kehidupan sesama warga Filipina – sebuah bukti inisiatif generasi muda saat ini,” seru Kevin Yang, presiden Habitat Youth Council yang berbasis di Filipina.

Sylvia Zobel, putri kecil dari ketua Ayala Land, Fernando Zobel de Ayala, adalah salah satu dari 2.200 sukarelawan yang menantang panas terik matahari untuk membantu membangun rumah di Navotas.

Ia membawa 50 teman dan teman sekelasnya dari International School of Manila. Mereka mengumpulkan sekitar R1 juta untuk mengenang Harry, teman baik Sylvia yang baru saja meninggal dunia.

Sylvia ingat bahwa Harry sendiri sangat membantu orang yang membutuhkan dan dia akan menghiburnya ketika dia diintimidasi di sekolah.

“Kami ingin membantu orang-orang dan melakukannya dengan cara yang membuat kenangan Harry tetap hidup,” kata Sylvia. Empat dari 200 rumah yang dibangun di Navotas dibangun atas nama Harry.

“Namun, kegiatan ini akan memberikan lebih dari sekedar bantuan fisik, lebih dari sekedar tempat berlindung yang sangat dibutuhkan bagi ratusan Navoteños. Ini memberi mereka kesempatan untuk berjuang dan berharap masa depan yang lebih baik bagi diri mereka sendiri dan anak-anak mereka,” kata Walikota Navotas John Rey Tiangco.

“Upaya ini merupakan bukti bahwa tradisi Filipina pahlawan masih hidup dan sehat. Ini akan menjadi contoh bagi banyak orang lain bahwa kita semua bertanggung jawab terhadap bangsa kita,” tambah Tiangco. – Rappler.com

Data Sidney