• February 23, 2024
PNP memeriksa klaim pensiun calon presiden yang belum dibayar

PNP memeriksa klaim pensiun calon presiden yang belum dibayar

Pensiunan polisi Romeo Plasquita dari Leyte mengatakan dia telah menyerahkan sertifikat pencalonannya sebagai presiden agar Kepolisian Nasional Filipina akan menyelidiki pengaduannya

MANILA, Filipina – Awalnya ia tampak pemalu dan ragu-ragu, namun begitu Romeo Plasquita, 61 tahun, menarik perhatiannya, kata-kata itu terucap dengan mudah.

Di kota kami, saya diberitahu bahwa presiden tidak mau berpartisipasi karena saya tidak layak menjadi presiden. Saya tidak punya uang, saya tidak punya kepribadian, dan saya tidak punya uang. Tapi saya akan bercerita saja kepada teman-teman polisi karena saya seorang pensiunan polisi dan sudah 5 tahun tidak menerima uang pensiun,” ujarnya kepada wartawan, Selasa, 13 Oktober, sesaat setelah ia menyerahkan sertifikat pencalonan (COC) untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

(Di kampung halaman, saya diberitahu untuk tidak mencalonkan diri sebagai presiden karena saya tidak layak menjadi presiden. Saya tidak punya uang, kepribadian, atau dana, tapi saya hanya ingin mencalonkan diri untuk rekan-rekan saya di polisi mengatakan dengan paksa bahwa saya, sebagai pensiunan personel polisi, belum menerima uang pensiun selama 5 tahun.)

Plasquita merupakan salah satu calon presiden yang mengajukan COC ke KPU dengan nomor 50 terhitung sejak Rabu, 14 Oktober, hari ke-3 pengajuan COCS.

Dari jumlah tersebut, hanya satu – Wakil Presiden Jejomar Binay – yang dianggap sebagai kandidat “arus utama” atau kandidat yang didukung oleh partai, dana, dan mesin.

Berbicara dalam bahasa campuran dari bahasa aslinya, Waray, Inggris, dan Filipina, Plasquita mengatakan dia tidak peduli jika dia tidak punya uang, membuat marah orang-orang di kepolisian, atau menerima ancaman pembunuhan. Platformnya adalah “Tuwid na Daan (Jalan Lurus)” untuk Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Pasquita berbicara kepada media di Intramuros, Manila tentang “kelimpahan korupsi” di PNP, yang menurutnya merupakan korbannya.

Ada ancaman terhadap hidup saya dari seorang petugas polisi. Dia menandatangani, dia memaksa saya untuk menandatangani untuk menerima hak istimewa saya karena dia bilang saya berhutang uang, itu lima tahun,” dia berkata.

(Ada seorang petugas polisi yang mengancam saya. Dia memaksa saya menandatangani dokumen pelepasan hak istimewa saya karena dia mengatakan saya terlilit hutang. Sudah lima tahun.)

//

Romeo Plasquita, 61, seorang “pensiunan polisi yang tidak dibayar” dari Leyte, mengajukan COC untuk mencalonkan diri sebagai presiden. #PHvote “Selama 5 tahun…

Diposting oleh pembuat rap pada Selasa 13 Oktober 2015

Berdasarkan catatan dari markas PNP di Camp Crame, Kota Quezon, Plasquita wajib pensiun dari dinas pada tanggal 31 Juli 2010, ketika ia menginjak usia 56 tahun, usia pensiun wajib. Seorang personel sub-dinas, pangkat terakhirnya adalah Perwira Polisi Senior 2.

Dia ditempatkan di kota Matalom, Leyte, di bawah kantor polisi provinsi.

“Menurut catatan Dinas Tunjangan Pensiun (PRBS) Polisi PNP, dia belum menyerahkan surat-surat terkait pensiunnya. Menurut catatan PRO 8, dia memiliki tanggung jawab FA (senjata api),” demikian laporan yang diperoleh Rappler.

“Meskipun demikian, Prbs sedang menyelidikinya,” kata laporan itu.

Pasquita mengatakan dia pernah ditugaskan di Camp Crame sebagai “petugas penghubung” di wilayah asalnya. Ia mengatakan akan berangkat ke Camp Crame setelah menyerahkan COC-nya untuk berbicara dengan Kapolri, Direktur Jenderal Polisi Ricardo Marquez.

Saya akan menemui Ketua PNP untuk memperhatikan saya karena saya calon presiden. Jika saya bukan calon presiden, saya mungkin tidak diperhatikan. Saya akan ceritakan kepada mereka, semua masalah dalam 5 tahun itu saya tidak punya uang,” dia berkata.

(Saya akan menemui Ketua PNP karena saya sekarang adalah calon presiden. Kalau tidak, mereka tidak akan memperhatikan saya. Saya akan bercerita kepada mereka tentang kesulitan saya selama 5 tahun terakhir karena saya miskin.)

Saya bangga pada diri sendiri karena sebagai polisi saya bersih. Aku tidak kaya, tapi aku bangga walaupun aku punya uang sepeser pun, aku tidak mencuri uang orangkata Plasquita.

(Aku bangga pada diriku sendiri karena aku seorang polisi. Aku bersih. Aku tidak kaya, tapi aku bangga karena aku tidak pernah mencuri dari negara.)

Petugas polisi di Crame mulai menyelidiki klaim Plasquita setelah permohonan emosionalnya di hadapan Comelec. Foto Plasquita yang diposting di Rappler mendapat hampir 6.500 suka dan lebih dari 1.000 dibagikan.

Anda melihat salah satu masalahnya. Seorang pensiunan polisi pemberani mengeluh karena tidak menerima tunjangan pensiun selama 5 tahun. Dia masih perlu mengajukan COC agar bisa didengarkan,” baca komentar teratas di postingan tersebut.

(Anda lihat masalahnya di sini. Ini adalah permohonan seorang pensiunan polisi pemberani yang belum menerima tunjangan pensiunnya selama 5 tahun. Dia harus mengajukan COC agar didengar.) –Rappler.com


game slot online