• February 23, 2024
PLDT, Meralco kembali ke titik nol pada proyek broadband melalui saluran listrik

PLDT, Meralco kembali ke titik nol pada proyek broadband melalui saluran listrik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Manila Electric Co. (Meralco) dan Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina. (PLDT), keduanya merupakan perusahaan utilitas yang dikendalikan oleh perusahaan induk yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan, telah menguji rencana broadband-over-power-lines selama dua tahun terakhir. namun terhambat oleh kurangnya keahlian

MANILA, Filipina – Perusahaan ritel listrik terbesar di negara ini dan pemimpin pasar dalam industri telekomunikasi kembali ke titik nol dengan rencana mereka untuk mengintegrasikan layanan melalui proyek broadband over power line (BOPL) yang telah lama direncanakan.

Manila Electric Co. (Meralco) dan Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina. (PLDT), keduanya merupakan perusahaan utilitas yang dikendalikan oleh perusahaan induk yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan, telah menguji rencana BOPL selama dua tahun terakhir namun terhambat karena kurangnya keahlian.

Pemasok vendor dari Jerman menawarkan untuk menggunakan teknologinya untuk uji coba, namun menurut Alfredo Panlilio, wakil presiden layanan ritel pelanggan Meralco, pemasok tersebut bukanlah pemasok yang mereka butuhkan.

“Ternyata dia hanya seorang konsultan. Kami ingin berhubungan langsung dengan ahlinya,” kata Panlilio dalam wawancara santai sambil menegaskan bahwa mereka masih mencari ahli untuk membantu mereka.

Layanan Internet broadband telah disediakan di Malabon sebagai uji coba melalui saluran listrik Meralco sejak Agustus 2009. Para pejabat memperkirakan uji coba layanan hanya berlangsung selama 3 bulan sebelum dilakukan dalam skala luas.

“Saat itu terjadi gangguan gangguan yang menyebabkan tertundanya peluncuran komersial,” kata Panlilio.

Vendor mereka saat itu adalah perusahaan Amerika yang teknologinya, menurut Panlilio, diyakini telah diterapkan di Rusia.

“Kami tidak puas dengan hasilnya. Tingkat layanannya tidak bagus. Kecepatannya sangat lambat, mungkin itulah yang menyebabkan bandwidth tidak mampu menerima interferensi,” jelas Panlilio.

Oleh karena itu, proyek tersebut masih tertunda. “Sekarang kita kembali ke titik nol. Kami mencari teknologi lain, mitra lain. Kami belum menemukannya. Tidak ada perkembangan. Kami akan melihat apakah kami dapat melanjutkannya tahun ini,” kata pejabat Meralco.

PLDT dan Meralco ingin menyediakan layanan broadband kabel di wilayah yang saat ini belum terjangkau oleh fasilitas PLDT atau di wilayah yang fasilitas tersebut telah habis. Hasil uji coba ini akan memandu mereka dalam menentukan ruang lingkup dan cakupan proyek, yang akan mendorong kebutuhan investasi.

Proyek ini diharapkan membuat internet lebih mudah diakses. Saat ini, hanya 20 juta dari hampir 100 juta penduduk yang bisa online. – Rappler.com

Keluaran SDY