• June 16, 2024
PNoy: Pemakzulan mendorong demokrasi

PNoy: Pemakzulan mendorong demokrasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hukuman terhadap Hakim Agung Renato Corona yang dipecat menjunjung Konstitusi, yang merupakan ciri kemerdekaan Filipina, kata Presiden

MANILA, Filipina – Keyakinan terhadap mantan Ketua Hakim Renato Corona menjunjung tinggi Konstitusi Filipina, ciri khas kemerdekaan negara yang dirayakan pada Selasa, 12 Juni, kata Presiden Benigno Aquino III.

Aquino menekankan pentingnya Konstitusi dalam pidato Hari Kemerdekaannya di Gereja Barasoain di Malolos, Bulacan. Ini adalah tempat penyusunan Konstitusi pertama negara tersebut dan peresmian republik Filipina pertama.

Presiden mengatakan bahwa 114 tahun setelah kemerdekaan negaranya dari Spanyol, politisi korup menggunakan Konstitusi untuk kepentingan mereka sendiri, dan secara terang-terangan melanggar hukum.

Konstitusi yang seharusnya dikelola rakyat jelata hanya menjadi mainan raja, kata Aquino. (Konstitusi, yang seharusnya dijalankan oleh rakyat jelata, telah menjadi alat bagi mereka yang ingin memerintah negara.)

https://www.youtube.com/watch?v=65rJRnJqTtU

Corona yang dimaksud Aquino dinyatakan bersalah oleh pengadilan pemakzulan pada 29 Mei lalu karena mengkhianati kepercayaan publik dan melakukan pelanggaran konstitusi yang dapat dihukum.

Keyakinan mantan hakim itu, katanya, merupakan pertanda baik.

Seluruh negeri menyaksikan persidangan Tuan. Corona, mantan Ketua Hakim. Proses ini memakan waktu 5 bulan. Namun, hal itu memperkuat semangat demokrasi kita, kata Aquino. (Seluruh negara menyaksikan persidangan pemakzulan Mr. Corona, mantan hakim agung. Prosesnya memakan waktu lima bulan. Dan ini adalah proses yang memperkuat demokrasi kita.)

Pidato Aquino pada Hari Kemerdekaan menunjukkan seruan anti-korupsinya – yang telah banyak dikritik karena diduga mengorbankan perekonomian. Survei Pulse Asia menunjukkan bahwa Aquino mendapat peringkat tertinggi dalam memerangi korupsi, dan terendah dalam mengatasi kemiskinan dan perekonomian.

Setelah pengibaran bendera di pagi hari, Aquino pergi ke Istana untuk menjadi tuan rumah bagi korps diplomatik selama Vin d’honneur tradisional.

“Hari ini kami memperbarui komitmen kami untuk bekerja demi kesejahteraan negara. Dan ini menjadi tanggung jawab kita – mulai dari kita yang berada di pemerintahan hingga warga negara kita yang berada di jalanan – untuk bekerja sama sehingga kita dapat mewujudkan tujuan kita bersama,” kata Aquino dalam pesannya kepada para diplomat.

https://www.youtube.com/watch?v=cAU-CtFmNhY

Binay: Kebebasan belum sepenuhnya terwujud

Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan masyarakat Filipina belum sepenuhnya bebas karena masih banyak yang mendambakan kehidupan yang lebih baik.

Dalam pernyataannya di Hari Kemerdekaan, dia berkata: “Presiden Aquino dan saya mengetahui tantangan yang berat ini. Namun saya mengimbau semua – apa pun ikatan dan sentimen regional, sektoral, politik atau agama – untuk bersatu dalam tujuan kita, yaitu memberikan kehidupan yang lebih baik bagi setiap warga Filipina.”

Binay memimpin upacara Hari Kemerdekaan di Monumen Nasional Rizal di Luneta, Manila. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

Data Sydney