• February 25, 2024
PMA, dunking dan uang tahun ini

PMA, dunking dan uang tahun ini

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Dunking’ adalah tradisi di Akademi Militer Filipina di mana adik kelas membawa taruna yang lulus, ‘menggelitik’ mereka dan mencelupkannya ke dalam kolam.

BAGUIO CITY, Filipina – Ke-222 anggota Akademi Militer Filipina (PMA) Siklab Diwa Angkatan 2014 diwisuda pada Minggu, 16 Maret, di tengah kontroversi yang melibatkan teman sekelas mereka yang dipecat, Kadet Jeff Cudia.

Dalam tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya, Presiden Benigno Aquino III bertemu dengan Cudia dan keluarganya pada Sabtu sore, 15 Maret. Aquino memerintahkan penyelidikan lain atas kasus Cudia, kali ini dipimpin oleh Panglima Angkatan Bersenjata Jenderal Emmanuel Bautista sendiri.

Namun, perayaan di Fort del Pilar tidak menyurutkan kontroversi tersebut.

Tonton video “Dunking”, sebuah tradisi di mana adik kelas menggendong taruna yang lulus, “menggelitik” mereka, dan mencelupkannya ke dalam kolam. Dilaksanakan pada tanggal 15 Maret, hari terakhir mereka sebagai taruna PMA.

Pendeta Jonathan Erardo dan istrinya Erlinda termasuk di antara orang tua pertama yang tiba di tribun upacara wisuda. Mereka adalah orang tua yang bangga sekarang Letnan 2 Jonathan Erardo, yang bergabung dengan tentara.

“Kami bangga,” kata Pendeta Jonathan dengan wajah berseri-seri.

Mereka tidak ingin anaknya masuk PMA, namun teman-temannya menyemangatinya. Pendeta Jonathan adalah a lulusan ROTC tingkat lanjut sementara Erlinda adalah anggota Women Auxillary Training Corps (WATC) di Universitas Politeknik Filipina.

Mereka tahu PMA tidak akan mudah.

Kambing kelas adalah Dean’s Lister

Kelas PMA 2014 juga mempunyai kelas yang luar biasa, bertahan di klasemen keseluruhan. Ernalyn Fernando adalah Dekan Lister.

Dia unggul di kelas akademisnya, tetapi mendapat nilai rendah di bidang Perilaku. Dia menerima salah satu tepuk tangan paling keras saat upacara wisuda pada hari Minggu 16 Maret.

“Dalam kasusku, aku ada dalam Daftar Dekan. Tapi ada peraturan yang saya langgar secara tidak sengaja. Ada hukuman yang sesuai. Saya peringkat terakhir,” katanya kepada wartawan.

Namun, dia tidak mau memberi tahu wartawan tentang keseriusan pelanggarannya yang merugikannya dan menempatkannya di peringkat terbawah di kelas.

“Itu hanya di antara kita (taruna),” ujarnya.

Dia tidak malu menjadi kambing kelas, katanya. “Saya bangga. Apapun yang terjadi pada saya, saya menerima konsekuensi perbuatan saya. Yang penting saya lulus,” ujarnya. (Satu kelas kambing menjadi kepala staf angkatan darat, senator dan perwakilan: pensiunan jenderal Rodolfo Biazon.)

Pernyataan Fernando terdengar seperti sebuah pesan kepada teman sekelasnya Cudia yang dipecat karena melanggar kode kehormatan PMA ketika ia diduga berbohong tentang alasannya terlambat masuk satu kelas.

Cudia menerima kekurangan, dan dia mengajukan banding. Penjelasannya dalam bandingnya dilaporkan sebagai sebuah “kebohongan”, sebuah pelanggaran kode etik.

Cudia melawan Komite Kehormatan atas dugaan malpraktik dan akademi karena menegakkan keputusan komite. Dia mendapat simpati publik.

Teman-teman sekelasnya menyatakan dukungan mereka terhadap keputusan Komite Kehormatan.

Penerimaannya lama kemudian, kambing. Ada banyak peluang di luar sana,” kata Fernando saat ditanya apakah ada pesan untuk Cudia. – Carmela Fonbuena/Rappler.com

HK Pool