• February 29, 2024
Tabrakan laut Bolinao mungkin tidak disengaja

Tabrakan laut Bolinao mungkin tidak disengaja

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penjaga Pantai mengatakan tabrakan laut di lepas pantai Pangasinan yang menewaskan seorang nelayan Filipina kemungkinan besar merupakan sebuah kecelakaan

MANILA, Filipina – Penjaga Pantai Filipina (PCG) mengatakan kecil kemungkinannya ada kapal Tiongkok yang diduga sengaja menabrak kapal nelayan Filipina di lepas pantai Bolinao, Pangasinan.

Juru bicara Penjaga Pantai Letnan Komandan Armand Balilo mengatakan kepada ANC, Saluran Berita ABS-CBN, bahwa lembaga tersebut belum menyelesaikan penyelidikannya, namun dia yakin insiden tersebut adalah sebuah kecelakaan.

“Menurut saya pribadi, saya mengesampingkan spekulasi bahwa kapal tersebut sengaja menabrak kapal, karena jika awak kapal melihat kapal tersebut, kemungkinan besar malah akan membantu para nelayan. Inilah budaya personel maritim di komunitas maritim. Kami saling membantu dan membawa orang ke titik akses terdekat.”

Tabrakan terjadi Rabu 20 Juni lalu dan menyebabkan satu nelayan Filipina tewas, 3 luka-luka, dan 4 lainnya hilang. Insiden tersebut terjadi di utara Scarborough Shoal yang disengketakan, yang diklaim oleh Filipina dan Tiongkok. Para penyintas dilaporkan mengatakan perahu mereka ditabrak oleh kapal Tiongkok.

Balilo mengatakan PCG menghubungi Pusat Koordinasi Maritim Hong Kong pada Senin 25 Juni untuk memverifikasi apakah kapal yang diidentifikasi sebagai MV Peach Mountain terlibat atau tidak dalam insiden tersebut. MV Peach Mountain terdaftar di Hong Kong.

PCG juga berkoordinasi dengan otoritas Singapura dan Jepang yang memelihara database kapal yang melewati wilayah tersebut. Penjaga Pantai memperkirakan akan mendapatkan informasi pada Selasa, 26 Juni.

Sebelumnya pada hari Senin, 25 Juni, Presiden Benigno Aquino III memperingatkan agar tidak terburu-buru menyalahkan Tiongkok atas kecelakaan laut tersebut.

Jarak pandang rendah, ombak besar

Investigasi awal Penjaga Pantai menunjukkan kapal nelayan Filipina itu berlayar pada Senin, 18 Juni. Keesokan harinya, gelombang besar menyebabkan kapal tenggelam. Nelayan kemudian mengikat perahunya ke tempat penampungan ikan agar tidak hanyut.

Pada Rabu, 20 Juni sekitar pukul 13.00, kapal nelayan tersebut ditabrak oleh kapal lain.

“Kami tidak menutup kemungkinan kapal lain tidak melihat perahu nelayan tersebut karena berdasarkan penuturan nelayan sendiri, jarak pandang rendah dan ombak besar sehingga sangat sulit terlihat,” kata Balilo.

Ia menambahkan, “Kapal kargo akan kesulitan melihatnya karena ukurannya 3 kali lipat kapal nelayan. Bisa dibayangkan, di sini seperti kapal Superferry.”

Balilo menjelaskan, kecil kemungkinan radar kapal kargo dapat mendeteksi kapal penangkap ikan tersebut karena kapal tersebut memiliki lambung kayu yang tidak dapat dideteksi oleh radar.

Balilo juga mengatakan lokasi tabrakan masih berada dalam zona ekonomi eksklusif Filipina, namun dianggap sebagai “lintas damai”.

Ia mengatakan, kawasan tersebut merupakan jalur laut normal bagi kapal-kapal yang berangkat dari Filipina, Indonesia, dan Singapura menuju Jepang, Hong Kong, atau Korea Selatan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Result SDY