• May 24, 2024
PM Malaysia: MH370 sengaja dialihkan

PM Malaysia: MH370 sengaja dialihkan

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Seminggu setelah penerbangan Malaysia Airlines hilang, Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengungkapkan pada Sabtu, 15 Maret, bahwa pergerakan pesawat yang hilang tersebut “konsisten dengan tindakan yang disengaja oleh seseorang di pesawat.

Namun, belum ada konfirmasi pesawat dibajak. Dia juga mengumumkan bahwa Malaysia adalah mengakhiri eksplorasinya di Laut Cina Selatan dan mempertimbangkan kembali pemindahan aset-asetnya.

“Meskipun media melaporkan bahwa pesawat itu dibajak, saya ingin menjelaskan dengan jelas: Kami masih menyelidiki segala kemungkinan apa yang menyebabkan penerbangan Malaysia Airlines MH370 menyimpang dari jalur penerbangan aslinya,” dikatakan Najib dalam konferensi pers yang disiarkan langsung dari Kuala Lumpur.

Dia mengatakan lKontak satelit terakhir dari pesawat terjadi lebih dari 6 jam setelah kehilangan kontak dengan radar utama.

“Sistem Pengalamatan dan Pelaporan Komunikasi Pesawat (ACARS) dinonaktifkan tepat sebelum pesawat mencapai bagian timur Semenanjung Malaysia. Tak lama kemudian, di dekat perbatasan antara kontrol lalu lintas udara Malaysia dan Vietnam, transponder pesawat dimatikan.”

Sejak saat itu, Najib berkata, “radar utama Angkatan Udara Kerajaan Malaysia menunjukkan bahwa sebuah pesawat diyakini – tapi belum dikonfirmasi – ternyata MH370 memang dikembalikan.”

Kemudian terbang ke arah barat kembali melintasi Semenanjung Malaysia sebelum berbelok ke barat laut, menuju Samudera Hindia.

Gerakan-gerakan ini konsisten dengan tindakan yang disengaja oleh seseorang di dalam pesawat, kata Najib.

Berdasarkan data mentah satelit yang diperoleh dari penyedia layanan, “kami dapat memastikan bahwa pesawat yang ditunjukkan dalam data radar utama adalah penerbangan MH370,” tambahnya.

Namun, perdana menteri mengatakan karena sifat dari data satelit, “kami tidak dapat memastikan lokasi pasti pesawat tersebut ketika terakhir kali melakukan kontak dengan satelit.” Tim investigasi, kata dia, sedang melakukan perhitungan lebih lanjut untuk mengetahui seberapa jauh pesawat tersebut mungkin terbang setelah titik kontak terakhir.

Namun, berdasarkan data (satelit baru), otoritas penerbangan Malaysia dan mitra internasional mereka menetapkan bahwa komunikasi terakhir pesawat dengan satelit berada di salah satu dari dua kemungkinan koridor: koridor utara, yang membentang kira-kira dari perbatasan Kazakhstan dan Turkmenistan hingga Thailand bagian utara, atau koridor selatan yang membentang kira-kira dari Indonesia hingga Samudera Hindia bagian selatan.”

Tim investigasi terus berupaya menyempurnakan informasi ini, tambah perdana menteri.

Kedutaan asing terkait telah diundang untuk menghadiri pengarahan, kata Najib tentang informasi baru dari Kementerian Luar Negeri Malaysia dan pakar teknis.

‘Tanpa preseden’

“Dipahami secara luas bahwa ini adalah situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Najib.

Dia mengatakan dia diberi pengarahan pada Sabtu pagi oleh tim investigasi, yang mencakup lembaga-lembaga AS, Otoritas Penerbangan Federal (FAA) dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB), Cabang Investigasi Kecelakaan Udara Inggris (AAIB), otoritas Malaysia, dan penjabat Menteri Transportasi Malaysia.

Dia mengakui bahwa ada spekulasi yang kuat mengenai nasib MH370, namun dia mengatakan mereka bertanggung jawab terhadap penyelidikan dan keluarga penumpang serta awak untuk hanya mengeluarkan informasi yang dapat dibuktikan.

Penerbangan Malaysia Airlines MH370 hilang Sabtu dini hari, 8 Maret, sekitar dua jam setelah meninggalkan Bandara Internasional Kuala Lumpur. Pesawat itu dijadwalkan tiba di Beijing pada pukul 06:30 waktu setempat (Jumat 22.30 GMT).

Boeing 777-200 membawa 227 penumpang – termasuk dua bayi – dari 14 kewarganegaraan berbeda dan 12 awak.

Sebelumnya, ikan ini terakhir terlihat di perairan antara Malaysia dan Vietnam selatan menghilang dari layar radar. Malam itu cerah dan tidak ada sinyal bahaya yang diterima. (BACA: ‘Selamat malam’ – kata-kata terakhir yang diketahui dari MH370 terungkap)

Perburuan awalnya terfokus di Laut Cina Selatan, namun berubah drastis karena tidak adanya temuan, dan mengikuti indikasi, pesawat mengubah arah.

Seorang pejabat senior militer Malaysia berbicara kepada Agence France-Presse (AFP) tanpa menyebut nama. Data radar militer Malaysia yang diyakini para penyelidik menunjukkan bahwa Boeing 777 mungkin telah mengubah arah dan menuju barat laut menuju Samudera Hindia.

“Petugas tersebut harus terampil, kompeten, dan merupakan pilot terkini,” kata pejabat tersebut. (BACA: Data militer menunjukkan pilot ‘terampil’ yang memodifikasi jet Malaysia)

Area pencarian jet yang hilang diperluas hingga Samudera Hindia pada hari Jumat, 14 Maret.

Pada 15 Maret, 14 negara, 43 kapal dan 58 pesawat dari negara tetangga terlibat dalam pencarian tersebut, kata Najib.

Lima kemungkinan skenario telah dipertimbangkan oleh para pakar industri mengenai nasib Boeing 777, yang memiliki salah satu catatan keselamatan terbaik dibandingkan jet mana pun.

Kapten dan Perwira Pertama

Wartawan Malaysia mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa polisi telah berkunjung MH370 Rumah Kapten Zaharie Ahmad Shah pada 15 Maret. Kunjungan tersebut berlangsung selama 2 jam. Namun polisi tidak menanggapinya Badan Media Prancis.

Sementara itu, sebuah stasiun televisi Australia menyiarkan wawancara dengan seorang wanita Afrika Selatan yang mengaku MH370 Perwira pertama Fariq Abdul Hamid di antaranya diundang ke dalam kokpit penerbangan yang menjadi co-pilot Fariq pada tahun 2011. Tindakan ini merupakan pelanggaran aturan keamanan pasca 9/11.

Gerry Soejatman, analis penerbangan di Jakarta, mengatakan Agence France-Cetak informasi baru tentang kapten dan perwira pertama MH370 membuat sudut pandang konspirasi teror “sangat sulit untuk dipahami”.

“Jika hal ini disengaja, kita mungkin menghadapi sesuatu di luar rencana misi 9/11,” kata Soejatman. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

HK Hari Ini