• April 18, 2024
PNoy mendukung konsorsium dengan China di bank Recto

PNoy mendukung konsorsium dengan China di bank Recto

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah mendukung upaya untuk melibatkan investor Tiongkok dalam eksplorasi bank kaya minyak dan gas yang disengketakan di lepas pantai Palawan selama mereka mematuhi syarat dan ketentuan kontrak.

MANILA, Filipina – Presiden Aquino mendukung upaya untuk melibatkan investor Tiongkok atau asing lainnya dalam eksplorasi Recto Bank yang kaya akan minyak dan gas yang disengketakan di lepas pantai Palawan, selama mereka mematuhi syarat dan ketentuan kontrak dengan Filipina pemerintah .

Pembicaraan mengenai pembentukan kemitraan multinasional dimulai tahun ini antara Forum Energy, yang diketuai oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan, dan China National Offshore Oil Corp (CNOOC), sebuah perusahaan minyak milik negara besar di Tiongkok.

Perusahaan Pangilinan memegang Service Contract 72, yang memberikan hak untuk mengeksplorasi Recto Bank (sebelumnya Reed Bank) di Laut Cina Selatan. Namun Pangilinan mengatakan pada bulan Mei bahwa dia ingin mendatangkan mitra asing untuk membantu pembiayaan dan persyaratan teknis proyek tersebut.

β€œIni adalah proyek besar. Dibutuhkan dana yang banyak dan menjadi tugas (Pangilinan) untuk mendapatkan dana tersebut juga. Sepanjang memenuhi syarat dan ketentuan yang tercantum dalam kontrak kerja, kami tidak ada masalah dengan upaya ini,” kata Presiden.

Forum Energy mengatakan pihaknya akan menginvestasikan sekitar $75 juta untuk melanjutkan program pengeboran di Recto Bank, yang menunjukkan potensi menghasilkan 16,6 triliun kaki kubik gas.

Hal ini membuat cadangan gas alam di Recto Bank jauh lebih besar dibandingkan cadangan gas di dekat Malampaya, yaitu Produsen gas alam terbesar di Filipina hingga saat ini.

Baik Tiongkok dan Filipina mengklaim kepemilikan bank Recto. Aquino mengatakan wilayah tersebut berada dalam zona ekonomi 200 mil laut yang membentang di sekitar Filipina. Ia menegaskan, Recto Bank hanya berjarak 148 kilometer (80 mil laut) dari Palawan, sedangkan wilayah terdekat Tiongkok berjarak 1.066 kilometer (576 mil laut).

Aquino berkata, “Semua pedoman tercantum dalam kontrak kerja, semua syaratnya.”

Ketika ditanya apakah syarat tersebut berarti menegaskan kedaulatan Filipina atas bank Recto, Aquino menjawab: “Itu otomatis. Ini adalah kontrak kerja kita; ini bukan kontrak kerja bersama. Jadi Pak Pangilinan akan mengambil alih bisnis yang dilakukan berdasarkan otorisasi berasal dari pemerintah Filipina.”

Pernyataan presiden tersebut muncul di tengah sengketa wilayah yang sedang berlangsung atas Scarborough Shoal (juga di Laut Cina Selatan), yang oleh Filipina disebut “Shoal Panatag” dan Tiongkok disebut “Pulau Huangyan.” – Rappler.com

Data SDY