• June 20, 2024
Bukti keuangan tidak diperlukan untuk perjalanan ke luar negeri

Bukti keuangan tidak diperlukan untuk perjalanan ke luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wisatawan hanya akan diminta untuk menyerahkan dokumen pendukung tambahan jika keadaan tampak tidak sesuai dengan tujuan perjalanan yang disebutkan

MANILA, Filipina – Biro Imigrasi (BI) mengklarifikasi bahwa bukti kemampuan finansial bukanlah persyaratan bagi warga Filipina yang ingin bepergian ke luar negeri, bertentangan dengan pemberitaan.

Sebuah laporan berita (bukan tentang Rappler) mengatakan bahwa biro tersebut akan mewajibkan hal ini bagi semua warga Filipina yang meninggalkan negaranya, sebagai cara untuk mencegah perdagangan manusia dan membendung arus pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) yang tidak berdokumen.

Di sebuah jumpa pers Pada Jumat, 14 Maret, Komisioner BI Siegfried Mison mengatakan mereka yang memiliki dokumen perjalanan lengkap, seperti paspor yang masih berlaku dan visa turis atau kerja, diperbolehkan meninggalkan Tanah Air.

Wisatawan hanya akan diminta untuk menunjukkan dokumen pendukung tambahan – termasuk bukti kemampuan finansial untuk melakukan perjalanan atau bukti pekerjaan atau dukungan di Filipina – jika tujuan perjalanan tersebut tidak sesuai dengan apa yang mereka nyatakan kepada petugas imigrasi.

Mison mengatakan merupakan hal yang lumrah bagi warga Filipina untuk bepergian sebagai turis dan berakhir sebagai pekerja tidak berdokumen di luar negeri.

Dia juga mengatakan biro tersebut lebih ketat dalam memeriksa mereka yang cocok dengan “profil pekerja turis” tertentu:

  • Pelancong pertama kali pergi ke destinasi yang tidak populer di kalangan wisatawan
  • Wisatawan yang tidak memiliki sumber pendapatan tetap di Filipina dan tidak memiliki dermawan di negara tujuan

Namun, BI mengatakan para pejabatnya “menilai keseluruhan keadaan” untuk menentukan niat sebenarnya dari penumpang tersebut.

Pedoman sejak 2012

Biro tersebut dan Dewan Antar-Lembaga Menentang Perdagangan Manusia (IACAT) menciptakan langkah-langkah untuk melindungi warga Filipina dari perekrutan dan perdagangan ilegal.

Dalam memutuskan apakah akan mengizinkan seseorang meninggalkan negaranya, pejabat imigrasi mengacu pada “Pedoman Formalitas Keberangkatan bagi Penumpang yang Terhubung Secara Internasional,” yang mulai berlaku pada Januari 2012.

Pedoman tersebut, yang disetujui oleh Departemen Kehakiman, dirumuskan oleh kelompok kerja teknis sesuai dengan Undang-undang Republik 9208 atau Undang-undang Anti-Perdagangan Manusia tahun 2003.

Mison mengatakan penerapan pedoman ini berkontribusi pada penurunan insiden perdagangan manusia dan perekrutan ilegal.

Berdasarkan pedoman tersebut, biro secara otomatis akan melakukan pemeriksaan sekunder berikut ini:

  • Pelaku perjalanan yang tidak mampu secara finansial melakukan perjalanan dengan didampingi/ditemani oleh orang asing yang tidak ada hubungannya dengan dirinya
  • Anak di bawah umur bepergian sendiri atau tanpa didampingi oleh orang tua atau wali sah tanpa izin perjalanan yang diperlukan dari Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD)
  • Pekerja tidak tetap yang pernah dipulangkan sebelumnya, dalam hal ini perjalanan tidak diperbolehkan tanpa izin dari IACAT
  • Pasangan dan suami istri warga negara asing yang berniat berangkat untuk bertemu dan/atau menikah dengan tunangannya tanpa Sertifikat Bimbingan dan Konseling CFO
  • Penumpang yang bepergian ke negara-negara yang sudah memberlakukan larangan penempatan, tingkat kewaspadaan, dan imbauan perjalanan, serta mereka yang memiliki visa ke negara-negara tersebut
  • Penumpang yang telah tinggal di luar negeri lebih dari satu tahun pada keberangkatan sebelumnya dari negara tersebut sebagai wisatawan/pengunjung sementara, dengan maksud berangkat untuk kedua dan/atau berikutnya

Berdasarkan pedoman tersebut, wisatawan dikategorikan berdasarkan tujuan, baik sebagai wisatawan, OFW, atau imigran. Mereka akan diminta untuk menunjukkan dokumen tergantung pada tujuan perjalanan mereka untuk menghindari penurunan.

BI menyatakan, pembongkaran atau pelarangan penumpang keluar negeri bukanlah kebijakan resmi pemerintah, melainkan akibat penerapan pedoman tersebut.

Mison menambahkan: “Kami tidak menurunkan orang hanya karena kami ingin. Ini adalah pil pahit yang harus kami telan karena kami ingin melindungi sesama warga Filipina.”

Pasal 6, Pasal III, Konstitusi 1987 menjamin hak bepergian warga Filipina, namun tidak mutlak. Konstitusi menyatakan bahwa hak ini dapat dibatasi demi kepentingan keamanan nasional, keselamatan masyarakat atau kesehatan masyarakat. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK