• February 23, 2024
MVP, pejabat First Pacific berduka atas kematian kepala keluarga Salim

MVP, pejabat First Pacific berduka atas kematian kepala keluarga Salim

Liem Sioe Liong, kepala keluarga di balik perusahaan induk yang memiliki perusahaan raksasa seperti Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT), Metro Pasifik Investments Corp. (MPIC) dan mengendalikan Philex Mining, meninggal dunia di Singapura. Dia berusia 97 tahun

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Kepala keluarga di balik perusahaan induk yang memiliki perusahaan raksasa seperti Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT), Metro Pasifik Investments Corp. (MPIC) dan kendali Philex Mining, telah meninggal dunia, menurut pengumuman resmi.

“Dewan First Pacific Company Limited mengumumkan dengan sangat menyesal bahwa Bapak Soedono Salim (Liem Sioe Liong), Ketua Kehormatan dan Penasihat Dewan, meninggal dunia karena usia tua di Singapura pada tanggal 10 Juni 2012,” Manuel V. Pangilinan, CEO perusahaan induk Salim Group yang berbasis di Hong Kong, First Pacific Company Ltd, mengatakan kepada bursa saham dalam sebuah pengungkapan.

Industrialis Indonesia dan salah satu orang terkaya di Asia berusia 97 tahun. Liem Sioe Liong juga disebut sebagai Soedoeno Solim atau Sundono Salim.

“Almarhum Pak. Salim … menjabat sebagai ketua pertama dari tahun 1981 hingga Februari 1999, ketika ia menjabat sebagai Ketua Kehormatan dan Penasihat Dewan. Sejak awal, mendiang Tn. Salim telah memberikan dukungan dan kepemimpinan yang teguh kepada First Pacific dan berkontribusi besar terhadap kesuksesan perusahaan sejak didirikan pada tahun 1981,” demikian pernyataan Pangilinan.

“Dewan ingin menyampaikan apresiasinya atas kontribusi berharganya terhadap perkembangan dan pertumbuhan perusahaan. Dewan menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada keluarga mendiang Bapak. Salim,” dia berbagi.

Pangilinan sebelumnya meyakinkan masyarakat investor dan pemangku kepentingan konglomerat bahwa kematian Liem tidak akan mempengaruhi operasional bisnis, termasuk di Filipina.

“Dia tetap menjadi ketua kelompok yang diakui – guru bahasa Mandarin yang klasik…Kami berdoa semoga beliau mendapatkan kedamaian dan istirahat abadi setelah menjalani kehidupan yang panjang dan terhormatyang bermula dari seorang imigran muda dari provinsi Fujian (Tiongkok), yang pertama kali menetap di Kudus, Jawa Tengah, dan menghidupi keluarga dan kerabatnya dengan pekerjaan pertamanya – berdagang kopi,” ujarnya kepada The Philippine Star.

Kepentingan Filipina

Chairman First Pacific Anthoni Salim adalah putra bungsu Liem yang telah mengambil alih bisnis tersebut sejak tahun 1992. Salim yang lebih muda, bersama dengan Pangilinan, membangun kembali bisnis tersebut ketika berada di ambang kehancuran setelah masa-masa kelam krisis keuangan Asia. , yang melanda Indonesia pada tahun 1997-98.

Berdasarkan keputusan investasi pada masa itu, aset First Pacific kini sebagian besar (sekitar 80%) berada di Filipina. Lihat rinciannya di bawah.

kaset Soeharto

Liem adalah putra seorang Tionghoa miskin dari Fujian dan berimigrasi ke Indonesia saat masih muda pada tahun 1930-an. Ia meninggal sebagai orang yang sangat kaya, kekayaannya sangat erat kaitannya dengan sejarah politik dan ekonomi Indonesia.

Ia disamakan dengan Lucio Tan, taipan Filipina yang juga keturunan Tionghoa. Kerajaan mereka yang luas kini mendapat manfaat dari koneksi dengan kekuatan yang ada. Liem dengan Soeharto yang otokratis dan Tan dengan diktator Ferdinand Marcos.

Berawal dari pedagang kecil-kecilan minyak kacang tanah dan cengkeh, Liem mulai memasok barang ke militer untuk mendukung upaya kemerdekaan Indonesia dari Belanda pada tahun 1949. Dia berteman dengan perwira muda, Soeharto.

Sebagai seorang jenderal, Soeharto akan melakukan kudeta militer, mengambil kendali negara dan, seperti Marcos, tetap berkuasa selama beberapa dekade.

Para sejarawan mengatakan bahwa Liem memanfaatkan kedekatannya dengan Suharto melalui monopoli penuh atau sebagian yang menguntungkan dalam impor komoditas dan produk, serta manufaktur. Bisnisnya mendominasi industri-industri penting yang menyediakan kebutuhan dasar bagi salah satu negara dengan populasi terbesar di dunia. Dia punya minat di bidang semen, perbankan, mobil, makanan.

Namun, sebelum jatuhnya Suharto, Liem telah bertransisi “dari kroni yang memiliki koneksi baik dan berkembang berkat lisensi monopoli menjadi pengusaha sukses dengan bisnis yang relatif kompetitif,” kata FT. Pada tahun 1990-an, putranya, Anthoni, mendirikan perusahaan pembuat mie instan terbesar di Indonesia, Indocement, pemasok bahan bangunan, dan Bank Central Asia (BCA).

Transisi ini terganggu oleh, atau berubah arah, oleh masa-masa kelam pada tahun 1997, ketika krisis keuangan Asia memicu jatuhnya Suharto pada tahun berikutnya, dan ketika sentimen anti-Tiongkok yang mendalam berubah menjadi kekerasan.

Bank Liem, BCA, bangkrut, dinasionalisasi dan menjadikan grup Salim sebagai debitur terbesar kepada pemerintah Indonesia, dengan utang sekitar US$5 miliar. Di bawah Anthoni, Salim Group juga menjadi salah satu perusahaan pertama yang melunasi utangnya pasca krisis.

Indonesia pulih, tapi Liem tidak pernah tinggal di sana lagi.

Sedangkan Anthoni menduduki peringkat ke-5 orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes.

Aset First Pacific di Filipina, yang dipimpin oleh Pangilinan, secara agresif melakukan ekspansi sejak pertama kali terjun ke bidang telekomunikasi, infrastruktur (NLEx, SCTex), rumah sakit (Makati Medical Center, dll.), pembangkit listrik (Meralco), pertambangan (Philex), dan lain-lain.

Tangkapan layar halaman Forbes.com tentang 40 orang terkaya di Indonesia. – Rappler.com

Nomor Sdy